Brilio.net - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan kabar terkait kemungkinan Prabowo Subianto mundur dari pencalonan presiden di Pemilu 2019 tidak mungkin terjadi. Sebab menurutnya akan ada sanksi pidana apabila capres atau cawapres tiba-tiba mengundurkan diri.

"Saya kira tidak, pasti tidak. Kalau mengundurkan diri, bagaimana (pemilu) nanti tinggal satu calon? Tidak mungkin. Ya ada pidananya," kata Wapres JK di sela-sela kunjungan kerjanya di Siem Reap, Kamboja, Rabu (16/1).

Dikutip brilio.net dari antara, pria yang akrab dikenal dengan sebutan JK itu juga sudah menanyakan langsung kabar tersebut kepada Wakil Ketua DPR Fadli Zon saat bertemu dalam 'Gala Dinner' peluncuran Asian Cultural Council (ACC) di bawah International Conference of Asian Political Parties (ICAPP) di Siem Reap, Kamboja, Selasa malam (15/1).

"Saya tanya juga semalam ke Fadli Zon apa benar ada isu itu. 'Ah, tidak.. Tidak' (jawab Fadli). Dia jawab Pak Prabowo akan jalan terus," tambahnya.

BACA JUGA: 5 Fakta lirik lagu Jogja Istimewa yang dijiplak kubu Prabowo

Loading...

Sebelumnya diberitakan, rencana pengunduran diri Prabowo Subianto dari pencapresan diungkapkan oleh Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga, Djoko Santoso, di Kota Malang pada Minggu (13/1). Mantan Panglima TNI itu mengatakan Prabowo menyatakan akan mengundurkan diri kalau potensi kecurangan pemilu tidak bisa dihindari oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) selaku penyelenggara.

Sementara itu, menurut Undang-undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu mengatur adanya sanksi pidana dan denda uang apabila ada capres atau cawapres mengundurkan diri setelah ditetapkan. Capres atau cawapres yang dengan sengaja mengundurkan diri dapat dikenai pidana penjara paling lama lima tahun dan denda paling banyak Rp 50 juta.