Brilio.net - Sebagian orang waktu kecil ketika ditanya ingin menjadi apa ketika besar nanti, biasanya akan menjawab menjadi dokter, pilot, polisi, tentara dan lain sebagainya. Namun pekerjaan penting lainnya sebenarnya masihlah sangat banyak. Profesi menjadi petugas kebersihan misalnya. Kenapa tidak?

Seorang pria asal Singapura, Syazwan Majid, mengucapkan rasa terima kasihnya kepada para pekerja penting yang membantu memastikan negara bisa tetap berjalan dengan baik meski sedang dilanda pandemi virus corona.

Syazwan memulai dengan memberitahu bahwa ayahnya adalah pekerja penting meski ayahnya bukan seorang dokter atau petugas keamanan. Dia memberitahu bahwa ayahnya hanya seorang petugas kebersihan yang tidak bisa baca dan tulis. Namun ayahnya adalah pekerja keras yang menjaga kebersihan jalan dan taman di Singapura selama 40 tahun terakhir. Terlebih saat seperti ini, Singapura juga dilanda pandemi corona.

"Ayah saya adalah pekerja penting.

Tidak, dia bukan dokter atau perawat, dia juga tidak bisa membaca atau menulis. Dia hanyalah seorang pekerja keras yang menjaga jalan-jalan dan taman kita bersih dan telah selama empat dekade terakhir hidupnya.

Loading...

Tetapi orang-orang seperti ayah saya, tidak melupakan orang lain yang tak terhitung jumlahnya dalam layanan penting lainnya seperti pengantar pengiriman makanan, operator transportasi umum dan staf supermarket, memainkan peran penting dalam menjaga negara kami bergerak di tengah-tengah masa yang sangat sulit ini. Ayah saya dan pekerja penting lainnya terus keluar dan berkeliling - menempatkan diri mereka di hadapan musuh yang tersembunyi ini. Ini membuat saya lebih khawatir karena ayah saya adalah warga negara senior, menjadikannya salah satu bagian dari komunitas kami yang rentan.

Saya mengambil momen ini untuk mendesak semua orang untuk mengambil pemutus sirkuit dengan sangat serius. Berperanlah dalam menjaga keamanan para senior kita, orang-orang terkasih dan keluarga kita dan agar tidak semakin merepotkan pekerja garis depan kita. Sementara mereka menghargai pujian, tepuk tangan dan sorak-sorai yang telah kami berikan sejauh ini, bentuk penghormatan dan penghargaan terbesar yang dapat Anda tawarkan dalam kemampuan Anda sendiri kepada mereka adalah dengan hanya tinggal di rumah. Ini sudah masa yang sulit, jadi janganlah menjadi orang yang sulit.

Tolong, mari kita lakukan kebaikan bersama dengan tetap di rumah untuk senior kita, tinggal di rumah untuk pekerja garis depan kita, #stayinghomeforSG.

P.S. Ketika saya dengan diam-diam mengambil foto ayah saya ini bersiap-siap untuk bekerja lebih awal hari ini selama Sahur, saya merasa kewalahan melihat betapa luar biasanya seorang pria ayah saya dan betapa bangga dan beruntungnya saya menjadi putranya - tidak peduli apa pandangan masyarakat. dia sebagai apa.

Saya meminta kepada Allah SWT untuk melindunginya, memberkatinya dengan kesehatan dan kebahagiaan di dunia ini dan surga tingkat tertinggi di akhirat untuk keajaiban yang telah dia lakukan untuk ibu saya, saudara lelaki dan saya sejak hari dia meminta ibu saya untuk tangannya dalam pernikahan dan memulai keluarga bersama. Amin," tulisnya seperti dikutip brilio.net dari akun Facebook Syazwan Majid, Selasa (28/4).

Syazwan mengatakan betapa beruntungnya dia menjadi anak dari ayahnya yang seorang pekerja keras, tanpa harus mempedulikan pandangan masyarakat pada profesi ayahnya itu.

Dilansir brilio.net dari worldofbuzz.com, Selasa (28/4), Syazwan mengatakan di masa lalunya dia pernah diolok-olok karena pekerjaan ayahnya yang hanya seorang petugas kebersihan kota. Maka dari itu sekarang dia ingin orang-orang mengetahui bahwa petugas kebersihan sama pentingnya dengan petugas keamanan dan petugas kesehatan. Sebab dengan adanya mereka, suatu kota atau wilayah lainnya bisa tetap bersih.

Apalagi di masa pandemi corona ini ayahnya harus tetap bekerja dan membuat Syazwan khawatir ayahnya tertular corona karena umur ayahnya sudah menua.