1. BRILIO.NET
  2. »
  3. Creator
Billy Avrian 14 Februari 2018 18:16

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

10 Mitos tentang tubuh manusia yang dianggap fakta

Diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Makan sayuranmu. Tidur delapan jam sehari. Olahraga. Lalu ada kisah lama, diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya, yang sering membuat kita mengabaikan perbedaan antara fakta dan fiksi. List dibawah ini akan membuatmu sadar akan mitos yang selalu dianggap fakta. 

10. Kita hanya menggunakan 10 persen dari otak kita

sciencedaily.com

Di lebih dari 1,4 kilogram (3 lb), otak manusia adalah rumah bagi hampir 100 miliar neuron. Otak mengirimkan informasi satu sama lain melintasi celah yang disebut sinapsis, dan otak memiliki hampir satu kuadran. Otak dibagi menjadi tiga bagian utama - otak besar, otak kecil, dan batang otak. Cerebrum menyusun kira-kira 85 persen organ dan bertanggung jawab atas sebagian besar fungsi tingkat tinggi yang kita kaitkan dengan menjadi manusia. Dibawahnya, kamu akan menemukan cerebellum, yang mengendalikan koordinasi dan keseimbangan dasar.

Batang otak, terhubung ke sumsum tulang belakangmu, batang otak mengendalikan sebagian besar fungsi gerakan otomatis , seperti pernapasan dan pencernaan. Tidakkah luar biasa jika semua pemrosesan ini hanya memanfaatkan 10 persen bandwidth otak? Sayangnya, "fakta" ini sama sekali salah kita tidak yakin dari mana klaim bahwa manusia hanya menggunakan 10 persen dari otak, Mari kita lihat sejarahnya; Pada akhir 1890-an, psikolog Harvard William James dan Boris Sidis menggunakan wunderkind sebagai bukti bahwa semua manusia harus memiliki kapasitas untuk menjadi orang yang cerdas. Maksudnya adalah kita hanya harus berusaha lebih keras. Cukup menggelikan, kan? Penelitian lebih lanjut pada awal abad ke-20 menemukan bahwa tikus dengan kerusakan otak dapat melakukan beberapa tugas tertentu. Hal tersebut digunakan untuk memperkuat bukti bahwa otak manusia kita penuh dengan potensi yang belum dimanfaatkan.


9. Membutuhkan Tujuh Tahun untuk Mencerna Permen Karet

scienceabc.com

Setelah menelan sepotong permen karet yang sangat besar, banyak di antara kamu mungkin ingat akan kengerian bahwa saluran pencernaan akan menghabiskan tujuh tahun berikutnya untuk mencerna permen karet yang tertelan. Kamu mungkin lega mengetahui bahwa "fakta" ini benar-benar omong kosong. Meskipun asal usul mitos ini sulit dipahami, namun telah terbukti mitos tentang permen karet tidak bisa dicerna hanyalah mitos belaka.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan mendefinisikan permen karet sebagai "zat pengganggu nonnutritif." ( Alias bukan sebuah makanan) Meskipun tidak disarankan untuk menelan permen karet, tapi terkadang anak kecil mungkin tetap akan menelannya. Sebagian besar permen karet adalah elastomer yang bergerak melalui saluran pencernaan. Kemudian permen karet keluar melalui sistem ekskretoris.

8. Makan Coklat Akan Membuat Kulit Berjerawat

jstrainingonline.com

Seolah pubertas, banyak di antara kita tumbuh dewasa karena asupan cokelat, dan menyalahkan coklat karena berpikir coklat membuat kulit berjerawat. Nah, admin di sini ingin memberi tahumu bahwa kisah tua ini salah. Makan cokelat tidak akan menyebabkan kulit berjerawat. Berjerawat karena, mengonsumsi makanan tinggi lemak dan gula dapat meningkatkan produksi sebum alami tubuh, yang membuat kulit lebih berminyak.

Selanjutnya, makanan berminyak yang tidak sehat juga menyebabkan tingkat peradangan kulit yang lebih tinggi. Tapi apakah cokelat membuat kulit berjerawat? Jawabannya adalah tidak. Mengonsumsi makanan berlemak tingkat tinggi pasti akan membuat gula darah naik, yang secara tidak langsung dapat mempengaruhi tingkat kesehatan. 

7. Wortel Memperbaiki Penglihatan

healthyfoodstyle.com

Mitos bahwa wortel akan memperbaiki penglihatan adalah mitos yang terbungkus dalam sejarah. Wortel adalah sumber beta-karoten, retinol yang tidak aktif yang diubah menjadi vitamin A selama pencernaan. Vitamin A memberikan segala macam manfaat bagi tubuh, termasuk perlindungan penglihatan. Tapi apakah itu benar-benar membuat kita memiliki penglihatan malam hari? Kementerian Informasi Inggris menjalankan sebuah kampanye selama Perang Dunia II yang menyarankan agar para pilot di Angkatan Udara Kerajaan untuk makan wortel dalam jumlah besar, agar memiliki kemampuan luar biasa untuk menembak jatuh pilot tempur Jerman di bawah tabir kegelapan.

Kebenarannya adalah, semua wortel di dunia tidak bisa memberikan penglihatan malam hari. Pasukan militer menangkal pembom Jerman dengan teknologi baru pada radar intersepsi di udara. Ini tidak mungkin bahwa intelijen Jerman memiliki gagasan bahwa pilot Inggris dipicu oleh wortel beroktan tinggi. Namun, dalam hampir se-abad ini, masyarakat dunia Barat tetap yakin bahwa jika mereka cukup makan wortel mereka akan memiliki penglihatan yang lebih baik. 

6. Kita Memiliki Lima Indra

info.thinkfun.com

Filsuf Yunani Aristoteles, yang merupakan orang pertama yang membedakan kelima indra tubuh manusia. Kamu mungkin mempelajarinya di sekolah dasar: penglihatan, pendengaran, penciuman, sentuhan, rasa. Ya, ini adalah lima indra. Tapi itu bukan semuanya. Mari kita mulai dengan hal-hal mendasar. Apa itu "perasaan"? Nah, itu sesuatu dengan sensor yang bisa merasakan stimulus yang diberikan. Setiap indera diaktifkan oleh fenomena yang unik. Sebenarnya, rasa sentuhan sebenarnya jauh lebih rumit dari sekedar sensasi tunggal.

Banyak neurologis memecah "sentuhan" ke dalam sensasi yang berbeda, termasuk persepsi tekanan, suhu, dan rasa sakit. Manusia memiliki sebanyak 33 indra. Semuanya termasuk dalam beberapa pengertian, seperti tekanan darah keseimbangan, dan yang tak terhitung "perasaan." Jadi, lain kali jika seseorang mengatakan bahwa dirinya memiliki indra keenam, kamu mungkin akan merespons dengan mengatakan bahwa “aku memiliki 33 indra”.


5. Menggulung Lidah adalah Sifat Genetik

webmd.com

Mayoritas orang bisa menggulung lidah mereka, dan kearifan masyarakat mengatakan bahwa penggulungan lidah adalah sifat genetik yang dominan. Jika salah satu dari orang tuamu bisa melakukannya, berarti kamu juga bisa. Mari kita lihat sejarah akan hal ini. Pada tahun 1940, ahli genetika Amerika Alfred Sturtevant menerbitkan sebuah penelitian yang menyimpulkan bahwa kemampuan menggulung lidah adalah sifat turun-temurun berdasarkan gen dominan.

Namun, kegembiraan Sturtevant atas temuannya tidaklah panjang. Orang-orang menyadari dengan cepat bahwa ada orang yang kembar identik di mana salah satunya bisa menggulingkan lidahnya dan saudara lainnya tidak bisa. Akibatnya, temuan Sturtevant dengan cepat ditolak, dengan harus mengakui kekalahan. Namun, beberapa dekade kemudian di sekolah di seluruh dunia, kepalsuan ini menyebar kembali. Sekarang setelah kamu mengetahui yang sebenarnya, kamu bisa menghentikan kegilaan untuk menyebarkan pada saat seseorang dengan memperkenalkan trik unik ini.


4. Panas Tubuh Berasal dari Kepala.

geektyrant.com

Tubuh kita panas melalui kepala. Sebuah hipotesis yang berlaku mengenai asal usul mitos ini: Para ilmuwan melakukan penelitian pada tahun 1950an di mana subjek terkena suhu rendah dan kehilangan sebagian dari panasnya melalui noggins tubuh. Masalah dengan penelitian ini adalah bahwa subjek dibundel dengan mantel dan hanya kepala yang terpapar unsur panasnya (hanya kepala yang tidak ditutupi).

Jadi ya, jika setiap bagian tubuhmu terisolasi oleh mantel dan kepala mu tidak, kamu akan kehilangan jumlah panas tubuh yang tidak proporsional melalui kepala. Namun, penelitian yang lebih baru menemukan bahwa semua bagian tubuh bisa memiliki jumlah panas yang berlebihan. tidak luput dari kepalamu kehilangan sekitar 7 persen dari panas tubuh melalui kepala, penjelasan masuk akal adalah karena kepalamu kira-kira 7 persen dari luas permukaan tubuh.


3. Rambut dan Kuku Terus Tumbuh Setelah Kematian

youcantbreakme.co

"Fakta" tentang tubuh manusia cukup menyeramkan, bukan? Gagasan bahwa protein keratin terus tumbuh di ekstremitas mayat pada hari-hari setelah mati itu anehkan? . Nah, admin di sini untuk memberi tahumu bahwa itu sama sekali tidak benar. Tubuh kita mengalami dehidrasi dengan cepat begitu kita mati. Bila ini terjadi, kulit kita mulai berkerut. Ini memberi ilusi bahwa rambut dan kuku kita masih tumbuh. Sebaliknya, bagian tubuh lainnya hanya menyusut.


2. Melakukan Cracking Knuckles akan Menyebabkan Arthritis

intotheopenfield.com

Artritis bukanlah satu kondisi tapi lebih merupakan istilah untuk kelainan rasa sakit yang ditandai dengan nyeri sendi, dan pembengkakan. Sayangnya, semua itu sangat umum, dan mempengaruhi lebih dari 50 juta orang dewasa dan 300.000 anak di AS. Arthritis ringan bisa melemahkan sendi. Tapi tidak dengan Arthritis berat, bisa terasa seperti luka bakar yang lambat dan mantap.Jelas, jika kamu tidak ingin keseleo hindari kegiatan yang berhubungan dengan Arthritis.

Tapi apa yang terjadi jika melakukan Cracking Knuckles?. Analisis studi oleh dokter di Harvard Medical School tidak menemukan bukti bahwa melakukan Cracking Knuckles, seseorang memiliki kaitan dengan arthritis.


1. Mencukur Jenggot akan Membuatnya Lebih Banyak

collegehumor.com

Siapa yang belum pernah mendengar yang ini? Kamu mencukur janggut atau untuk wanita, rambut di kaki tapi malah terlihat tambah banyak. Rambut tidak hanya tumbuh kembali, kita sering mencukurnya, tapi akan tumbuh kembali lebih cepat dan lebih gelap dari sebelumnya. Penyataan tersebut sebenarnya benar-benar salah. Salah satu studi kontemporer pertama mengenai masalah ini terjadi pada tahun 1928. Orang-orang yang berpartisipasi dicukur dengan cara yang sama dengan merek krim cukur yang sama. Kemudian mengambil rambut baru yang tumbuh dari mereka, selanjutnya dianalisis untuk mengetahui tingkat pertumbuhan yang meningkat. Mitos benar-benar ini bermuara pada persepsi.

Seiring rambut kita tumbuh kembali, kita mungkin terpengaruh oleh bias kita yang sudah ada sebelumnya. Juga, saat kamu saat mencukur, hal ini rasanya seperti menebang pohon dan meninggalkan tunggulnya. Penjelasan paling sederhana adalah setiap kamu mencukur, rambut yang tercukur tidak terpotong sama panjang, sehingga ketika rambut baru tumbuh akan terlihat seperti lebih banyak. Sayangnya, setiap perubahan kecepatan pertumbuhan mungkin disebabkan oleh perubahan hormon yang mendasarinya.

 

 

Source
  • Listverse.com

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

YOU MAY ALSO LIKE

BRISIK Eps.1 - Polka Wars live Rangkum SEADANYA!
BRISIK (Brilio Musik) adalah program baru dari Brilio untuk para kamu para pecinta musik. Di episode pertama, BRISIK menghadirkan Polka Wars. Group musik ...
Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    100%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

Share This Article

To:

Cc:

Subject:

10 Mitos tentang tubuh manusia yang dianggap fakta.
Diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya.
https://www.brilio.net/creator/10-mitos-tentang-tubuh-manusia-yang-dianggap-fakta-021381.html
SEND

MORE STORIES


Show More Stories
TOP