×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
7 Potret ritual penguburan di Tana Toraja, unik banget

0

Wow

7 Potret ritual penguburan di Tana Toraja, unik banget

Bukti keberagaman Indonesia.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Aditya Novianda

25 / 01 / 2018 20:33

Daerah pegunungan yang indah di Sulawesi Selatan, di Indonesia, adalah rumah bagi kelompok etnis yang disebut Toraja. Sejumlah besar anggotanya tinggal di Kabupaten Tana Toraja atau "Tanah Toraja" di pusat pulau Sulawesi, 300 km utara Makassar, ibu kota provinsi Sulawesi Selatan. Orang-orang sederhana yang mempraktikkan animisme - pandangan bahwa semua entitas non-manusia seperti hewan, tumbuhan, dan bahkan benda mati atau fenomena memiliki esensi spiritual, telah mengembangkan beberapa upacara pemakaman yang paling rumit di dunia. 

 

1. Patung kayu almarhum

7 Potret ritual penguburan di Tana Toraja, unik banget

Ini termasuk penguburan pohon yang diperuntukkan bagi bayi yang meninggal sebelum tumbuh gigi, dan parade mumi yang meninggal puluhan tahun yang lalu.

Loading...

Upacara pemakaman Toraja adalah acara sosial penting dan kesempatan bagi seluruh keluarga untuk berkumpul, dan bagi warga desa untuk berpartisipasi dalam acara komunal, memperbarui hubungan dan menegaskan kembali keyakinan dan tradisi di jalan leluhur. Peristiwa ini berlangsung selama beberapa hari.

2.  Peti mati gantung

7 Potret ritual penguburan di Tana Toraja, unik banget

Ketika seorang Toraja meninggal, anggota keluarga almarhum diminta mengadakan serangkaian upacara pemakaman, yang dikenal dengan Rambu Soloq, beberapa hari kemudian.

Tapi upacara tidak segera terjadi setelah kematian, karena keluarga khas Toraja sering kekurangan dana yang dibutuhkan untuk menutupi biaya pemakaman. Jadi mereka menunggu - berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau kadang bertahun-tahun, perlahan mengumpulkan dana sampai cukup banyak yang telah diselamatkan.

Selama masa ini, almarhum tidak dikuburkan namun dibalsem dan disimpan di rumah tradisional di bawah atap yang sama dengan keluarganya. Sampai upacara penguburan selesai, orang tersebut tidak dianggap benar-benar mati tapi hanya menderita penyakit.

3. Kuburan bayi di dalam batang pohon di Desa Kambira, Tana Toraja

7 Potret ritual penguburan di Tana Toraja, unik banget

Setelah cukup banyak dana telah dikumpulkan, upacara bisa dimulai. Pertama, ada pembantaian kerbau dan babi disertai dengan tarian dan musik saat anak laki-laki menangkap darah menyembur di tabung bambu yang panjang. Semakin kuat orang yang meninggal, semakin banyak kerbau yang disembelih saat pesta kematian.

Ini tidak biasa mengorbankan puluhan kerbau dan ratusan babi. Setelah pengorbanan tersebut, daging tersebut dibagikan ke pemakaman tamu.

4. Penutup kayu di pohon ini menandai makam bayi yang baru lahir

7 Potret ritual penguburan di Tana Toraja, unik banget

Kemudian datang penguburan yang sebenarnya, namun anggota suku Toraja jarang terkubur di tanah. Mereka ditempatkan di gua-gua yang digali di sisi gunung yang berbatu, atau di peti mati kayu yang digantung di tebing. Kuburan biasanya mahal dan memakan waktu beberapa bulan untuk menyelesaikannya. Patung ukiran kayu, yang disebut Tau tau, mewakili almarhum biasanya diletakkan di dalam gua yang menghadap ke darat.

Peti mati itu didekorasi dengan indah, tapi lama-kelamaan kayu mulai membusuk dan tulang-tulang yang terpelintir dari almarhum sering jatuh ke dasar tempat pemakaman yang ditangguhkan.

5. Penduduk desa menyiapkan mumi untuk perayaan Ma'Nene

7 Potret ritual penguburan di Tana Toraja, unik banget

Bayi tidak dikuburkan di gua atau digantung dari tebing tapi terkubur di dalam hamparan pohon hidup. Jika seorang anak meninggal sebelum ia mulai tumbuh gigi, bayi itu dibungkus kain dan ditempatkan di dalam ruang kosong di dalam batang pohon yang tumbuh, dan ditutupi dengan pintu serat kelapa.

Lubang itu kemudian disegel dan saat pohon mulai sembuh, anak tersebut diyakini terserap. Puluhan bayi mungkin dikebumikan dalam satu pohon.

6. Seorang wanita yang meninggal mendapatkan lapisan cat baru

7 Potret ritual penguburan di Tana Toraja, unik banget

Penguburan selesai, para tamu telah berpesta dan kembali ke rumah mereka, namun ritualnya belum berakhir. Setiap beberapa bulan, pada bulan Agustus, sebuah ritual yang disebut Ma'Nene terjadi di mana jenazah almarhum digali untuk dicuci, dipersiapkan dan didandani dengan pakaian baru. Mumi kemudian berjalan mengelilingi desa seperti zombie.

7. Seorang mumi berpakaian lengkap dan siap berparade

7 Potret ritual penguburan di Tana Toraja, unik banget

Ritual khusus Tana Toraja yang mengelilingi kematian hari ini menarik ribuan wisatawan dan antropolog ke pulau itu setiap tahun.

Memang sejak 1984, Tana Toraja dinobatkan sebagai tujuan wisata kedua setelah Bali oleh Kementerian Pariwisata, Indonesia, memberi Toraja status selebriti di Indonesia dan meningkatkan kebanggaan kelompok etnis Toraja.

Source





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    100%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red