×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Di gang sempit Jogja ini barongsai China lahir, sosok ini pelakunya

View Image

0

BRILIO » News

Di gang sempit Jogja ini barongsai China lahir, sosok ini pelakunya

Awal memilih barongsai sebagai jalan hidup, ketika tahun 1991 Doel pensiun dari pekerjaannya di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Yogyakarta.

28 / 08 / 2015

Brilio.net - Usianya memang sudah tidak muda lagi, namun semangatnya masih menggelora ketika menceritakan bagaimana kisah profesinya sebagai seorang perajin barongsai. Adalah Martinus Doel Wahab (84), kakek yang tinggal di Kampung Sutodirjan Yogyakarta ini adalah salah satu perajin barongsai yang masih eksis hingga sekarang.

Dari rumah kecil di gang sempit itulah Doel masih dengan cekatan membuat barongsai. Kesukaannya terhadap barongsai dimulai sejak berumur 12 tahun. Sepulang sekolah dia selalu melewati Hohab atau tempat latihan barongsai untuk warga keturunan Tionghoa, tepatnya di seputaran kampung pecinan Jogja yang tak jauh dari rumahnya. Dari situlah ketertarikan dia mulai belajar kesenian barongsai dan juga silat.

Awal memilih barongsai sebagai jalan hidup, ketika tahun 1991 Doel pensiun dari pekerjaannya di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Yogyakarta. Kecintaan Doel dimulai dengan seringnya membuat topeng kepala naga barongsai. Sampai akhirnya, Doel mengajak para warga kampung Sutodirjan untuk membuat kelompok barongsai yang diberi nama Isaku Iki, yang artinya dalam Bahasa Indonesia "bisaku ya ini".

Nama tersebut diambil dari ungkapan canda bahwa "Ketika bermain barongsai bagus dinilai ya isaku iki, ketika bermain jelek ya isaku iki," papar Doel sambil bercanda kepada brilio.net, Jumat (28/8). Bahkan ketika perayaan Imlek datang, kelompok ini cukup laris mendapatkan tanggapan pentas di berbagai tempat.

Menjadi berkah bagi Doel tentunya ketika perayaan Imlek banyak pesanan yang datang kepadanya. Harga sebuah kepala barongsai hanya dipatok sebesar Rp 80.000 per buahnya. Sedangkan untuk seperangkat alat liong untuk lima orang pemain dijual dengan harga Rp 400.000. Doel sengaja menjualnya dengan murah untuk menarik konsumen.

Loading...

"Kalau ndak pas Imlek seperti ini ya sepi, biasanya yang laku cuma yang kecil-kecil untuk anak-anak atau hiasan yang beli biasanya bule. Saya bejo (beruntung) lah tinggal di daerah yang banyak turis menginap," ujarnya sambil tertawa, tidak sedikit pun terlihat kesedihan di wajahnya walaupun dagangannya sepi.

Bagi pelestari kesenian barongsai tersebut mempertahankan kebudayaan Tionghoa yang semakin terdesak arus modernisasi di Jogja memang sulit. Namun, karena panggilan hati, maka dirinya berkomitmen akan tetap berkonsentrasi menekuni seni pembuatan kepala barongsai bahkan sampai ajal menjemput.

Barongsai, katanya, bukan sekadar budaya Thionghoa. Melainkan juga memiliki filosofi mendalam. Hal ini karena barongsai dimaknai sebagai binatang kesayangan dewa yang membawa keberuntungan. Sedangkan liong merupakan perwujudan dewa laut sebagai penolak bala.

Kantong lagi kering tapi pengen nonton JICOMFEST???

Daripada mencibir itu dosa, mending sobri ikut games MENCABIR alias Mencari Bibir. yang beruntung akan mendapat tiket JICOMFEST gratis !

ikut kuis!






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    50%

  • Ngakak!

    25%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    25%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more