×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Jepang gencar buru penerjemah manga ilegal

0

Global

Jepang gencar buru penerjemah manga ilegal

Kerugian yang ditanggung sampai triliunan.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Billy Avrian

23 / 03 / 2018 02:31

Polisi Jepang mulai menindak penerjemah ilegal, yang oleh industri mengklaim biaya miliaran dolar Jepang yang membuat kehilangan potensi pendapatan.

goboiano.com

Pada bulan Februari, departemen kepolisian di prefektur Kyoto, Yamaguchi, Shizuoka, Mie, dan Shimane mengumpulkan sebuah satuan tugas untuk menangkap lima warga negara China yang merupakan bagian dari cincin pembajakan. Para tersangka berusia 20-an dan diyakini telah secara ilegal menerjemahkan lebih dari 15.000 manga dan game, yang kemudian didistribusikan di Weibo.

Tim ini aktif dari tahun 2015 sampai 2018. Beberapa karya bajakan termasuk Kimi ni Todoke, Yu-Gi-Oh! Arc-V, Yuchi Ochimura ni Ojo-sama !, dan sebuah cerita crossover antara Maid Sama! dan Yuki wa Jigoku ni Ochiru no ka?

Polisi Jepang melakukan penangkapan yang sama besar pada November lalu, yang melibatkan sembilan warga negara Jepang. Penangkapan tersebut menyebabkan penutupan Haruka Yume no Ato, yang merupakan salah satu situs lintah terbesar Jepang yang terkait dengan berbagai manga bajakan.

Loading...

goboiano.com

Pembajakan telah melihat uptick besar di Jepang, yang oleh Badan Urusan Budaya menyebabkan kerugian sebesar 3,8 triliun yen ($ 35 miliar) dalam penyelidikan 2013. Sebagai perbandingan, industri anime membuat rekor 2 triliun yen ($ 17,5 miliar) pada 2016.

Penerbit Jepang telah secara rutin mengirimkan nota pemberitahuan Digital Millennium Copyright Act (DMCA), mereka jarang menyebabkan situs bajakan ditutup. Sekarang, mereka berbalik untuk menangkap Pirates di dalam perbatasan Jepang. Tersangka yang ditemukan bersalah menghadapi hukuman 10 tahun penjara, denda senilai $ 90.000, dan tuntutan hukum perdata dari penerbit atau pembuat konten.

goboiano.com

Target utama penegakan hukum adalah cincin pembajakan China yang didirikan di Jepang. Bahkan meski situs Pirates berbasis di China, tujuannya tetap pada untuk menangkap penerjemah mereka.

Kamu suka dengan artikel ini? Pastikan kamu share dan klik senang untuk mendapatkan konten yang lebih besar. 

Source






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red