Brilio.net - Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), pidato merupakan pengungkapan pikiran dalam bentuk kata-kata yang ditunjukan pada orang banyak. Pidato berperan penting dalam menyampaikan gagasan-gagasan atau ide-ide kreatif yang menjadi informasi bagi para audiens.

Dalam dunia pendidikan, tentunya kamu sebagai generasi muda diharuskan memiliki kecakapan dalam berbagai hal. Salah satunya berani tampil di depan umum untuk tujuan yang positif.

Namun, bagi sebagian orang yang belum terbiasa, berpidato di depan banyak orang akan menjadi momok yang menakutkan. Karena kurangnya rasa percaya diri dan gugup ketika menyampaikan materi. Hal ini bisa kamu atasi dengan latihan dan memahami isi materi yang akan disampaikan.

Dalam menyampaikan sebuah pidato akan banyak tema yang diangkat, seperti tema agama, lingkungan, pendidikan dan masih banyak lagi. Menyampaikan pidato akan memberikan informasi yang penting juga bagi audiens. Maka dari itu kamu juga perlu menyiapkan teks pidato dengan baik supaya dapat disampaikan tanpa adanya kendala.

Nah, kali ini brilio.net akan membagikan contoh teks pidato tema pendidikan yang singkat dan mudah dipahami, dirangkum brilio.net dari berbagai sumber, Kamis (10/2).

1. Contoh teks pidato tema pendidikan judul "Mencari Ilmu".

Contoh teks pidato tema pendidikan © 2022 berbagai sumber

foto: freepik.com

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan kita kesempatan untuk dapat berkumpul di tempat ini dalam keadaan sehat walafiat.

Salawat serta salam semoga tetap tercurah limpah kepada Nabi Muhammad SAW, kepada keluarganya, sahabatnya serta para pengikutnya sampai akhir zaman.

Hadirin yang berbahagia,

Mencari ilmu kewajiban kita sebagai umat manusia. Dengan ilmu, kita dapat menjadi lebih pintar, dengan ilmu kita dapat mempunyai keahlian dan pengetahuan tentang segala jenis hal. Dengan ilmu, kita menjadi tahu lebih dan lebih tentang cara mengatasi suatu masalah.

Ilmu tidak hanya terbatas hal-hal yang diajarkan di bangku sekolah saja. Banyak ilmu-ilmu lain yang dapat kita pelajari untuk menunjang kehidupan kita, contohnya ilmu memasak, ilmu bertanam, dan lain sebagainya.

Mencari ilmu tidak hanya terbatas pada kegiatan belajar mengajar di kelas. Ilmu bisa kita dapatkan dari media lain. Semisal buku, koran, internet, majalah atau bahkan bertemu dengan orang baru juga akan mendapatkan ilmu dan pengalaman yang menarik. Luangkanlah waktu kita untuk membaca-baca buku, mengulang kembali pelajaran ketika menunggu kendaraan umum atau ketika waktu istirahat.

Hal itu lebih baik daripada kita memboroskan waktu untuk membuka hal-hal yang bersifat tidak terlalu penting di HP atau smartphone kita.

Selain dari buku, ilmu bisa juga kita dapatkan dari sebuah diskusi bersama kerabat, teman atau orang tua. Dari obrolan dengan mereka, kita dapat mengambil suatu pelajaran yang luar biasa. Dari pengetahuan atau kisah-kisah mereka di masa lalu.

Hadirin yang saya hormati,

Manfaatkanlah waktu kita dengan sebaik-baiknya. Jangan sia-siakan waktumu. Ilmu itu luas, galilah sedalam-dalamnya.

Sekian pidato singkat dari saya, kurang lebihnya mohon maaf. Saya tutup dengan ucapan, hamdalah bersama.

Wassalamu'alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh.

2. Contoh teks pidato tema pendidikan judul "Pentingnya pendidikan untuk masa depan".

Contoh teks pidato tema pendidikan © 2022 berbagai sumber

foto: freepik.com

Yth. Bapak/Ibu

Yth. Hadirin yang berbahagia

Puji syukur kepada Allah SWT, pada hari ini kita diberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga kita bisa berkumpul pada kesempatan yang baik ini dalam keadaan sehat walafiat.

Pada pidato hari ini saya akan membahas tentang makna pendidikan dan pentingnya pendidikan bagi masa depan. Pendidikan merupakan proses belajar untuk meningkatkan pengetahuan.

Pendidikan bukan hanya proses mentransfer ilmu dari pendidik kepada peserta didik. Lebih dari itu, pendidikan bertujuan meningkatkan sumber daya manusia dan mencetak generasi bangsa yang cerdas. Pendidikan memegang peranan penting di dalam suatu kehidupan berbangsa dan bernegara karena disinilah cita-cita dan masa depan generasi penerus bangsa diletakkan.

Hadirin yang berbahagia,

Kita tahu pendidikan merupakan hal yang sangat penting, baik bagi kehidupan pribadi maupun kehidupan berbangsa dan bernegara. Sayangnya tidak semua orang berkesempatan untuk mengenyam pendidikan hingga tingkat pendidikan yang tinggi.

Keterbatasan ekonomi dan keterbatasan akses membuat pendidikan sangat sulit untuk didapatkan oleh saudara-saudara kita di wilayah lain yang terpencil. Masih ingatkah Anda ada sebagian kecil saudara kita di daerah lain yang harus menyeberang sungai bertaruh nyawa demi bisa sampai di sekolah? Hal ini tentu membuat kita terenyuh.

Di saat mereka ingin mendapatkan pendidikan yang baik, mereka terkendala akses menuju sekolah yang sulit dicapai. Oleh karena itu, bagi kita yang mendapatkan kemudahan untuk mengenyam pendidikan, mari gunakan kesempatan ini dengan sebaik-baiknya untuk mencapai prestasi yang setinggi-tingginya.

Pendidikan merupakan satu di antara cara untuk mencapai cita-cita. Anda bercita-cita ingin menjadi apa? Dokter? Insinyur? polisi? Presiden? pilot? Semuanya tidak akan tercapai tanpa pendidikan yang memadai. Pendidikan juga menjadi jalan termudah untuk memutus mata rantai kemiskinan karena kemiskinan erat kaitannya dengan kebodohan.

Pendidikan yang cukup membuat orang lebih terdidik, lebih mudah mendapatkan informasi, dan lebih pintar. Hal ini membuat orang berpendidikan mendapatkan kesempatan lebih luas untuk mendapatkan posisi karir yang lebih tinggi dan kesempatan kerja yang lebih luas sehingga kesejahteraannya juga lebih baik daripada orang yang tidak berpendidikan.

Hadirin sekalian yang saya hormati,

Mengingat pentingnya pendidikan bagi kehidupan berbangsa dan bernegara maupun kehidupan pribadi, mari siapkan diri untuk meraih pendidikan setinggi mungkin agar tercapai cita-cita yang diimpikan.

Demikian apa yang bisa saya sampaikan pada pagi hari ini. Semoga memberikan manfaat bagi kita semua.

Wassalamu'alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh.

3. Contoh teks pidato tema pendidikan judul "Bahaya Narkoba".

Contoh teks pidato tema pendidikan © 2022 berbagai sumber

foto: freepik.com

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Yang saya hormati, Bapak kepala sekolah

Yang saya hormati Bapak/Ibu,

Yang saya cintai teman-teman sekalian,

Puji syukur kepada Allah SWT, pada hari ini kita diberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga kita bisa berkumpul pada kesempatan yang baik ini dalam keadaan sehat walafiat.

Hari ini izinkan saya menyampaikan sepatah dua patah kata pidato yang berjudul "Bahaya Narkoba".

Narkoba dapat menyebar luas dengan cepat, layaknya wabah. Tidak hanya orang tua dan dewasa yang terjerumus di dalamnya, tapi juga merambat kepada anak remaja, terutama mereka yang masih duduk di bangku sekolah.

Sebagai generasi muda penerus bangsa, sudah seharusnya kita sadar. Sadar untuk menjauhkan diri dari ancaman narkoba, karena hal ini dapat mengganggu efektivitas kerja otak kita, sehingga membuat kita tidak fokus belajar dan mematikan kreatifitas dalam diri.

Kebanyakan orang yang mengonsumsi narkoba, mereka sangat rentan sekali untuk melakukan tindakan yang berunsur kejahatan. Dan sudah seharusnya kita sadar itu adalah berasal dari hasutan setan, yang hanya menyebabkan kita tersesat dalam kehidupan yang salah ini.

Hadirin yang saya hormati, dan teman-teman yang saya cintai.

Jika kita sudah tahu bagaimana bahayanya narkoba, maka janganlah sekali-kali untuk mencoba menggunakannya. Jika kita sudah terjebak di dalamnya, maka kehidupan ini sudah terancam suram.

Jadi, marilah kita sebagai putra dan putri bangsa harus bisa membawa Tanah Air ini lebih maju lagi, lebih cerdas, dan lebih beriman. Tanamkan prinsip dalam diri kita masing-masing untuk mengatakan ‘Say No To Drugs’.

4. Contoh teks pidato tema pendidikan judul "Pendidikan Moral".

Contoh teks pidato tema pendidikan © 2022 berbagai sumber

foto: freepik.com

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Para hadirin yang saya hormati,

Dalam kesempatan kali ini, izinkan saya untuk memberikan pidato singkat yang bertema tentang pendidikan moral dalam kehidupan sehari-hari.

Apa yang saya sampaikan kali ini, saya tujukan untuk hadirin semua, terkhusus bagi saya sendiri juga.

Bapak/Ibu sekalian,

Berperilaku sesuai moral yang ada, akan memperkokoh kondisi bangsa. Sebab itu, penting bagi kita semua, agar senantiasa menjaga sisi moralitas diri, dari hal-hal yang merusak nilai kearifan.

Dunia saat ini begitu memanjakan manusia, dengan beragam fasilitas dan kemajuan teknologi. Namun, kita tidak boleh lengah dan menyalahgunakan semua kemudahan tersebut. Hadirnya teknologi dan kemudahan hari ini, harus kita gunakan untuk tujuan-tujuan positif.

Hadirin sekalian,

Orang tua bertanggung jawab besar untuk memastikan anak-anaknya terhindar dari hal-hal yang merusak moral. Orang tua harus selalu mengarahkan sekaligus memberi contoh nyata, dalam mendidik moralitas putra-putri.

Sangat penting bagi kita, untuk membentengi dan membangun pondasi, agar anak-anak tidak tercebur dalam perilaku yang tidak baik.

Oleh sebab itu, saya mengajak Bapak/Ibu sekalian, serta diri saya sendiri, untuk selalu menjunjung nilai moral, etika dalam masyarakat, gotong royong, tenggang rasa, dan sikap saling menghargai.

Semoga kita semua senantiasa dalam rahmat dan lindungan Allah Yang Maha Esa, dan anak-anak kita dilindungi dari segala hal yang merusak moralitas.

Demikian pidato singkat dari saya, semoga memberi manfaat bagi hadirin semua.

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

5. Contoh teks pidato tema pendidikan judul "Hari Pendidikan Nasional".

Contoh teks pidato tema pendidikan © 2022 berbagai sumber

foto: freepik.com

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Hadirin sekalian,

Hari ini kita memperingati salah satu hari penting dalam dunia pendidikan di Indonesia, sebab pada tanggal 2 Mei yang jatuh hari ini, diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional.

Pada hari yang penting ini, tentu kita semua mengingat sosok Bapak Ki Hajar Dewantara yang sejak zaman penjajahan telah mempelopori pendidikan. Beliau dikenal sebagai seseorang yang berupaya teguh dalam memperjuangkan dunia pendidikan di Indonesia.

Maka, tak heran jika semboyan seperti 'Ing Ngarsa Sung Tuladha', yang berarti bahwa seorang pemimpin itu mesti bisa menjadi suri tauladan, menjadi lekat di tengah-tengah kita semua.

Ungkapan lain yang juga patut kita amalkan adalah 'Ing Madya Mangun Karsa', yang berarti di tengah-tengah membangkitkan semangat. Memiliki makna seorang guru haruslah bisa untuk membangkitkan semangat murid-muridnya dalam menuntut ilmu.

Serta, ungkapan yang paling terkenal, 'Tut Wuri Handayani', yang berarti di belakang memberi dorongan, yakni seorang guru mesti mampu dalam memberikan dorongan bagi anak didiknya, untuk terus maju ke depan.

Nah, semboyan-semboyan seperti itulah yang berhasil mewarnai dan menginspirasi dunia pendidikan kita sejak zaman dulu, untuk sedikit demi sedikit maju hingga saat ini.

Para hadirin sekalian,

Besarnya jasa beliau dalam dunia pendidikan Indonesia, memang tidak diragukan lagi. Dalam hal ini pantas Ki Hajar Dewantara mendapat gelar Bapak Pendidikan Indonesia.

Sejalan dengan semangat beliau, maka cita-cita luhur inipun tercantum juga pada pembukaan UUD 1945, di alinea ke-4, yang bunyinya mencerdaskan kehidupan bangsa. Maka, kita yang hidup di zaman sekarang ini, diharapkan untuk terus melanjutkan perjuangan beliau-beliau yang sudah berupaya dari awal.

Agar pendidikan di Indonesia terus tumbuh, maju, dan berdaya saing hasilnya dengan pendidikan-pendidikan di negara luar. Selain juga, supaya negara kita menjadi maju, sejalan dengan majunya mutu pendidikan di Indonesia.

Maka dari itu, saya berharap para murid-murid sekalian, untuk terus semangat dalam menuntut ilmu, untuk masa depan kalian sendiri.

Serta, saya juga berharap bagi guru-guru sekalian, untuk selalu berupaya ikhlas membantu anak didik kita, dalam meraih cita-citanya masing-masing.

Demikianlah pidato saya di Hari Pendidikan Nasional ini.

Semoga pidato ini memberi manfaat, dan mampu menyuntikkan semangat dalam diri kita masing-masing.

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

6. Contoh teks pidato tema pendidikan judul "Wajib pendidikan".

Contoh teks pidato tema pendidikan © 2022 berbagai sumber

foto: freepik.com

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Para hadirin sekalian,

Tentu kita mengetahui betapa majunya negara seperti Amerika Serikat, Prancis, Inggris, Jerman, Jepang, dan Korea. Rahasia kemajuan yang tercipta di negara-negara tersebut, adalah hanya pada soal pendidikan. Penduduknya sudah biasa hidup dengan pendidikan tinggi, untuk menjadi sumber daya manusia yang maju dan terampil.

Jika dibandingkan dengan kondisi Indonesia hari ini, maka situasi ini begitu jauh jaraknya. Namun demikian, pemerintah telah berusaha memajukan mutu pendidikan kita.

Selain itu juga, terus berusaha mewujudkan aturan wajib belajar 9 tahun yang dari dulu sudah dijalankan. Dengan begitu, patutlah kita berharap dunia pendidikan Indonesia bisa semaju dengan dunia pendidikan di negara lain.

Semoga pidato ini dapat memberikan manfaat bagi kalian semua. Sekian pidato dari saya, apabila ada kesalahan saya mohon maaf.

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

7. Contoh teks pidato tema pendidikan judul "Pendidikan di Era Globalisasi".

Contoh teks pidato tema pendidikan © 2022 berbagai sumber

foto: freepik.com

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Rekan-rekan sekalian,

Disadari ataupun tidak, pola hidup kita telah banyak terpengaruh oleh arus globalisasi yang semakin nyata. Globalisasi memang banyak berpengaruh dalam berbagai aspek.

Dalam hal transportasi misalnya, yang dulunya hanya berbentuk angkutan tradisional atau angkutan umum seperti biasa. Namun, sejalan dengan perkembangan teknologi, moda transportasi pun semakin rapi, mudah, dan nyaman digunakan.

Dalam bidang komunikasi pun juga demikian. Kalau kita ingat, dulu untuk berkomunikasi dengan orang-orang di luar daerah, mesti berkirim surat satu sama lain. Tapi kini, dengan hadirnya teknologi yang canggih, komunikasi jarak jauh pun bisa dilakukan menggunakan ponsel.

Kita tak perlu harus berkirim surat yang begitu lama, sebab kini hadir layanan komunikasi instan, yang cepat dan mudah. Semua contoh-contoh perkembangan di atas, tak lepas dari perkembangan internet yang semakin canggih. Tak ayal, hadirnya teknologi ini benar-benar memudahkan hidup manusia.

Namun, yang harus diperhatikan, meskipun arus globalisasi ini begitu kencang, kita juga mesti mampu membentengi diri dari hal-hal negatif. Tidak semua kemudahan tersebut menghasilkan sesuatu yang positif, hal yang negatif pun juga sangat mudah untuk didapatkan.

Karena itu, kita sebagai tenaga pendidik di dunia pendidikan Indonesia, ayo kita contohkan bagaimana memilih dan memilah informasi yang benar.

Anak-anak dan murid-murid kita, ayo kita ajari bagaimana menggunakan media sosial secara arif dan bijaksana. Supaya para peserta didik tidak terjerumus dalam arah yang salah, yang justru akan membawa mereka dalam gerbong peilaku yang kurang terpuji.

Demikianlah pidato singkat yang ingin saya sampaikan kali ini.

Semoga apa yang saya uraikan bermanfaat dan menambah wawasan bagi para hadirin sekalian.

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

(brl/lin)

(brl/lin)