×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Efektifkah penyemprotan disinfektan di jalanan? Ini penjelasannya

0

N/A

Efektifkah penyemprotan disinfektan di jalanan? Ini penjelasannya

Penyemprotan disinfektan dilakukan di berbagai daerah sebagai upaya pemusnahan virus Corona. Apakah cara ini benar-benar efektif?

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Ida Bagus Yorky Brahmantya

06 / 04 / 2020 12:45

Penyemprotan disinfektan di berbagai daerah dilakukan sebagai upaya pencegahan penularan virus Corona yang sedang membuat geram masyarakat. Salah satunya dilakukan di jalanan dengan cara menyemprotkan disinfektan ke lingkungan sekitar.

Mengutip pernyataan Sari, seorang ahli dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) pada tahun 2019 yang mengimbau penggunaan disinfektan hanya pada benda yang disentuh banyak orang, seperti gagang pintu, saklar lampu, toilet, dan sebagainya. Penggunaannya juga harus hati-hati agar tidak terkena mata atau kulit. 

Selain itu, menurut penelitian Corey dkk. dan Dumas dkk., jika seseorang secara berulang menghirup cairan disinfektan yang terbang ke udara, memiliki risiko untuk mengalami masalah pernapasan kelak (seperti asma atau penyakit paru obstruktif kronik).

Lalu, bagaimana dengan penyemprotan besar-besaran tanpa pandang bulu ini? Virus pun belum tentu musnah karenanya.

Menurut pernyataan Zhang Liubo di sciencemag.com, seorang ahli dari Pusat Pencegahan dan Kontrol Penyakit (CDC) di Cina, penyemprotan disinfektan berulang secara masif ini akan merusak lingkungan. LIPI pun tidak menyarakan membersihkan benda dengan cara disemprot karena akan membuat virus yang ada pada benda terbang ke udara. Apalagi menurut surat kabar Tufts Environmental Health and Safety (2020), cairan disinfektan ini juga dapat membuat karat dan rusak pada beberapa perabotan seperti besi stainless. Terlebih lagi, cairan disinfektan ini cepat hilang di bawah sinar matahari, sehingga kurang efektif jika dilakukan di jalan yang sering terpapar sinar matahari.

Loading...

Dengan masyarakat yang terus melakukan kegiatan lalu-lalang di sepanjang jalan, risiko memang selalu ada. Penyemprotan disinfektan di jalanan ini memang akan melindungi, namun hanya sesaat setelah disemprotkan dan dengan bahaya yang begitu besar.

Sebaiknya masyarakat tetap mengikuti anjuran Badan Kesehatan Dunia (WHO) untuk tetap menjaga kebersihan diri dengan cuci tangan rutin dan hindari menyentuh bagian wajah. Lakukan etika batuk dan bersin yang benar, dengan menutup hidung atau mulut dengan siku ketika akan bersin atau batuk.

Source






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red