×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
10 Tempat tersembunyi ini cocok buat kamu yang punya nyali lebih

0

Jalan-Jalan

10 Tempat tersembunyi ini cocok buat kamu yang punya nyali lebih

Kebanyakan tempatnya sulit untuk diakses.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Istimrora Raka

18 / 01 / 2019 12:25

Ada tempat-tempat di dunia yang mana petualang paling keras dan paling pemberani pun akan berpikir dua kali untuk mendatanginya. Entah karena iklimnya sangat keras, atau tempat itu begitu terpencil, beberapa tujuan sepertinya memang tidak sepadan dengan usaha yang akan dilakukan untuk menjangkaunya itu. Inilah sepuluh lokasi yang mungkin tidak ingin kamu pilih sebagai tempat untuk liburan berikutnya. Hmm apa aja ya? Let’s check it out.

1. Pitcairn Island.

Pitcairn Island

Terletak setengah jalan antara Selandia Baru dan Amerika, Pulau Pitcairn adalah salah satu tempat paling terpencil di Bumi. Hanya 10 kilometer (6 mil) panjangnya dan 4 kilometer (2,5 mil) lebarnya, Pitcairn pertama kali ditemukan pada 1767.

Pulau itu terkenal dihuni para pemberontak dari HMS Bounty, yang dipimpin oleh Fletcher Christian. Penghuni Pitcairn saat ini adalah keturunan kru ini. Saat ini, hanya ada beberapa pulau yang tersisa, meskipun ada upaya untuk merekrut pendatang.

Loading...

Tampaknya tidak ada yang mau pindah ke pulau dengan satu toko, di mana pesanan harus dilakukan tiga bulan sebelumnya. Meskipun pulau itu sekarang memiliki listrik dan bahkan internet, pulau itu begitu terisolasi dan tandus sehingga ekspor utamanya dulu adalah perangko.

Jika ingin berkunjung, kamu dapat mencoba untuk menumpang dengan kapal kontainer yang lewat atau terbang ke Polinesia Prancis dan kemudian naik perahu selama 30 jam. Namun, bahkan jika memang ingin berkunjung, kamu perlu mengisi aplikasi, yang mungkin akan ditolak. Tampaknya penduduk Pitcairn bertekad untuk tetap terisolasi dari dunia luar dan telah mengadopsi cara hidup mereka sendiri, kadang-kadang aneh.

 

2. Ittoqqortoormiit.

Ittoqqortoormiit

Ittoqqortoormiit adalah kota paling terpencil di Greenland, sebuah negara yang tidak dikenal karena aksesibilitasnya. Penghuni di daerah tersebut kebanyakan adalah rusa kutub, musk oxen, dan walrus, dengan sesekali manusia. Sulit untuk dijangkau, terputus dari pengiriman dengan es menutupi sembilan bulan dalam setahun, dan tanah itu dirambah oleh fjord.

450 penduduk setempat bertahan hidup terutama dari penangkapan ikan di es dan berburu, serta beberapa pariwisata selama tiga bulan yang dapat berlabuh di kapal. Mereka juga tampaknya menghabiskan banyak waktu mengecat rumah mereka dengan warna-warna cerah. Para pengunjung yang melakukannya datang untuk melihat margasatwa dan pemandangan.

Ittoqqortoormiit dikelilingi oleh taman nasional dan fjord yang megah. Ittoqqortoormiit benar-benar gelap selama dua bulan dari pertengahan November hingga pertengahan Januari, Matahari tidak terbit sama sekali. Selama masa ini, sebagian besar penduduk setempat duduk saja di rumah mereka dan melihat-lihat katalog warna untuk memutuskan warna apa yang akan mewarnai rumah mereka tahun depan.

 

3. Edinburgh of the Seven Seas.

Edinburgh of the Seven Seas

Di tengah Samudera Atlantik Selatan, di pulau vulkanik Tristan da Cunha, kamu akan menemukan sebuah pemukiman bernama Edinburgh of the Seven Seas. Tetangga terdekatnya, Saint Helena (pulau tempat Napoleon dipenjara) berjarak 2.173 kilometer (1.350 mil) jauhnya.

Menuju ke pulau itu sulit. Beberapa kapal lewat. Pengunjung biasanya naik dengan menumpang kapal penjelajah kutub dari Cape Town, yang melewati daerah tersebut sekitar sembilan atau sepuluh kali setahun. Ada sekitar 250 penduduk di pulau itu, bersama dengan penguin, albatrosnya sendiri, dan lapangan golf sembilan lubang yang dibangun oleh seorang pejabat Inggris yang rindu ketika ditempatkan di sana. Namun, angin kencang dan lereng yang curam membuat permainan menjadi agak rumit dan cenderung meningkatkan kesulitanmu.

Penduduk Edinburgh of the Seven Seas adalah semua keturunan dari garnisun asli, ditempatkan di pulau itu untuk mencegahnya digunakan sebagai pos pementasan dalam misi penyelamatan Napoleon. Setelah garnisun mengundurkan diri, beberapa pria memilih untuk tetap tinggal dan memulai sebuah komunitas yang didirikan atas kerjasama dan kesetaraan. Namun, komunitasnya menyusut, dan penduduk pulau sudah mulai mencoba merekrut pendatang baru untuk menambah jumlah mereka. Mereka baru-baru ini mengiklankan agar petani bergabung dengan komunitas dan membantu menanam tanaman pokok kentang. Pelamar harus menikmati perusahaan mereka sendiri dan bersiap untuk mencobanya.

 

4. Changtang.

Changtang

Changtang terletak di Atap Dunia. Dengan ketinggian lebih dari 4.000 meter (13.000 kaki), itu mencakup sebagian besar wilayah Tibet, di perbatasan dengan India. Daerah ini luas tetapi kebanyakan tidak berpenghuni kecuali macan tutul salju, beruang coklat, domba biru, dan yak liar.

Changtang adalah rumah bagi beberapa orang nomaden yang mencari nafkah dari menggembalakan hewan. Di sisi lain, ada hingga setengah juta orang yang mencari nafkah di tanah yang terlalu tandus untuk dipanen.

Cuaca di Changtang tidak dapat diprediksi, dengan musim panas yang pendek, musim dingin yang pahit, dan badai yang sering terjadi, tetapi mereka yang berani dihadiahi dengan pemandangan spektakuler dan satwa liar yang menakjubkan. Penduduk yang ada di sana telah dikelola hingga saat ini tanpa membutuhkan uang, karena telah membentuk sistem barter yang canggih. Namun, ini berubah karena peraturan pemerintah dan perpajakan. Ah, sebuah kemajuan.

 

5. Utqiagvik.

Utqiagvik

Dulunya dikenal sebagai Barrow, Utqiagvik, Alaska, adalah kota paling utara di Amerika Serikat. Meliputi wilayah seluas 55 kilometer persegi (21 mi2) dan 515 kilometer (320 mi) utara Lingkaran Arktik. Jumlah penduduknya sekitar 4.000 orang, kebanyakan orang Inupiat Eskimo.

Ada sedikit atraksi bagi pengunjung yang melakukan perjalanan, kecuali mereka sangat menyukai es dan salju, meskipun selalu ada kemungkinan untuk melihat beruang kutub yang mencari makanan di sekitar tempat pembuangan sampah kota. Namun, perubahan suhu global memengaruhi wilayah tersebut, dan penampakan hewan yang sebelumnya tidak dikenal di daerah ini dilaporkan. Bahkan ada laporan tentang beruang kutub dan beruang grizzly kawin, menghasilkan beruang "grolar" hibrida. Dipercayai bahwa ini bukan pertama kalinya spesies ini kawin. Para ilmuwan telah memperhatikan kesamaan dalam struktur DNA beruang yang membuat mereka percaya bahwa kedua spesies itu bersilangan di masa lalu ketika perusakan habitat mereka telah mengancam keberadaan mereka yang berkelanjutan.

 

6. Easter Island.

Easter Island

Salah satu tempat paling terkenal dan misterius di Bumi, Pulau Paskah, di lepas pantai Chili, masih merupakan salah satu yang paling sulit diakses. Itu "ditemukan" pada hari Minggu Paskah tahun 1722 oleh sekelompok penjelajah Belanda, namun mengabaikan populasi penduduk asli pulau itu. Pulau itu pernah memiliki populasi 12.000 jiwa, tetapi jumlah ini berkurang menjadi 111 pada saat penjelajah tiba, dan menjadi 101 sepuluh menit kemudian.

Pada 1722, penduduk Pulau Paskah perlahan mati kelaparan. Populasi telah menyusut selama beberapa abad terakhir, tampaknya, dari kelaparan karena penebangan pohon di pulau itu. Beberapa pohon ditebang untuk mengangkut batu, sementara yang lain dibakar untuk kayu bakar atau ditebang untuk menanam tanaman. Dipercaya juga bahwa benih pohon-pohon palem besar dimakan oleh tikus, yang mencegah pertumbuhan lebih lanjut.

Sayangnya, para penjelajah itu dating bukan untuk keselamatan penduduk pulau itu. Orang-orang pribumi yang tidak tertembak ketika pendatang mendarat kebanyakan meninggal karena cacar dan sifilis, dan tak lama kemudian, penduduk asli benar-benar musnah. Bagaimana para pemukim asli tiba di sana adalah sebuah misteri, seperti alasan mereka mengisi pulau itu dengan ukiran batu yang terus-menerus memandang ke luar, bukan ke laut tetapi ke pulau itu. Ada hampir 900 moai (nama lokal untuk patung-patung) di pulau itu, beberapa di antaranya belum selesai. Batu-batu itu beratnya mencapai 80 ton dan entah bagaimana dipindahkan dari tambang ke pos pengawasan di sekitar pulau.

 

7. Kerguelen Islands.

Kerguelen Islands

Pernah disebut Kepulauan Desolation, rebranding Kepulauan Kerguelen tidak cukup menyamarkan fakta bahwa pulau-pulau tersebut benar-benar salah satu tempat paling terpencil di dunia. Terletak di Samudra Hindia Selatan, Kerguelen sebagian besar terdiri dari puncak yang tidak ramah dan gletser aktif.

Pulau-pulau itu adalah rumah bagi populasi penguin besar dan anjing laut, meskipun tidak banyak orang. Sebagian besar penghuninya adalah ilmuwan Prancis yang mempelajari cuaca dan perubahan iklim. Pulau-pulau tidak mengandung mamalia asli, meskipun ekosistem laut penuh dengan kehidupan. Kapal-kapal perburuan paus yang dulunya pemandangan umum di daerah itu sekarang telah dilarang, dan jumlah paus dan anjing laut meningkat setiap tahun. Kecuali jika kamu adalah ahli biologi kelautan atau ahli meteorologi yang fasih berbahasa Prancis, kecil kemungkinan kamu akan mengunjungi Kepulauan Desolation.

 

8. McMurdo Station.

McMurdo Station

Stasiun McMurdo dibangun di Hut Point Peninsula di Pulau Ross. Ini adalah bagian paling padat dari daratan selatan yang dapat diakses oleh kapal. Stasiun ini didirikan pada tahun 1955 sebagai pusat Program Antartika AS. Ada pelabuhan, landasan pendaratan, helipad, dan semua fasilitas yang diperlukan untuk memberikan dukungan sepanjang tahun bagi para ilmuwan dan peneliti yang bekerja di daerah tersebut.

Jumlah penduduk sekitar 250 selama musim dingin tetapi dapat meningkat menjadi lebih dari 1.000 selama bulan-bulan musim panas. Pulau Ross sendiri berisi sejumlah stasiun penelitian, populasi penguin yang besar, dan Gunung Erebus, gunung berapi aktif. Hut Point mendapatkan namanya dari pondok kayu yang didirikan oleh penjelajah terkenal Kapten Robert Falcon Scott. Gubuk itu kemudian digunakan oleh Ernest Shackleton dalam ekspedisi Nimrod 1907-nya. Sekarang dilindungi oleh Perjanjian Antartika sebagai Area Perlindungan Khusus. Daerah ini juga berisi sejumlah peringatan untuk ekspedisi Scott yang bernasib buruk, termasuk salib di Observation Hill untuk memperingati para penjelajah yang tidak berhasil pulang.

 

9. Socotra.

Dragon Blood Tree, Socotra

Socotra terletak di lepas pantai Yaman. Pulau ini telah diisolasi dari tetangganya selama jutaan tahun dan telah mengembangkan spesies unik flora dan fauna. Salah satu tanaman yang tampak mengejutkan ditemukan di pulau itu adalah pohon darah naga. Konon pertama kali tumbuh di tempat di mana dua saudara berjuang sampai mati. Darah kedua saudara lelaki itu dikatakan telah memelihara pohon itu, yang menjelaskan mengapa getahnya berwarna merah tua. Tempat di mana naga masuk, itu dugaan orang-orang.

Pulau itu, yang dikenal sebagai Galapagos di Samudra Hindia, adalah rumah bagi lebih dari 700 spesies endemik. Suku-suku Badui nomaden masih berkeliaran di pulau itu, tidur di bawah bintang-bintang di musim panas dan berlindung dari hujan di musim dingin. Namun, pengaruh baru-baru ini dari Uni Emirat Arab mulai mengubah Socotra, dan pulau yang dulu terpencil itu dengan cepat menjadi pos terdepan dari UEA.

 

10. Oymyakon.

Oymyakon

Oymyakon secara resmi menjadi tempat berpenduduk permanen dengan suhu terdingin di Bumi. Terletak di Siberia, suhu di Oymyakon telah tercatat serendah –67 derajat Celcius (–80 ° F), suhu terendah yang pernah tercatat di luar Antartika. Sangat dingin sehingga termometer resmi kota itu, dipasang oleh beberapa pejabat yang salah mengiranya sebagai objek wisata, pecah ketika merkuri di dalamnya membeku.

Oymyakon, yang berarti "air yang tidak pernah membeku" adalah rumah bagi mata air panas, yang mungkin juga baik. Awalnya dibangun sebagai tempat persinggahan bagi penggembala rusa, yang menyiram hewan mereka di musim semi, Oymyakon sekarang memiliki sekitar 500 penduduk tetap, sebuah toko, dan bahkan sebuah sekolah, meskipun ini akan ditutup jika suhu turun di bawah -50 derajat Celcius (–58 ° F). Jika kamu bepergian ke Oymyakon, kamu dapat melihat banyak salju. Kecuali, tentu saja, termometer. Jarang digunakan.

Source






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red