×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
7 Adab bergaul dengan teman sebaya menurut ajaran Islam

0

N/A

7 Adab bergaul dengan teman sebaya menurut ajaran Islam

Foto: ikacikok.wordpress.com/2013/09/30/etika-dalam-pergaulan/amp/

Tak hanya kepada sesama muslim, kita pun harus berperilaku baik terhadap semua orang.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Hilmiyatus Sholihah

12 / 05 / 2020 15:50

Islam merupakan salah satu agama yang dianut oleh sebagian besar masyarakat Indonesia. Dalam ajaran Islam, terdapat adab dalam bergaul. Tak hanya kepada sesama muslim, kita pun harus berperilaku baik terhadap semua orang. Nah, berikut ini ada beberapa adab dalam bergaul dengan teman sebaya.

1. Mengucapkan salam.

Dalam ajaran agama Islam, memberi dan mengucapkan salam adalah salah satu kewajiban manusia di antara sesama muslim. Mengucapkan salam kepada orang lain merupakan adab pergaulan yang dianjurkan oleh Nabi Muhammad SAW.

Seperti dalam hadits Nabi yang diriwayatkan oleh Muslim: “Demi Tuhan yang jiwaku berada di tangan-Nya, kamu tidak akan masuk surga sehingga kamu beriman, dan kamu tidak (dianggap) beriman sehingga kamu saling cinta-mencintai. Maukah kamu kutunjukkan sesuatu yang apabila kamu mengerjakandengan sungguh-sungguh, maka kamu akan berkasih-kasihan? Maka mereka menjawab: mau, ya Rasulullah. Sabda beliau: ucapkan salam di antara sesama kamu.”

2. Memilih teman dalam bergaul.

Loading...

Manusia termasuk makhluk sosial yang kehidupannya tak lepas dari orang lain. Untuk menjaga agama dan etika sosial, hendaknya kita memilih dan memilah siapa yang akan dijadikan teman bergaul. Karena siapa yang menjadi teman dekat pasti akan memberikan pengaruh baik dalam urusan agama maupun akhlak seseorang, sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad: “Seseorang berdasarkan agama teman dekatnya, maka hendaknya salah seorang di antara kalian meneliti dengan siapa dia bergaul.

3. Mencintai teman karena Allah.

Islam adalah agama yang menyerukan cinta, silaturahmi, dan kasih sayang sesama. Islam juga melarang kita untuk meninggalkan saudara dalam iman. Salah satu bentuk kecintaan antar teman adalah dengan melarang atau meninggalkan satu sama lain ketika ada yang melakukan kekufuran, sebagaimana hadits Nabi Muhammad SAW yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari: “Tidak ada dua orang yang mencintai satu sama lain karena Allah, atau karena Islam, akan membiarkan pelanggaran kecil pertama yang dilakukan salah satu dari mereka.”

4. Saling tolong-menolong.

Saling tolong-menolong antara teman dalam hal kebaikan dan taqwa sangatlah dianjurkan. Dan terlarang jika saling memberi bantuan atas dosa. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW riwayat Imam Muslim: “Allah senantiasa menolong hamba-Nya selama hamba-Nya suka menolong saudaranya.”

5. Saling menghormati hak teman.

Selama bergaul dengan sebaya hendaknya memperlakukannya dengan baik dan saling menghormati hak-haknya dan tidak saling mendzalimi. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW riwayat Ahmad, Al-Bukhari, Muslim, dan Ibnu Majah: “Hak seorang muslim atas muslim lainnya ada lima, yaitu menjawab salam, menengok orang yang sakit, mengiringi jenazahnya, mendatangi undangannya, dan mendoakan ‘yarhamukallah’ untuk yang bersin.

Dan juga sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW riwayat Imam Muslim: “Wahai hamba-hamba-Ku, sesungguhnya Aku telah mengharamkan dzalim atas diri-Ku, dan Aku pun telah menjadikannya haram di antara kalian maka janganlah kalian saling mendzalimi!

6. Menjauhi hal yang menimbulkan keburukan.

Antar teman hendaknya tidak berprasangka buruk dan menggunjing, yaitu tidak menyebarkan aib dan kekurangannya, sebagaimana firman Allah SWT dalam Al-Qur’an surat Al-Hujurat ayat 12 yang artinya: “Jauhilah kebanyakan dari prasangka, karena sebagian prasangka itu adalah dosa. Janganlah kalian saling mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah sebagian kalian menggunjing sebagian yang lainnya, apakah salah seorang di antara kalian suka memakan bangkai saudaranya yang sudah mati? Tentu kalian tidak menyukainya.”

Antar teman hendaknya tidak saling mencela dan berkata kotor ataupun kasar, sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW riwayat Imam Ahmad dan At-Tirmidzi: “Seorang mukmin bukanlah orang yang suka mencela, tidak suka melaknat, tidak berbuat keji, dan tidak berkata kotor.”

7. Menjaga keharmonisan hubungan pertemanan.

Ketika terjadi persoalan yang menyangkut harga diri masing-masing teman hendaknya tetap bertegur sapa. Jika tidak memungkinkan, Rasulullah SAW memberi ruang maksimal tiga hari untuk tidak bertegur sapa. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW riwayat Ahmad, Al-Bukhari, Muslim, Abu Dawud, dan At-Tirmidzi: “Tidak halal bagi seorang muslim untuk memboikot saudaranya lebih dari tiga hari.

Itulah adab-adab bergaul dengan teman sebaya. Semoga bermanfaat.

Source






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red