×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
4 Karikatur karya Bung Karno ini cocok jadi refleksi politisi saat ini

View Image

0

BRILIO » Wow

4 Karikatur karya Bung Karno ini cocok jadi refleksi politisi saat ini

Kobarkan nasionalisme.

18 / 06 / 2017

Brilio.net - Presiden Indonesia pertama, Sukarno ternyata nggak hanya dikenal sebagai orator ulung, penulis, dan juga seorang arsitek. Karena ternyata Bung Karno juga seorang kartunis lho. Nggak percaya?

Setelah ia keluar dari penjara Sukamiskin, pada bulan Mei tahun 1932, Bung Karno menghidupkan kembali majalah Soeloeh Indonesia Moeda. Dan tak lama kemudian, ia menerbitkan majalah Fikiran Ra’jat. Di kedua majalah itu, Bung Karno berposisi sebagai redaktur kepala atau Pemimpin Redaksi.

Di media Fikiran Rakjat itulah Bung Karno menulis dan kemudian membuat coretan karikatur sendiri. Karikatur dibuat untuk makin meneguhkan apa yang hendak dicapai Bung Karno masa itu, yakni kemerdekaan Indonesia.

Dalam tiap karikatur, Bung Karno sering menggunakan nama samaran Soemini. Penasaran dengan karya-karya Bung Karno? Yuk simak karya-karyanya yang dihimpun brolio.net dari berbagai sumber.

1. Penyatuan Indonesia.

Loading...

v © 2017 brilio.net-foto: rosodaras.wordpress.com

Karikatur tersebut berjudul “Penyatuan Indonesia” yang menggambarkan Jenderal Van Heutsz yang menaburkan benih di ladang. Benih itu bersemi menumbuhkan bendera-bendera merah-putih kecil. Di bawah gambar, ditulis keterangan, “Ia menaburkan bibit penyatuan Hindia Belanda, lalu Persatuan Indonesia yang bersemi”.

2. Usir Penjajah.

v © 2017 brilio.net-foto: rosodaras.wordpress.com

Karikatur tersebut hendak menunjukkan semangat pribumi yang ingin mengusir penjajah Belanda masa itu.

3. Lawan Imperalisme.

v © 2017 brilio.net-foto: rosodaras.wordpress.com

Karikatur di atas dimuat dalam Fikiran Ra’jat nomor 10 – 11, tanggal 9 September 1932. Waktu itu para pemimpin pergerakan saling cekcok. Bung Karno menyerukan untuk bersatu melawan imperialisme dan kapitalisme.

4. Lagi, lawan imperialisme.

v © 2017 brilio.net-foto: rosodaras.wordpress.com

Ini lagi adalah karikatur yang berisi propaganda melawan imperalisme. Karikatur ini dimuat Fikiran Ra’jat nomor 28, tanggal 6 Januari 1933. Waktu itu Belanda mulai menunjukkan kekejamannya terhadap setiap gerakan kemerdekaan. Penjajah adalah hantu.





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    33%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    33%

  • Sedih

    17%

  • Marah

    17%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more