×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Ini alasan Hari Film Nasional jatuh pada tanggal 30 Maret

0

Serius

Ini alasan Hari Film Nasional jatuh pada tanggal 30 Maret

Setiap tanggal 30 Maret di Indonesia selalu diperingati sebagai Hari Film Nasional.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Ratri A. Arista

23 / 12 / 2020 18:15

Menonton film sudah menjadi kegiatan yang sering dilakukan oleh banyak orang. Bukan hanya film buatan luar negeri yang banyak ditonton, tetapi film buatan dalam negeri juga tidak kalah banyak penontonnya. Hal itu disebabkan karena memang industri film nasional yang semakin berkualitas.

Berbicara soal film nasional, tahukah kamu bahwa setiap tanggal 30 Maret diperingati sebagai Hari Film Nasional?

Kenapa hal ini bisa terjadi tentu tidak terlepas dari kinerja para sineas yang bekerja di dunia film pada era awal-awal kemerdekaan. Salah satunya ialah Usmar Ismail, salah satu Bapak Film Nasional.

source: studioantelope

Kegigihannya untuk menciptakan sebuah industri film nasional yang dapat terbebas dari pengaruh asing atau bangsa luar yang selama ini ada di Indonesia, patut dibanggakan. Hal itu tentu tidak mudah, akan tetapi ia mampu. Bila kita menarik mundur kondisi perfilman Indonesia pada masa Jepang yang hanya digunakan sebagai alat propaganda, kemudian pada awal kemerdekaan film-film yang ada di Indonesia banyak yang dalam proses produksinya dibiayai oleh dana asing. Film Tjitra misalnya, itu merupakan film pertama yang disutradarai oleh Usmar Ismail, akan tetapi diproduksi oleh perusahaan film milik asing. Ia pun merasa bahwa ia begitu tidak lepas dengan film tersebut.

Loading...

Pada 1950-an, ia mendirikan perusahaan film, Perfini (Perusahaan Film Nasional Indonesia). Melalui Perfini ia memproduksi film berjudul Darah dan Doa, yang mana dalam film tersebut ia merasa begitu mengisi karena semuanya ia yang mengatur, mulai dari cerita dan sebagainya. Film Darah dan Doa menjadi film cerita pertama yang dimiliki Indonesia dan dibuat oleh sepenuhnya orang Indonesia.

30 Maret 1950 syuting hari pertama untuk film Darah dan Doa dimulai. Kemudian hari pertama syuting inilah yang dijadikan secara resmi oleh pemerintah sebagai Hari Film Nasional melalui Keputusan Presiden No. 25 tahun 1999. 

Nah, terjawab sudah kenapa tanggal 30 Maret sebagai Hari Film Nasional. 






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red