Brilio.net - Fenomena purnama super yang akan terjadi pada Senin (9/3) dikenal dengan sebutan 'Worm Moon'. Peristiwa ini akan terjadi di Amerika Serikat pada waktu lokal, sekitar 13 jam sebelum mencapai perigee, titik terdekat dari Bumi dalam orbitnya. Peristiwa itu masuk dalam fenomena "supermoon" bulan purnama yang muncul sedikit lebih besar dari rata-rata, demikian seperti dikutip dari brilio.net, Senin (9/3).

Bulan penuh itu akan muncul di Pantai Timur AS pada 9 Maret pukul 1:48 siang waktu setempat (1748 GMT), menurut SkyCal milik NASA. Bulan akan berada di rasi bintang Leo, dan akan memiliki diameter sudut, atau ukuran yang jelas, dari 33 arcminutes, dibandingkan dengan rata-rata 31 arcminutes (satu derajat setara dengan 60 arcminutes). Jadi, perbedaan ukuran tidak akan terlihat oleh sebagian besar pengamat.

Sekilas tentang Supermoon.

Fakta bulan purnama © 2020 liputan6.com/Arya Manggala ; AP Photo/Ariel Schalit via liputan6.com

ANDA MUNGKIN MENYUKAI INI

foto: liputan6.com/Arya Manggala

Alasan bulan akan tampak lebih besar adalah bahwa ia mencapai perigee sehari setelah bulan purnama. Orbit bulan akan membentuk lingkaran yang sempurna, dan pada perigee itu akan berjarak sekitar 360.461 km dari Bumi, lebih dekat dibandingkan jarak rata-ratanya, 384.400 km.

Ketika bulan purnama bertepatan dengan perigee kadang-kadang disebut "supermoon" - tetapi dalam hal ini bulan purnama akan kehilangan perigee sekitar satu setengah hari.

"Supermoon" bukanlah istilah yang digunakan oleh para astronom, dan apakah bulan purnama dianggap sebagai "super" sering tergantung pada persepsi pengguna kata dalam menggambarkan kedekatan dua objek tersebut.

Cara mengamati Worm Moon.

Fakta bulan purnama © 2020 liputan6.com/Arya Manggala ; AP Photo/Ariel Schalit via liputan6.com

foto: AP Photo/Ariel Schalit via liputan6.com

Bulan purnama terjadi ketika bulan berada di sisi bumi yang berlawanan dari matahari. Sebagian besar waktu, bulan purnama diterangi oleh cahaya matahari, tetapi kadang-kadang orbit bulan membawanya dalam bayang-bayang Bumi, menghasilkan gerhana bulan.

Bulan purnama bulan Maret akan "kehilangan" bayangan Bumi, karena orbit bulan cenderung lima derajat terhadap bidang orbit Bumi, dan karena itu Bumi tidak akan secara langsung berada di antara matahari dan bulan saat ini.

Melalui teropong atau teleskop kecil, bulan purnama tampak begitu cerah sehingga sulit untuk melihat detailnya, karena tidak ada bayangan untuk memberikan kontras. Jika seseorang berdiri di bulan, matahari akan langsung berada di atas kepala.

Berada di rasi bintang Leo, bulan akan berada di tengah-tengah antara bintang Regulus, yang paling terang di rasi bintang itu, dan Spica, bintang paling terang di rasi bintang Virgo. Itu akan berada di selatan Denebola, bintang paling terang kedua di Leo yang menandai ekor singa.

Venus bertemu dengan Uranus.

Fakta bulan purnama © 2020 liputan6.com/Arya Manggala ; AP Photo/Ariel Schalit via liputan6.com

foto: liputan6.com/Johan Tallo

Pada tanggal 9 Maret, planet Venus, yang merupakan "bintang malam", akan melakukan perjalanan yang dekat ke planet Uranus. Uranus biasanya hanya dapat dilihat oleh pengamat dengan mata yang sangat tajam. Dan langit gelap berada di antara magnitudo 5 dan 6, yang menempatkannya di dekat batas yang dapat dilihat kebanyakan orang tanpa bantuan teropong atau teleskop.

Pada pukul 10:36 EDT (1436 GMT), Venus akan melewati 2 derajat dan 24 arcminutes di utara Uranus. Kemudian kedua benda itu akan terhubung, yang berarti keduanya memiliki garis bujur langit yang sama. Keduanya akan berada di rasi bintang Aries.

Kedua planet masih akan dekat di langit malam, menjadi terlihat saat senja. Venus jauh lebih terang dari keduanya, dan sepasang teropong yang baik dapat menunjukkan keduanya di bidang pandang yang sama, meskipun dari lokasi perkotaan dengan polusi cahaya dapat membuat Uranus kurang terlihat. Dari New York, Venus terlihat jelas di barat daya sekitar pukul 19:30 waktu setempat, meskipun konjungsi yang sebenarnya telah berlalu saat itu.

Pengamat di zona waktu post-Greenwich akan melihatnya saat malam tiba. Misalnya, di Teheran, konjungsi terjadi pada pukul 18:06 waktu setempat, dan saat itulah matahari terbenam. Ketika seseorang bergerak lebih jauh ke timur, kondisinya menjadi lebih baik di New Delhi konjungsi terjadi pada jam 8:06 malam waktu setempat dan Venus ditetapkan pada jam 9:49 malam, menurut situs skywatching, In-the-Sky.org.

Rasi bintang musim dingin.

Fakta bulan purnama © 2020 liputan6.com/Arya Manggala ; AP Photo/Ariel Schalit via liputan6.com

foto: liputan6.com/Johan Tallo

Bulan purnama bulan Maret berbagi langit dengan rasi bintang musim dingin yang cerah, yang terkenal karena mereka mulai terbenam pada tengah malam, membuat jalan bagi munculnya bintang-bintang musim panas.

Sekitar tengah malam pada tanggal 9 Maret, rasi bintang Orion, 'the hunter', dan Canis Major mulai tenggelam ke arah cakrawala barat, sementara bintang terang Vega baru saja terbit di timur.

Bagian selatan langit di lintang utara-tengah didominasi oleh Leo, yang dibingkai oleh Botes di timur dan Gemini di barat. Dari lokasi langit gelap, pengamat dapat melacak Hydra, yang membuat garis bintang samar yang berjalan secara diagonal dari timur ke barat.

Bagian selatan langit di lintang utara-tengah didominasi oleh Leo, yang dibingkai oleh Botes di timur dan Gemini di barat. Dari lokasi langit gelap, pengamat dapat melacak Hydra, yang membuat garis bintang samar yang berjalan secara diagonal dari timur ke barat.

(brl/red)