×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Bermodal kapur & papan tulis, guru ini kenalkan komputer ke siswanya

0

Sosok

Bermodal kapur & papan tulis, guru ini kenalkan komputer ke siswanya

Berimprovisasi saat mengajarkan TIK kepada anak-anak tanpa akses ke komputer.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Zi

24 / 02 / 2018 15:16

Sebuah posting Facebook oleh seorang guru di Ghana telah menjadi viral dan mendapatkan banyak perhatian dari netizen.

Berkat hal yang tidak biasa dan improvisasi metode pengajaran ICT (Information and Communications Technology), tanpa komputer! Owura Kwadwo, yang berasal dari Kumasi, Ghana, berbicara tentang pengalamannya mengajar ICT di komunitas petani pedesaan, yang kekurangan peralatan dan sumber daya untuk tugas mulia nya tersebut.

"Setiap guru memiliki cara untuk mempresentasikan subjeknya kepada murid-muridnya. Inilah jalan saya," katanya.

Bermodal kapur & papan tulis, guru ini kenalkan komputer ke siswanya

Setelah mempelajari seni visual, dia memutuskan untuk menerapkan ketrampilannya saat mengajar pembuatan dokumen Word, dengan menggambar tangkapan layar lengkap di papan tulis agar murid-muridnya dapat menyalin dan mempelajarinya.

Loading...

"Saya melakukannya untuk membuat murid-murid saya mengerti apa yang saya ajarkan, katanya. "Paling tidak untuk memberi gambaran tentang apa yang akan mereka lihat dengan asumsi mereka berada di belakang komputer." Metodenya nampaknya berjalan dengan baik, karena anak-anak sering menikmati kelasnya dan dapat belajar secara efektif. "Saya memastikan mereka memahami semuanya dengan baik sebelum mereka meninggalkan kelas."

Pos tersebut telah memicu diskusi hangat di Ghana. Sementara kebanyakan orang benar memuji Kwadwo atas dedikasinya terhadap siswanya dan improvisasi jeniusnya, banyak pertanyaan mengapa dia harus pergi ke tempat ini sejak lama. Kenapa, di tahun 2018, baru viral dan kenapa sekolah masih tanpa komputer? Kwadwo sendiri berpikir bahwa segala sesuatunya akan membaik.

"Pemerintah sangat membantu dan saya percaya pada mereka, mereka berusaha membuat TIK lebih baik bagi para guru dan siswa," katanya. Sementara di kota-kota besar seperti Accra dan Kumasi ini mungkin terjadi, kemajuan jelas lamban datang ke daerah pedesaan.

"Kami membutuhkan infrastruktur seperti sarana pengajaran dan pembelajaran yang lengkap."

Sejak menjadi viral, Kwadwo telah menerima tawaran sumbangan laptop dan proyektor, yang merupakan berita bagus bagi anak-anak. dan sekolah. Kwadwo berterima kasih atas bantuannya agar bisa lebih baik lagi mengajar murid-muridnya, dan juga berencana untuk membantu sekolah lain di wilayah ini.

"Ada banyak sekolah yang menghadapi masalah yang sama," katanya. "Saya juga bisa membantu dan memberikan beberapa sumbangan kepada mereka, jadi mereka juga bisa mendapatkan keuntungan melalui pengajaran TIK."

Upaya dan komitmen Kwadwo adalah contoh yang baik bagi para guru di negara-negara berkembang seperti Ghana, kadang-kadang sedikit improvisasi diperlukan untuk mengisi kesenjangan yang tidak dapat diberikan oleh pemerintah. TIK adalah pembelajarann penting bagi generasi berikutnya untuk bisa mahir dalam komputer.

Bermodal kapur & papan tulis, guru ini kenalkan komputer ke siswanya

Owura Kwadwo dari Kumasi, Ghana, harus berimprovisasi saat mengajarkan TIK kepada anak-anak tanpa akses ke komputer Saat mengajar Microsoft Word, dia menggambar screenshot lengkap di papan tulis agar murid-muridnya dapat menyalin dan belajar dari Kwadwo.

Ia mempelajari seni visual dan menempatkan keterampilannya saat sedang mengajar "Saya melakukannya untuk membuat murid-murid saya mengerti apa yang saya ajarkan.

Paling tidak untuk memberi gambaran tentang apa yang akan mereka lihat jika mereka berada di belakang komputer", katanya ada banyak sekolah yang menghadapi masalah yang sama ini "Pos Facebook-nya telah menarik hati banyak netizen,  terkesan dengan komitmennya. dan dedikasi kepada murid-muridnya.

Source

Kantong lagi kering tapi pengen nonton JICOMFEST???

Daripada mencibir itu dosa, mending sobri ikut games MENCABIR alias Mencari Bibir. yang beruntung akan mendapat tiket JICOMFEST gratis !

ikut kuis!






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    50%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    38%

  • Sedih

    13%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red