×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
10 Kasus remaja meninggal karena ikuti kegiatan orientasi organisasi

0

Duh

10 Kasus remaja meninggal karena ikuti kegiatan orientasi organisasi

Tragis.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Billy Avrian

14 / 02 / 2018 17:42

Banyak kelompok dan organisasi mempraktekan kegiatan orientasi. Unit militer, geng, dan tim olahraga hanya beberapa dari kelompok yang diketahui telah melakukan kegiatan orientasi pada calon anggota baru. Namun, kegiatan orientasi di universitas sering dikaitkan dengan penindasan. Biasanya, kegiatan terdiri dari beberapa pranks atau beberapa kegiatan memalukan untuk menyambut anggota baru.

Namun, beberapa calon siswa mengalami penganiayaan dan penyiksaan, terkadang berhari-hari, dan tidak semua orang pulih dari siksaan tersebut. Dari list ini mereka adalah yang menyerah dan kabur atas siksaan yang mereka alami. 

10. Chun "Michael" Deng

Listverse.com

Chun Deng yang baru berusia sembilan belas tahun yang ingin bergabung kelompok Pi Delta Psi, grub persaudaraan, semacam budaya Asia-Amerika. Deng diperbolehkan bergabung dengan syarat mengikuti tantangan, yang disebut plafon kaca: calon anggota baru harus melewati serangan sekelompok anggota persaudaraan lain sementara matanya ditutup dan membawa ransel terbebani pasir seberat 20-30 pound (9-13 kg).

Loading...

Deng berjuang melawan serangan anggota persaudaraannya, dan dia berhasil menendang salah satu pria yang sedang memukulnya. Salah satu anggota yang ia tendang menjadi marah, dan mereka mulai memukul Deng lebih keras. Salah satunya berlari ke arah Deng dari jarak 15 kaki (4,5 m) dan memukul Deng dengan kepala diturunkan; Yang lain mendorong Deng ke tanah. Mereka tidak berhenti sampai Deng pingsan. Anggota lain membawa Deng ke dalam rumah, membaringkannya, dan meletakkan gula di bibirnya untuk mencoba membangunkannya. Deng tidak bergerak. Mereka memanggil presiden (Ketua/Leader) persaudaraan, dan menyuruh untuk merahasiakan insiden yang terjadi. Setelah satu jam, tiga anggota membawa Deng ke rumah sakit.

Para dokter menemukan memar di kepala, pipi, punggung, dan paha Deng, dan Deng mengalami trauma parah di kepalanya, yang membuat dia mati otak. Orang-orang mengaku bersalah atas berbagai tuduhan, termasuk penyerangan, pembunuhan, dan persekongkolan. Mereka dijatuhi hukuman percobaan, berkisar antara 6 sampai 36 bulan. Tiga dari anggota mengaku bersalah melakukan pembunuhan, dan mereka dijatuhi hukuman 10-24 bulan penjara.


9. Timothy Piazza

Listverse.com

Timothy Piazza dipaksa minum 18 minuman dalam waktu kurang dari 90 menit, kebetulan insiden tersebut terjadi saat Piazza berada dekat dengan tangga, hingga dia mabuk dan terjatuh dari anak tangga. Empat anggota persaudaraan membawanya ke lantai atas. Dia ditempatkan di sofa, dan mereka melemparkan bir ke wajahnya dua kali untuk membangunkannya. Piazza tidak menanggapi. Saudara-saudara meninggalkannya di sofa dan berjalan pergi.

Seorang anggota yang baru, Kordel Davis, melihat Piazza terbaring di sofa, dan dia berteriak pada anggota lainnya dan meminta bantuan. Davis mengatakan kepada mereka bahwa Piazza perlu pergi ke rumah sakit karena dia bisa mengalami gegar otak. Salah satu saudara mendorong Davis ke dinding dan mengatakan bahwa mereka bisa mengatasinya. Kondisi Piazza memburuk sepanjang malam. Dia berusaha bangun dan jatuh empat kali, dan dia terjatuh menaiki tangga lagi.

Beberapa jam kemudian anggota persaudaraan menemukan Piazza berbaring di lantai bawah tanah. Mereka membawa tubuhnya ke lantai atas, membaringkannya ke sofa, dan mencoba membuatnya terjaga. Akhirnya mereka menelepon 911 dua belas jam setelah Piazza jatuh dari tangga. Piazza dirawat di rumah sakit, dan dia meninggal esok harinya. Dia menderita banyak cedera otak, syok hemoragik, dan limpa yang mengoyak. Dokter bedah tersebut mengatakan kepada keluarga Piazza bahwa dia mungkin akan selamat jika dia telah dibawa ke rumah sakit lebih cepat. 


8. William Flowers

Listverse.com

William Flowers sangat ingin bergabung dengan Zeta Beta Know dan menjadi anggota berkulit hitam pertama persaudaraan tersebut. Dia dan lima calon anggota baru lainnya disuruh bertemu di daerah pantai di depan rumah persaudaraan sesaat setelah tengah malam. Ketika mereka tiba, mereka diperintahkan untuk menggali kuburan di pasir pantai dan berbaring di dalamnya.

Anggota persaudaraan melemparkan segenggam pasir ke dalam calon anggota baru saat mereka menggali kuburan mereka. Sekitar pukul 1:15 pagi, Bunga-bunga diletakkan di lubang sedalam lima kaki dalamnya, sementara anggota persaudaraan lainnya berdiri di atas tanah di atas. Dinding kuburan roboh, dalam hitungan detik. Flowers dan para calon anggota baru terkubur hidup-hidup. Polisi dan pemadam kebakaran tiba di pantai dan akhirnya bisa menyelamatkan Flowers. Lebih dari 15 menit telah berlalu sejak dia terkubur, dan Flowers tidak sadarkan diri. Dia dibawa ke rumah sakit dimana dia tewas.


7. Luny Keng Luong

Listverse.com

Luny Keng Luong ingin bertemu dengan cewek dan melakukan kontak fisik, maka dia ingin bergabung dengan Lambda Phi Epsilon. Para calon anggota baru harus menjalani lebih dari sepuluh minggu kegiatan pledging. Mereka terpaksa melakukan push-up ditanah penuh kerikil, membawa seorang rekan di bahu sambil berlutut di atas batu bata, dan melompat dan mendarat di dada mereka tanpa menggunakan pelindung. Luong selamat dari tugas-tugas tersebut dengan jari yang memar dan dagu yang tergores. Acara terakhir adalah pertandingan sepak bola tahunan persaudaraan.

Sepuluh anggota baru dihadapkan pada sekitar empat puluh anggota persaudaraan dan alumni. Mereka tidak diberi bantalan pelindung. Pertandingan berlangsung lebih dari tiga jam, dan menjadi lebih berbahaya seiring berjalannya waktu. Salah satu pemain melukai Luong, dan dia terjatuh ke tanah. Para pemain meninggalkannya di sana selama beberapa menit sampai ada yang memperhatikan bahwa Luong sedang meludahkan cairan lendir dan kejang.

Anggota lain berusaha memberikan pertolongan namun gagal. Salah satu anggota memanggil ambulans, dan Luong dibawa ke rumah sakit. Otaknya membengkak begitu banyak sehingga para dokter mengebor lubang di tengkoraknya untuk mencoba meringankan tekanan, tapi Luong menyerah dari luka-lukanya. Keluarganya menuntut anggota persaudaraan dan menerima $ 1,7 juta.


6. Walter Dean Jennings III

Listverse.com

Freshman Walter Jennings memutuskan untuk bergabung menjadi anggota Psi Epsilon Chi. Meski perkumpulan persaudaraan dilarang untuk meminum minuman keras oleh pihak kampus, sayangnya para alumni mengajak anggota baru untuk melanggar peraturan tersebut. Jennings dan beberapa anggota baru lainnya pergi ke rumah alumnus bekas untuk menjalani ritual penyucian(kegiatan orientasi). Ritual itu berlangsung sepuluh hari. Anggota baru dilarang untuk tidur selama berhari-hari, dan mereka berulang kali diperintahkan untuk minum alkohol sampai mereka muntah, mengkonsumsi minuman dari kencing, dan duduk dalam kotak penuh keringat setelah mereka berolahraga.

Mereka juga dipaksa untuk minum galon air yang dituangkan anggota persaudaraan dengan corong. Setelah sepuluh hari, hanya Jennings dan satu anggota lagi yang tersisa. Para anggota lain terus menuangkan air ke tenggorokan Jennings. Jennings minum begitu banyak air sehingga otaknya mulai membengkak, dan dia jatuh pingsan. Para anggota lainnya membawanya ke rumah sakit, dan kemudian meninggal di sana. Sebelas siswa didakwa melakukan kejahatan yang berkaitan dengan penjajakan; mereka menerima kesepakatan pembelaan dan dijatuhi hukuman percobaan dan pengabdian masyarakat.


5. Armando Villa

Listverse.com

Armando Villa dan anggota lain dari Zeta Mu telah tewas, sepatu, kunci, dan ponsel dicuri dari mereka. Kejadian terjadi karena mereka diperintahkan untuk naik 18 mil (29 km) mendaki bukit besar pada hari musim panas. Kelompok ini berhasil mencapai puncak tanpa terlalu banyak kesulitan; Meskipun, Villa sangat menderita karena sepatunya ukuran terlalu kecil, dan kakinya lecet. Jalan menuruni bukit sulit bagi seluruh kelompok. Mereka kehabisan air, dan mereka menjadi bingung dan mengalami dehidrasi. Villa memutuskan untuk berlari ke depan untuk mencari air. Sayang Villa terjatuh pingsan saat menuruni bukit. Anggota lain berhasil melacak seorang ranger untuk meminta bantuan, dan Villa dibawa ke rumah sakit. Suhu tubuhnya naik menjadi 108,8 ? (42,6 ?), dan dia meninggal karena hipertermia dan dehidrasi. 


4. Horacio "Atio" Castillo III

Listverse.com

Horacio Castillo III telah menghabiskan satu minggu menjalankan tugas untuk menjadi anggota persaudaraan Aegis Juris. Upacara dimulai pukul 2:00 pagi dengan diiringi sebuah doa dan kemudian anggota mulai meninju Castillo. Lebih dari sepuluh saudara persaudaraan meninju dia selama satu jam; para anggota berhenti saat tangannya membengkak dan menjadi hitam dan biru. Anggota lain mulai menamparnya dengan spatula kayu. Mereka memerintahkan Castillo untuk telanjang. Dia disuruh menggigit handuk, lalu salah satu anggota persaudaraan mulai memukul Castillo dengan dayung.

Castillo tersandung pada pukulan keempat, dan dia terjatuh di pukulan kelima. Anggota persaudaraan itu membaringkannya, membiarkannya mencium bau amonia, dan memeriksa denyut Castillo . Pemimpin persaudaraan mengatakan kepada kelompoknya agar membiarkan Castillo rileks. Setelah 15-20 menit ia tetap pingsan. Mereka menjatuhkan lilin lilin yang meleleh di dada dan kakinya untuk melihat reaksinya; Castillo tidak bergerak. Mereka membawanya ke rumah sakit, dan dia dinyatakan meninggal pada saat kedatangannya di rumah sakit. Otopsi menunjukkan bahwa dia telah meninggal karena serangan jantung yang hebat.


3. Donnie Wade II

Listverse.com

Donnie Wade dan murid-murid lain ingin bergabung dengan Phi Beta Sigma, mereka diperintahkan untuk menjalankan tugas dan membeli barang-barang untuk anggota persaudaraan, berjalan di sawah, sesi latihan, dan mengikuti diet ketat dengan minum air. Wade dan tujuh calon anggota lainnya diminta untuk tiba di sebuah jalur sekolah menengah pada pukul 5:00 pagi. Mereka dipaksa berjalan tanpa henti selama satu jam, dan Wade tertinggal di belakang kelompoknya; calon anggota lainnya pun harus membantunya melewati garis finis. Setelah itu mereka diperintahkan untuk berlari naik turun bangku, dan mereka disuruh melakukan pushups dan jackup.

Ketika mereka selesai, mereka diperintahkan untuk berbaring telentang dan menahan kaki mereka enam inci di udara. Wade ambruk dan mengatakan pada pelatihnya bahwa dia terluka; Pelatih tersebut mengatakan bahwa Wade "hanya lelah," dan sang pelatih malah menertawakan anggota lainnya yang mencoba menolongnya. Wade pingsan, dan kelompok tersebut membawanya ke mobil. Mereka mengantarnya ke rumah sakit dimana Wade dinyatakan meninggal dunia. Otopsi menemukan bahwa dia telah meninggal karena sindrom medis langka yang dipicu oleh kerja keras.


2. Harrison Kowiak

Listverse.com

Harrison Kowiak dan calon anggota lain diperintahkan untuk mengenakan pakaian berwarna terang dan bertemu dengan anggota persaudaraan di sebuah asrama sekitar pukul 11:00 malam. Mereka ditutup matanya dan diperintahkan untuk duduk di belakang truk, dan mereka dibawa ke sebuah lapangan. Tutup mata mereka dilepas, dan mereka diminta mengambil "batu persaudaraan suci"(hanya sebuah batu). Kowiak, yang beratnya 165 pound (75 kg), diperintahkan berlari melintasi lapangan; sambil menggendong anggota lainnya.

Beberapa di antaranya adalah pemain sepak bola yang beratnya lebih dari 250 kilogram (113 kg). Setelah ia berulang kali terjatuh ke tanah, ia mengalami luka parah. Anggota persaudaraan memaksanya untuk berjalan melintasi lapangan sampai dia pingsan. Mereka memasukkannya ke mobil siswa, dan mereka mengantarnya 20 menit ke rumah sakit. Kowiak meninggal keesokan harinya akibat pendarahan otak. Keluarganya menuntut sekolah tersebut, dan mereka menerima lebih dari $ 4,6 juta.


1. Robert Champion

Listverse.com

Robert Champion telah menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk bermimpi menjadi pemain drum di Florida A & M University. FAMU memiliki salah satu band marching terbaik di negara Amerika, dan mereka telah tampil untuk acara presiden dan selama acara Super Bowl. Champion mengikuti audisi dengan memainkan klarinet dengan sangat baik sehingga dia dengan cepat diangkat sebagai pemain drum: dia adalah satu dari enam siswa yang membawa pentungan dan memimpin band. Dia menjadi head drum tahun depan.

Namun, beberapa orang tidak menyukai Champion karena ia selalu menjunjung tinggi peraturan. Masing-masing anggota band diperintahkan berjalan menyusuri lorong bus sementara rekan-rekan mereka memukuli anggota baru.Pada malam hari Champion akhirnya menghadapi ritual penyucian yang kejam (kegiatan orientasi), dua orang menyeberang bus di depannya. Seseorang dibiarkan muntah, dan yang lainnya jatuh pingsan. Champion berdiri di depan bus dan melepaskan kausnya. Seseorang berteriak, "Send the n-- through," dan Champion mulai berlari. Dia terjatuh di tengah jalan, dan rekan-rekannya mencengkeram kakinya dan menariknya kembali ke depan bus. Champion mencoba menyeberang lagi. Massa mendorongnya ke tempat duduk, dan Champion tidak bisa melepaskan diri. Salah satu anggota band menguatkan diri di kursi belakang dan melompat turun ke arah Champion selama 15 detik. Anggota band lain membantu Champion naik.

Setelah lima menit, ujung jarinya menyentuh dinding belakang. Gorden merosot ke lantai, dan dia mulai panik. Dia tidak bisa bernafas. Champion pingsan. Teman-teman bandnya menyeretnya ke depan bus dan melakukan CPR. Salah satu dari mereka menelepon 911. Sebuah ambulans tiba dan membawa Champion dibawa ke rumah sakit tapi dia sudah meninggal sebelum sampai di rumah sakit. Autopsi menunjukkan adanya kontusi luas di dada, bahu kanan, lengan, dan punggungnya, dan dia mengalami pendarahan yang luar biasa di jaringannya tubuh. Lima belas anggota band dituntut atas kematiannya. Empat belas orang menerima hukuman pelayanan masyarakat dan masa percobaan.

 

Source





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    50%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    50%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red