×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
15 Hattrick terbaik sepanjang masa, ada favoritmu?

0

Olahraga

15 Hattrick terbaik sepanjang masa, ada favoritmu?

Fourfourtwo baru membuat daftar 15 hattrick terbaik sepanjang masa. Mari kita simak isinya.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Fudi Theonardo

25 / 09 / 2018 15:34

Majalah fourfourtwo.com baru saja merangkum daftar 15 hattrick terbaik sepanjang masa. Tentunya daftar ini lebih bersifat subyektif karena hanya berisi pandangan beberapa orang saja. Lagipula sangat sulit untuk mengetahui semua hattrick yang terjadi di seluruh belahan dunia sepanjang waktu.

15 Hattrick Terbaik


Menurut FFT, mereka memilih hattrick terbaik secara teknis. Staf FFT menghitung kualitas setiap gol, mengukur pentingnya hattrick tersebut secara keseluruhan, mempertimbangkan kualitas lawan dan dampaknya terhadap pertandingan, musim kompetisi, dan bahkan karir.

Salah satu hattrick yang paling terkenal terjadi di Final Piala Dunia 1966 di Wembley oleh Geoff Hurst. Dia melakukan hattrick sempurna (tandukan, kaki kanan, kaki kiri), dan tidak ada lagi hattrick yang terjadi pada sebuah final kompetisi sebesar itu. Tapi hattrick tersebut tidak dimasukkan ke daftar ini dengan alasan lemahnya kualitas lawan, serta keberuntungan. Tidak ada juga nama Cristiano Ronaldo atau Lionel Messi yang sering menjaringkan hattrick, karena menurut perhitungan FFT, kualitas gol mereka masih kurang.

Langsung saja kita simak daftar dan video hattrick terbaik sepanjang masa menurut versi FFT.

Loading...


15. Dimitar Berbatov, Man United 3-2 Liverpool (September 2010)



Gol 1: Ini bukan sundulan yang buruk mengingat Berbatov harus membungkuk ke belakang sambil dipeluk, tetapi Fernando Torres melepaskannya di saat penting dan Paul Konchesky di garis gawang bahkan tidak bisa menghalaunya. 1/5

Gol 2: Gol yang indah, Berbatov meraih umpan silang Nani, mengatur posisi kaki dan melepaskan bicycle kick yang indah dan sempurna. Gol ini tidak dapat dihentikan - dan dilakukan dengan gaya hebat. 5/5

Gol 3: Gol yang menentukan mengikuti pergerakan yang rapi. Tidak dilakukan dengan fantastis, tetapi dia menempatkan bola dengan sangat baik. 2/5

Signifikansi: Pemenang derbi di akhir musim ketika Manchester United memenangkan gelar dan Berbatov meraih Golden Boot. 4/5

Skor: 12/20


14. Steve Watson, Everton 4-0 Leeds (September 2003)


Gol 1: Anda tidak mengharapkan bek kanan untuk mencetak hattrick dalam permainan terbuka, tetapi Steve Watson - bermain sebagai sayap dalam pertandingan ini - pernah menjadi striker dan menunjukkan penyelesaian akhir yang kuat sebagai gol pembuka. 3/5

Gol 2: Tendangan lob dari jarak jauh, dengan tiga pemain Leeds United berada di antara dia dan gawang, ini lebih sulit daripada yang terlihat. Seperti halnya Goal 3, James McFadden bermain bagus saat mengatur bola. 4/5

Gol 3: Mungkin kata yang tepat adalah ‘imut’. 3/5

Signifikansi: tim Everton asuhan David Moyes tidak mencetak gol di liga selama enam minggu setelah pertandingan ini dan mereka akhirnya mencapai peringkat ke-17, jadi setiap gol menjadi penting. 3/5

Skor : 13/20


13. Tam Hanlon, Pollok Juniors 5-1 Neilston (Agustus 2016)


3 Gol dihasilkan dari jarak jauh : 2 tendangan bebas dan 1 dari permainan terbuka. Skor : 4/5, 4/5, 4/5

Signifikansi : Dengan segala hormat, ini hanya pertandingan Exsel Sectional League Cup di kompetisi non liga Skotlandia 1/5

Skor : 13/20


12. Ronaldo, Barcelona 3-2 Valencia (Oktober 1996)


Gol 1: Perhatikan ketika dia menerima bola. Ronaldo memiliki bakat di masa mudanya membuat sepakbola terlihat sangat mudah dalam eksekusi dan pendekatan. Mengapa melakukan hal-hal yang rumit, ketika Anda bisa berlari sangat cepat ke arah bola bergulir? 4/5

Gol 2: Lihat saja golnya! 2/5

Gol 3: Tekanan yang dilakukan pemain Barcelona memang penting, tetapi sekali lagi tandai saat Ronaldo mengambil alih. Dia berada hampir di tengah lingkaran. Lima detik dan lima sentuhan kemudian, empat bek berada di belakangnya dan bola ada di jaring. Dia menggiring dengan kecepatan dan ketepatan yang mengejutkan. 4/5

Signifikansi: Meskipun ini bukan hattrick paling penting dalam daftar kami yang akan dicetak oleh pemain Brasil dalam kemenangan 3-2 liga untuk Barcelona atas Valencia, ini adalah pengingat abadi bagi musim tunggal Ronaldo yang luar biasa di Catalonia . 3/5

Skor: 13/20


11. Michael Chopra, Cardiff 3-2 Leicester (Januari 2007)


Gol 1: Ini mungkin satu-satunya peringkat non-abjad yang menempatkan Michael Chopra di depan Ronaldo, dan kami memulai dengan awal yang kuat dengan tendangan bebas yang dicuri dari pemain Cardiff, Peter Whittingham. 4/5

Gol2: Berlari menyongsong operan dari Joe Ledley, Chopra dengan santai mengangkat lob setengah voli melewati kiper yang posisinya diragukan, sepertinya tidak ada striker yang pernah berlatih untuk melakukannya. 3/5

Gol 3: Tembakan yang sempurna ini melewati tiga pemain belakang dan seorang penjaga gawang. Kemudian BBC melaporkan bahwa "Chopra mencetak gol ketiga dengan mudah". Apakah BBC menonton pertandingan tersebut? 4/5

Signifikansi: Hattrick Chopra membawa Cardiff ke tempat play-off secara singkat, sebelum mereka berakhir pada posisi ke-13. 2/5

Skor: 13/20


10. Sinisa Mihajlovic, Lazio 5-2 Sampdoria (Desember 1998)


3 gol Sinisa Mihajlovic dihasilkan dari tendangan bebas. Gol pertama terkena sedikit defleksi sehingga hanya dinilai 3/5. Tapi 2 gol berikutnya mendapat nilai 4/5 dan 4/5.

Signifikansi : Langkanya mencetak 3 gol dari tendangan bebas menambah nilai, walaupun akhirnya Lazio gagal menjadi juara dan kalah 1 poin. 3/5

Skor : 14/20


9. Wayne Rooney, Man United 6-2 Fenerbahce (September 2004)


Gol 1: Wayne Rooney tidak mungkin memimpikan debut untuk Manchester United yang lebih baik. Pemain berusia 18 tahun ini mendapat umpan matang dari Ruud van Nistelrooy. 3/5

Gol 2: Dilakukan dengan memperoleh umpan dari Ryan Giggs, mengecoh pemain lawan dengan manis dan diakhiri dengan tembakan klinis. 4/5

Gol 3: Ada lima pemain yang berdiri menghadang tendangan bebas ini - enam jika Anda memasukkan Eric Djemba-Djemba. Kiper Rustu Recber tidak bisa berbuat banyak. 3/5

Signifikansi: Sangat penting karena Rooney mencetak hat-trick Liga Champions saat debut dan ia menuntut respek dari pemain lain. Bahkan dia menolak Ryan Giggs untuk melakukan tendangan bebas yang menghasilkan gol ketiga. Dia juga memberi assists untuk David Bellion di gol keenam. 4/5

Skor: 14/20


8. Matt Le Tissier, Southampton 4-1 Norwich (Februari 1990)


Gol 1: Meskipun sulit untuk percaya bahwa dia pernah memenuhi syarat, Matt Le Tissier memenangkan Pemain Muda PFA of the Year di 1989/90 ketika dia berusia 21 tahun di tubuh seorang berusia 41 tahun. Setidaknya itu adalah seorang yang berusia 41 tahun, dilihat dari upaya ini. 2/5

Gol 2: Tidak ada pemain lain yang membuat gol hebat terlihat sangat berantakan. Di sini, Le Tissier merekatkan bola ke kakinya, mengalahkan Ian Culverhouse yang malang tiga kali, dan kemudian dengan malas mengirimkan tembakan akurat sambil menahan diri untuk tidak menguap. Konyol. 5/5

Gol 3: Mungkin karena rumah Le Tissier di Guernsey lebih dekat ke Prancis daripada Inggris, dia melakukan chip dengan gaya Eric Cantona yang mencium gawang sebelum masuk. Mon Dieu! 4/5

Signifikansi: Walaupun hanya dari klub papan tengah kompetisi Divisi Pertama, gol-gol ini membuat orang mulai memperhatikan bakat unik Le Tissier yang akhirnya menyarangkan 20 gol per musim pertamanya. 3/5

Skor: 14/20


7. Paul Gascoigne, Rangers 3-1 Aberdeen (April 1996)


Gol 1: Celtic yang tak terkalahkan sejak bulan September, menang di hari sebelumnya dan memperkecil jarak menjadi satu poin dari Rangers. Aberdeen unggul terlebih dahulu, tapi beberapa detik kemudian, Paul Gascoigne mencetak gol pertama yang indah. 4/5

Gol 2: Dengan 10 menit tersisa, skor masih 1-1. Akhirnya gol indah ini terjadi. 5/5

Gol 3: Meskipun tendangan penalti ini tidak dapat menyamai kualitas gol sebelumnya, ini dapat menyegel gelar liga pertama di karir Gascoigne. 1/5

Signifikansi: Lihat di atas. Selain itu, tampilan jeniusnya yang tepat waktu memicu berita panas Inggris vs Skotlandia di Euro 96 dan menimbulkan kegembiraan besar bahwa Gazzamania mungkin akan kembali. Dua bulan kemudian, hal tersebut terjadi - walapun terlalu singkat. 5/5

Nilai: 15/20


6. Marco Fabian, Chivas 4-1 Atlas (May 2015)


Gol pertama Marco Fabian dilakukan dengan tendangan voli keras yang didapat dari bola muntah 4/5. Lalu gol kedua didapat dari tendangan jarak jauh di luar kotak penalti walaupun dikurung 3 pemain bertahan lawan 4/5. Dan terakhir dia mengecoh 2 pemain lawan 4/5.

Signifikansi : Hattrick babak pertama Fabian membawa klub Chivas melaju ke semifinal Liga Meksiko, tapi perjalanan hanya sampai disitu 3/5.

Skor : 15/20.


5. Gareth Bale, Inter 4-3 Tottenham Hotspur (Oktober 2010)


Gol 1: Kedudukan sementara 4-0 untuk Inter dan Spurs bermain dengan 10 orang. Gareth Bale yang berusia 21 tahun tidak merasa tidak ada ruginya berlari dari tengah lapangan dan mencetak gol indah 5/5

Gol 2 : Hampir mirip dengan gol pertama 3/5

Gol 3 : Aaron Lennon mengirim bola dan Bale menembak di dalam kotak penalti 3/5

Signifikansi : Walaupun hattrick Bale tidak dapat membalikkan keadaan, di pertandingan kandang Bale bermain bagus lagi dan membuat Spurs lolos. Pertandingan ini juga mengumumkan munculnya bakat spesial Bale ke pentas dunia.

Skor : 15/20


4. Dennis Bergkamp, Leicester 3-3 Arsenal (Agustus 1997)


Gol 1: Gol ini terlihat sangat sederhana sehingga Anda bertanya-tanya mengapa tidak banyak pemain yang menggunakan cara ini. Tentu saja, ini tidak sederhana: Dennis Bergkamp menempatkan dirinya dengan cepat dan menempatkan tendangan menipu melengkung untuk mencambuk bola ke tiang gawang. Kesempurnaan. 5/5

Goal 2: Variasi membuat hattrick ini sangat menyenangkan jika dibandingkan dengan upaya luar biasa yang dilakukan oleh Bale dan Mihajlovic. Anda bisa memaafkan pemain Belanda tersebut yang mendapat keberuntungan. 2/5

Gol 3: Permata di mahkota, ini adalah gol klasik ala Bergkamp, sebuah tujuan yang sepenuhnya bergantung pada sentuhan seorang jenius. 'Kesempurnaan' adalah kata intinya. 5/5

Signifikansi: Hattrick Bergkamp untuk Arsenal, tidak menghasilkan kemenangan. Setelah kembali memimpin sejak awal, kemudian di menit ke-94, Arsenal kebobolan, dan akhirnya disamakan di menit 96. Malangnya nasibmu Dennis. 3/5

Nilai: 15/20


3. Zlatan Ibrahimovic, Sweden 4-2 England (November 2012)


Gol 1: Pemikiran cepat, penyelesaian rapi, 1-0. 2/5

Gol 2: Swedia ketinggalan 2-1, kemudian Ibra mendapat bola, memantulkan dengan dada, dan melepaskan tendangan keras. 4/5

Gol 3 & 4: Tendangan bebas menyusur tanah mengekspos kelemahan Joe Hart, dan kemudian datang gol keempat, tendangan overhead lob indah yang dieksekusi dengan sempurna. 3 + 5 = 8/5

Signifikansi: Itu adalah pertandingan persahabatan dan Inggris memberikan debut ke enam pemain, tiga di antaranya (Shawcross, Carl Jenkinson dan pencetak gol Steven Caulker) tidak pernah bermain lagi, dengan dua lainnya hanya menerima satu cap lagi (Leon Osman dan Wilfried Zaha). Hanya Raheem Sterling yang masih terus bermain. Namun, penting untuk diingat betapa meremehkan media Inggris atas Ibrahimovic bahkan hingga akhir 2012. Hal ini membuat banyak orang terdiam. 2/5

Skor: 16/20 (di musim berikutnya, Ibrahimovic mencetak empat gol lainnya melawan Anderlecht)


2. Luis Suarez, Liverpool 5-1 Norwich (Desember 2013)


Gol 1: Paling sering diputar ulang, tidak diragukan lagi, tetapi gol pembuka Luis Suarez boleh dibilang bukan yang terbaik disini. Ini tembakan yang bagus, tapi kiper John Ruddy yang salah posisi. 4/5

Gol 2: Paling tidak diputar ulang, tidak diragukan lagi, tetapi posisi kedua Suarez sebenarnya adalah penyelesaian yang rapi di kakinya yang lebih lemah, mengingat tinggi bola dan kecepatan perjalanannya. Dia melakukannya dengan baik untuk mempertahankannya. 2/5

Gol 3 & 4: Walaupun terlihat tidak rapi, pemain Uruguay ini menjaga bola dengan kontrol luar biasa sebelum dan sesudah congkelan yang keren. Dan dibantu oleh pertahanan Norwich yang ragu-ragu, dia dapat menembak dengan tak terhentikan. Adapun gol keempat ... Anda tidak menyimpannya. 4 + 4 = 8/5

Signifikansi: Ini bukan satu-satunya hattrick Suarez melawan Norwich, yang mengurangi dampak pentingnya. 3/5

Skor: 17/20


1. Rivaldo, Barcelona 3-2 Valencia (Juni 2001)


Gol 1: Gol pembuka Rivaldo melawan Valencia pada 17 Juni 2001 didapat melalui tendangan bebas dari jarak jauh. 4/5

Gol 2: Rivaldo menipu seorang pemain belakang lawan, sebelum melepas tendangan keras dari jarak jauh. Kiper Santiago Canizares tidak bisa menjangkaunya. 4/5

Gol 3: Dengan tiga menit tersisa dan skor 2-2, Rivaldo menemukan satu lagi momen ajaib dalam dirinya. Dia mengontrol bola dengan dada dan melepas tendangan bicycle kick yang sangat indah. 5/5

Signifikansi: Posisi Barcelona di Liga Champions musim berikutnya tergantung pada hasil melawan Valencia. Dua kali Rivaldo memberi mereka keunggulan, dua kali pula Ruben Baraja menyamakan kedudukan. Namun pada menit ke-87, Rivaldo memberi jawaban terakhir. Barça mencapai semi final Liga Champions musim selanjutnya, dan mereka bahkan tidak akan lolos kualifikasi jika Rivaldo tidak mengantar kemenangan. 5/5

Nilai: 18/20

Source





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red