Brilio.net - Seorang mahasiswi, Kathryn Jackson (22) didiagnosa memiliki sebuah kondisi yang menyebabkan dia harus merasakan makanan berbeda setiap kali mendengar kata-kata tertentu. Misalnya setiap Kathryn mendengar kata 'Rory', maka dia harus makan wortel (carrot). Dan dia harus makan isian (biasanya campuran daging kalkun dan roti yang dipanggang) setiap kali mendengar kata tak mungkin (impossible). Kata-kata lain membuat dia merasakan atau mencium aroma makanan termasuk marshmallows, apel dan puding susu manis (custard).

Gadis asal Nottingham itu memiliki kondisi ekstrem yang disebut 'lexical-gustatory synaesthesia'. Mengucapkan atau menulis bisa membuat dia menderita. Dia akan mengalami penciuman yang kuat atau mengecap rasa-rasa yang berasosiasi dengan kata tersebut. Akibatnya, Kathryn selalu terganggu dengan indera pengecapnya setiap kali dia ngobrol. Tak hanya bisa merasakan, namun dia juga mampu merasakan tekstur dan mencium aromanya.

"Saya bisa merasakan kata saat saya mendengar atau melihatnya. Kadang-kadang sebuah kata yang terdengar mirip makanan, bisa membuat saya merasakannya," terangnya dikutip mirror, Minggu (14/5).

"Misalnya saat saya mendengar nama Lola saya bisa merasakan permen loli. Ella membuat saya merasakan permen jeli. Nama Rory membuat saya merasakan wortel karena terdengar mirip 'makanan mentah' (raw) yang membuat saya memikirkan wortel," tambahnya.

Diketahui, Synaesthesia sebenarnya adalah kondisi yang umum ditemui pada banyak orang, di mana kita bisa mengasosiasikan angka tertentu dan huruf dengan warna. Namun lexical-gustatory synaesthesia sangatlah langka.

Loading...