×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
4 Faktor ini berkontribusi menyebabkan penyakit asam lambung atau GERD

0

Kesehatan

4 Faktor ini berkontribusi menyebabkan penyakit asam lambung atau GERD

Ketahui apa saja keadaan medis yang dapat menyebabkan penyakit asam lambung atau GERD.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Amrizal Zuhdy

12 / 05 / 2020 20:03

GERD (Gastroesophageal Acid Reflux) juga disebut dengan penyakit asam lambung. Penyebab GERD cukup kompleks dan mungkin melibatkan banyak sumber. Selain itu, penyebab yang berbeda dapat memengaruhi individu yang berbeda atau bahkan pada individu yang sama pada waktu yang berbeda.

Sejumlah kecil pasien dengan GERD menghasilkan asam dalam jumlah besar yang tidak normal, tetapi ini jarang terjadi dan bukan merupakan faktor yang berkontribusi pada sebagian besar pasien.

Berikut ini merupakan beberapa faktor yang berkontribusi menyebabkan penyakit asam lambung atau GERD.

1. Kelainan sfingter esofagus bawah.

Tindakan sfingter esofagus bagian bawah (LES) mungkin merupakan faktor (mekanisme) terpenting untuk mencegah refluks. Kerongkongan adalah tabung berotot yang memanjang dari tenggorokan bagian bawah ke perut. LES adalah cincin otot khusus yang mengelilingi ujung paling bawah dari kerongkongan di mana ia bergabung dengan perut.

Otot yang membentuk LES aktif sebagian besar waktu, yaitu saat istirahat. Ini berarti ia berkontraksi dan menutup jalan keluar dari kerongkongan ke perut. Penutupan ini mencegah refluks. Ketika makanan atau air liur tertelan, LES rileks selama beberapa detik untuk memungkinkan makanan atau air liur melewati dari kerongkongan ke dalam perut, dan kemudian ditutup kembali.

Loading...

Beberapa kelainan berbeda dari LES telah ditemukan pada pasien dengan GERD. Dua di antaranya melibatkan fungsi LES. Yang pertama adalah kontraksi LES yang abnormal, yang mengurangi kemampuannya untuk mencegah refluks. Yang kedua adalah relaksasi LES yang abnormal, yang disebut relaksasi LES sementara.

Mereka abnormal karena tidak menemani menelan dan bertahan lama hingga beberapa menit. Relaksasi yang berkepanjangan ini memungkinkan refluks terjadi lebih mudah. Relaksasi LES sementara terjadi pada pasien dengan GERD paling umum setelah makan ketika perut buncit dengan makanan. Relaksasi LES sementara juga terjadi pada individu tanpa GERD, tetapi jarang terjadi.

Kelainan yang paling baru-baru ini dijelaskan pada pasien dengan GERD adalah kelonggaran LES. Secara khusus, tekanan buncit serupa membuka LES lebih pada pasien dengan GERD daripada pada individu tanpa GERD. Setidaknya secara teoritis, ini akan memungkinkan pembukaan LES yang lebih mudah dan / atau aliran asam yang lebih besar ke dalam kerongkongan ketika LES terbuka.

2. Hernia hiatal.

Hernia hiatal berkontribusi terhadap refluks, meskipun cara mereka berkontribusi tidak jelas. Sebagian besar pasien dengan PRGE / GERD mengalami hernia hiatal, tetapi banyak yang tidak. Oleh karena itu, tidak perlu memiliki hernia hiatal untuk mendapatkan GERD. Selain itu, banyak orang menderita hernia hiatal tetapi tidak memiliki GERD. Tidak diketahui pasti bagaimana atau mengapa hernia hiatal berkembang.

Biasanya, LES terletak pada tingkat yang sama di mana esofagus melewati dari dada melalui lubang kecil di diafragma dan ke perut. (Diafragma adalah otot, partisi horizontal yang memisahkan dada dari perut.) Ketika ada hernia hiatal, sebagian kecil dari perut bagian atas yang menempel pada kerongkongan mendorong ke atas melalui diafragma. Akibatnya, sebagian kecil perut dan LES berbaring di dada, dan LES tidak lagi berada pada level diafragma.

Tampaknya diafragma yang mengelilingi LES penting untuk mencegah refluks. Artinya, pada individu tanpa hernia hiatal, diafragma di sekitar kerongkongan terus berkontraksi, tetapi kemudian rileks dengan menelan, seperti LES. Perhatikan bahwa efek LES dan diafragma terjadi pada lokasi yang sama pada pasien tanpa hernia hiatal. Oleh karena itu, penghalang untuk refluks sama dengan jumlah tekanan yang dihasilkan oleh LES dan diafragma.

Ketika LES bergerak ke dada dengan hernia hiatal, diafragma dan LES terus mengerahkan tekanan dan efek penghalang mereka. Namun, mereka sekarang melakukannya di lokasi yang berbeda.

Akibatnya, tekanan tidak lagi aditif. Sebaliknya, penghalang tunggal, tekanan tinggi untuk refluks diganti oleh dua penghalang tekanan rendah, dan karenanya refluks terjadi dengan lebih mudah. Jadi, mengurangi penghalang tekanan adalah salah satu cara agar hernia hiatal dapat berkontribusi terhadap refluks.

3. Kontraksi kerongkongan abnormal.

Seperti disebutkan sebelumnya, menelan penting untuk menghilangkan asam di kerongkongan. Menelan menyebabkan gelombang kontraksi seperti otot-otot esofagus, yang mempersempit lumen (rongga dalam) esofagus.

Kontraksi disebut sebagai peristaltik, dimulai di kerongkongan atas dan perjalanan ke kerongkongan yang lebih rendah. Ini mendorong makanan, air liur, dan apa pun yang ada di kerongkongan ke dalam perut.

Ketika gelombang kontraksi rusak, asam refluks tidak didorong kembali ke lambung. Pada pasien dengan GERD, beberapa kelainan kontraksi telah dijelaskan. Misalnya, gelombang kontraksi mungkin tidak dimulai setelah masing-masing menelan atau gelombang kontraksi mungkin mati sebelum mencapai perut. Juga, tekanan yang dihasilkan oleh kontraksi mungkin terlalu lemah untuk mendorong asam kembali ke lambung.

Kelainan kontraksi seperti itu, yang mengurangi pembersihan asam dari kerongkongan, sering ditemukan pada pasien dengan GERD. Faktanya, mereka paling sering ditemukan pada pasien-pasien dengan GERD paling parah. Efek kontraksi esofagus yang abnormal diperkirakan akan menjadi lebih buruk di malam hari ketika gravitasi tidak membantu mengembalikan asam refluks ke perut.

Perhatikan bahwa merokok juga secara substansial mengurangi pembersihan asam dari kerongkongan. Efek ini berlanjut setidaknya 6 jam setelah rokok terakhir.

4. Pengosongan perut yang lambat atau berkepanjangan.

Sebagian besar refluks pada siang hari terjadi setelah makan. Refluks ini mungkin disebabkan oleh relaksasi LES sementara yang disebabkan oleh distensi lambung dengan makanan. Sebagian kecil pasien dengan GERD, sekitar, telah ditemukan memiliki perut yang kosong secara abnormal lambat setelah makan. Ini disebut gastroparesis.

Pengosongan lambung yang lebih lambat memperpanjang distensi lambung dengan makanan setelah makan. Oleh karena itu, pengosongan yang lebih lambat memperpanjang periode waktu di mana refluks lebih mungkin terjadi. Ada beberapa obat yang berhubungan dengan gangguan pengosongan lambung, seperti narkotika, antidepresan trisiklik, calcium channel blockers (CCBs), clonidine, agonis dopamin, lithium (Eskalith, Lithobid), nikotin, dan progesteron.

Individu tidak boleh berhenti meminum ini atau obat apa pun yang diresepkan sampai dokter yang meresepkan telah mendiskusikan situasi GERD yang potensial dengan mereka.

Source






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red