×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Stephen Hawking, fisikawan yang melampaui ruang dan waktu

0

Sosok

Stephen Hawking, fisikawan yang melampaui ruang dan waktu

Dia juga tokoh popular dari beberapa konsep sains otak yang paling banyak dimainkan.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Unknown

22 / 03 / 2018 13:36

Perhitungan Stephen Hawking membantu menunjukkan bahwa saat alam semesta yang masih muda berkembang dan tumbuh melalui inflasi, fluktuasi pada skala kuantum - gradasi materi terkecil - menjadi galaksi yang kita lihat di sekitar kita.

Untuk bisa dibilang fisikawan paling terkenal di bumi, Stephen Hawking - yang meninggal hari ini, rabu 14 Maret 2018 di Cambridge pada usia 76 tahun - salah banyak. Dia berpikir, untuk sementara, bahwa lubang hitam menghancurkan informasi, yang menurut fisika adalah tidak. Dia mengira Cygnus X-1, pemancar sinar-X di atas 6.000 tahun cahaya, tidak akan berubah menjadi lubang hitam. (Memang.) Dia pikir tidak ada yang akan menemukan Higgs boson, partikel tersebut secara tidak langsung bertanggung jawab atas keberadaan massa di alam semesta. (Peneliti di CERN menemukannya di tahun 2012.)

Tapi Hawking benar juga. Dia dan fisikawan Roger Penrose menggambarkan singularitas, konsep fisik yang membungkuk di mana relativitas dan mekanika kuantum runtuh dalam satu sama lain - seperti di jantung sebuah lubang hitam. Ini adalah tempat yang tidak pernah manusia lihat sendiri; cakrawala peristiwa dari lubang hitam mengotori benda melintasi waktu dan tempat seperti pasta kosmik. Tapi pikiran Hawking cukup besar untuk melihatnya, atau setidaknya membayangkannya.

Perhitungan Stephen Hawking

Perhitungannya membantu menunjukkan bahwa ketika alam semesta yang masih muda berkembang dan tumbuh melalui inflasi, fluktuasi pada skala kuantum - gradasi materi terkecil - menjadi galaksi yang kita lihat di sekitar kita. Tidak ada manusia yang akan mengunjungi galaksi lain, dan dunia kuantum hampir tidak menyerang kita dalam teknologi kita, tapi Hawking membayangkan keduanya. Dan dia menghitung bahwa lubang hitam kadang bisa meledak, gambar yang akan membuat vex bahkan efek visual terbaik sekalipun.

Loading...

Lebih dari itu, dia bisa menjelaskannya kepada kita semua. Hawking adalah Ketua Lucasian Matematika di Cambridge sampai masa pensiunnya di tahun 2009, posisi yang sama dipegang oleh Isaac Newton, Charles Babbage, dan Paul Dirac. Tapi dia juga merupakan tokoh popular dari beberapa konsep sains otak yang paling banyak dimainkan. Buku tahun 1988 A Brief History of Time telah terjual lebih dari 10 juta eksemplar. Bayangannya - di kursi roda listrik dan berbicara melalui synthesizer karena komplikasi penyakit degeneratif amyotrophic lateral sclerosis, memberikan pewarisan kutu buku di acara TV seperti The Big Bang Theory dan Star Trek: the Next Generation-defined "scientist" untuk paruh kedua dari abad ke-20 mungkin sebanyak rambut gila Albert Einstein dan aksen Jerman di babak pertama.

Hawking memang lucu

Mungkin itu karena selain brilian, Hawking memang lucu. Atau setidaknya licik. Dia adalah murid yang sulit dengan akunnya sendiri. Didiagnosis dengan ALS pada tahun 1963 pada usia 21, dia pikir dia hanya memiliki dua tahun lagi untuk hidup. Ketika penyakit itu tidak berkembang dengan cepat, Hawking dilaporkan telah mengatakan, "Saya menemukan, yang mengejutkan saya, bahwa saya menikmati hidup di masa sekarang lebih dari sebelumnya. Saya mulai membuat kemajuan dengan penelitian saya. "Dengan mobilitasnya yang dibatasi oleh penggunaan kursi roda, dia melesat masuk ke sana, berbahaya. Ia membuktikan perjalanan waktu tidak ada dengan mengadakan pesta untuk pelancong waktu, tapi tidak mengirimkan undangan sampai pesta usai. Tidak ada yang datang. Orang-orang belajar tentang hal-hal yang dia salah karena dia mempertanyakan ilmuwan lain - skeptisisme bahwa Cygnus X-1 adalah lubang hitam berarti dia berutang Kip Thorne dari Caltech berlangganan Penthouse. (Sebenarnya, sebagai persyaratan dari petunjuk taruhan itu, desas-desus tentang penganiayaan terhadap wanita membuat dia mantap.)

Hawking menjadi ikon budaya yang sama ilmiahnya. Untuk sementara polisi mencurigai istri keduanya dan satu kali perawat menyiksanya; Peristiwa tersebut menjadi dasar sebuah episode Hukum dan Ketertiban: Niat Pidana. Dia bermain di The Simpsons dan digambarkan pada Family Guy dan South Park. Eddie Redmayne memainkan Hawking dalam biopic.

Dalam beberapa tahun terakhir dia berpaling dari kedalaman alam semesta dan memasuki masa depan umat manusia, bergabung dengan teknolog Elon Musk untuk memperingatkan bahaya komputer cerdas. "Kecuali kita belajar bagaimana mempersiapkan diri, dan menghindari, potensi risiko, AI bisa menjadi peristiwa terburuk dalam sejarah peradaban kita," Hawking dilaporkan mengatakan pada sebuah pembicaraan tahun lalu. "Ini membawa bahaya, seperti senjata otonom yang kuat, atau cara baru bagi sedikit orang untuk menindas banyak orang. Ini bisa membawa gangguan besar pada ekonomi kita. "Dalam sebuah wawancara dengan WIRED UK, dia berkata:" Seseorang akan merancang AI yang mereplikasi dirinya sendiri. Ini akan menjadi bentuk kehidupan baru yang akan mengungguli manusia. "

Pada tahun 2016, dia mengatakan bahwa dia pikir manusia hanya memiliki sekitar 1.000 tahun yang tersisa, berkat AI, perubahan iklim, dan bencana lainnya (yang dapat dihindari). Tahun lalu dia mengurangi cakrawala secara eksponensial-100 tahun lagi, dia memperingatkan, kecuali jika kami mengubah cara kami.

Hawking mengambil langkah tidak biasa

Hawking mengambil langkah yang tidak biasa dari kosmologi, dan mudah saja, untuk mengabaikan rasa takut itu - mengapa seseorang yang akan membantu menentukan apakah singularitas sebenarnya memperingatkan orang-orang terhadap keistimewaan Sultan Silicon? Mungkin Hawking akan salah dalam hal ini karena dia adalah tentang konservasi informasi dalam lubang hitam. Tapi Hawking selalu melihat ke alam yang tidak ada orang lain - sampai dia menggambarkannya kepada kita semua.






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red