×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Keterbatasan fisik tak halangi pria ini untuk jadi pengusaha sukses

0

Sosok

Keterbatasan fisik tak halangi pria ini untuk jadi pengusaha sukses

Setiap manusia dilahirkan berbeda. Namun, akan selalu ada peluang sukses untuk yang berusaha dan tak patah semangat walaupun dalam keterbatasan.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Nady

24 / 07 / 2019 11:58

Semua orang dapat menjadi seorang entrepreneur. Entrepreneur tidak mengenal etnis atau ras, entrepreneur tidak mengenal status sosial, entrepreneur tidak mengenal latar belakang pendidikan, tidak mengenal batasan umur karena mulai dari remaja, dewasa, sampai orang tua bisa menjadi seorang entrepreneur, yang terpenting entrepreneur tidak mengenal keterbatasan yang dimilki orang lain.

Menjadi penyandang disabilitas atau orang dalam keterbatasan memang tidak mudah. Banyak hal yang tidak bisa diterima di dalam lingkungan. Mulai dari hal pertemanan hingga pekerjaan karena adanya perbedaan secara fisik. Namun, keterbatasan tidak dapat memungkiri seseorang untuk mempunyai tekad yang besar agar bisa menghasilkan uang secara mandiri dan tidak bergantung dengan orang lain.

Secara sederhana arti dari entrepreneur adalah orang yang berjiwa berani mengambil risiko untuk membuka usaha dalam berbagai kesempatan. Berjiwa berani mengambil risiko artinya bermental mandiri dan berani memulai usaha, tanpa diliputi rasa takut atau cemas sekalipun dalam kondisi tidak pasti (Anwar, 2018). Menjadi seorang entrepreneur bukanlah hal yang mudah, semuanya butuh perjuangan yang besar dan penuh lika-liku. Kegagalan juga menjadi teman setia dalam perjalanan menuju seorang entrepreneur. Tetapi kalau kita percaya diri akan kemampuan kita, seiring berjalannya waktu dan segala usaha yang sudah kita lakukan, kita akan semakin dekat dengan kesuksesan.

Individu yang sudah pernah membangun bisnis kecil-kecilan dan sudah pernah dalam suatu bagian dalam organiasasi biasanya akan lebih mudah membangun bisnis karena sudah mempunyai pengalaman sebelumnya (Baron, Baum & Frese, 2007). Namun hal itu bukan berarti individu yang tidak memiliki pengalaman sebelumnya tidak bisa menjadi seorang entrepreneur karena Mustaqim (dalam Rahayu & Sari, 2019) menyatakan bahwa hal terpenting dalam menjadi entrepreneur adalah keyakinan diri. Keyakinan diri merupakan kepercayaan bahwa seorang individu mampu dan bisa untuk melakukan sesuatu. Keyakinan akan seluruh kemampuan ini meliputi kepercayaan diri, kepercayaan diri akan berkembang berangsur-angsur secara terus menerus seiring meningkatnya kemampuan dan bertambahnya pengalaman-pengalaman yang berkaitan (Bandura & Schunk, dalam Rahayu & Sari, 2019).

Seperti yang dialami oleh Ikhsan Sirait. Seorang bapak 57 tahun asal Malaysia, punya tubuh pendek alias kerdil sering kali membuat seseorang dipandang sebelah mata. Ikhsan memulai usahanya sebagai penjual makanan kaki lima sejak 30 tahun lalu. Saat itu dia berjualan burger seharga RM1 atau sekitar 3.000 rupiah di sebuah pasar malam. Setelah beberapa lama, dia beralih menjual kebab dengan nama ‘Wak Ikhsan Kebab’ karena lebih efisien dan memberinya pendapatan lebih banyak. Kedai kebab miliknya sudah tersebar di area sekitar universitas dan beberapa tempat umum.

Loading...

Bagi Ikhsan, tubuhnya yang kecil justru membuat orang-orang mudah mengenalinya. Sehari-hari, pria yang biasa dipanggil Wak ini dibantu oleh dua istri dan kelima orang anaknya. Pendapatan mereka tidak tanggung-tanggung, mencapai RM8 ribu atau sekitar 27.000.000 per hari. Saking besarnya usaha Ikhsan, dia memiliki lima food trucks yang penghasilannya mencapai RM20 ribu atau sekitar 68.000.000 rupiah per bulan (Supriyanto, 2018).

Keterbatasan tidak dapat menghalangi siapapun untuk berkreasi atas hal yang mereka sukai. Keterbatasan juga tidak dapat menghambat kita dalam berusaha menjadi seorang entrepreneur yang sukses karena semua orang berhak dan untuk menjadi seorang entrepreneur. Kepercayaan diri juga menjadi salah satu hal penting untuk menjadi seorang entrepreneur karena hal apapun yang kita lakukan dengan keyakinan dari diri kita sendiri, akan menghasilkan hasil yang baik juga.

Source






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red