×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Peneliti dapat mengubah CO2 di udara menjadi batubara dengan murah

0

Ilmiah

Peneliti dapat mengubah CO2 di udara menjadi batubara dengan murah

Sekarang gas CO2 yang ada di udara dapat dengan murah diubah menjadi batubara.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Gentur Grahito

19 / 03 / 2019 15:16

Para peneliti di Institut Teknologi Royal Melbourne telah menemukan cara yang murah dan efisien untuk mengubah karbon dioksida atmosfer menjadi partikel karbon. Teknologi penangkapan karbon baru ini bisa menjadi kunci untuk mengurangi jumlah gas rumah kaca berbahaya ini di atmosfer kita.

Sebagian besar pendekatan untuk menghilangkan CO2 fokus pada mengompresi gas ke bentuk cairan dan kemudian menyuntikkannya ke bawah tanah. Melakukan ini memiliki banyak tantangan yang signifikan dan ada kemungkinan bahwa pada akhirnya akan bocor.

Pendekatan baru yang dilaporkan dalam Nature Communications bisa lebih berkelanjutan dan mencegah kebocoran yang tidak diinginkan. Ini dirancang dengan cara yang berarti dapat diterapkan dalam skala besar dan para peneliti telah mampu menyelesaikan masalah sebelumnya yang dihadapi ketika mencoba mengubah karbon dioksida menjadi batubara.

Meskipun kita tidak dapat secara harfiah mengubah waktu, mengubah karbon dioksida kembali menjadi batubara dan menguburnya kembali di tanah adalah seperti memutar kembali jam emisi,” kata Dr Torben Daeneke dalam sebuah pernyataan.

Hingga saat ini, CO2 hanya dikonversi menjadi padatan pada suhu yang sangat tinggi, sehingga tidak dapat digunakan secara industri. Dengan menggunakan logam cair sebagai katalis, kami telah menunjukkan kemungkinan untuk mengubah gas kembali menjadi karbon pada suhu kamar, dalam proses yang efisien dan terukur", lanjutnya.

Loading...

Tim menggunakan paduan cair yang terbuat dari galium, indium, timah, dan cerium. Logam cair disimpan dalam tabung gelas dengan kawat mengalir melaluinya. Sebagian air ditambahkan ke udara dalam tabung gelas. CO2 murni dikirim ke tabung gelas dan listrik dialirkan ke kawat. Tim menyaksikan pembentukan serpihan karbon di permukaan alloy.

Satu-satunya produk sampingan dari proses ini adalah serpihan karbon dan oksigen murni. Karbon hanya bisa dikubur kembali di tanah atau digunakan untuk menghasilkan bahan serat karbon, misalnya.

Manfaat samping dari proses ini adalah karbon dapat menahan muatan listrik, menjadi super kapasitor, sehingga berpotensi digunakan sebagai komponen dalam kendaraan masa depan,” kata penulis utama, Dr Dorna Esrafilzadeh.

Penelitian ini adalah langkah realistis pertama menuju penyimpanan karbon atmosfer yang solid. Dan itu sangat dibutuhkan. Sejak Revolusi Industri, kita telah menyuntikkan lebih dari 1.300 miliar ton CO2 ke atmosfer, sekitar sepertiganya telah dilepaskan sejak tahun 2000.

Source





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Tags

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red