Brilio.net - Warga Amerika saat ini sedang menentukan masa depan mereka dengan melakukan pemilihan presiden yang berlangsung pertama kali pada 3 November 2020. Seperti yang diketahui Donald Trump dan Joe Biden sama-sama kembali bertarung untuk mendapatkan posisi orang nomor satu di Amerika.

Meski ini adalah pertemuan langsung pertama mereka di ajang Pilpres, namun sebenarnya mereka adalah figur lawas di Gedung Putih. Dimana Trump merupakan Presiden yang kini sedang mengincar masa jabatan kedua, sementara Biden dulu merupakan Wakil Presiden Barack Obama selama 2 periode.

Lalu bagaimana alur jalannya pertarungan sengit ini, hingga akhirnya mengetahui siapa yang berhak menjadi pemilihan?

Pemungutan suara mulai ditutup di Amerika Serikat pada pukul 18:00 Waktu Standar Timur (EST) Selasa (3/11) atau Rabu (4/11) pukul 06.00 WIB. Dengan zona waktu yang berbeda di AS, waktu penutupan pemungutan suara berbeda-beda di setiap negara bagian. Hasil di setiap negara bagian tidak akan diketahui hingga pemungutan suara ditutup di semua negara bagian.

Hasil quick count yang memprediksi pemenang tidak akan dibuat sampai semua proses pemungutan suara ditutup. Proyeksi pertama negara bagian yang dimenangkan Donald Trump dan Joe Biden tidak akan dimulai hingga pukul 19:00 EST atau jam 07.00 WIB.

Loading...

Saat ini Joe Biden unggul dibandingkan Donald Trump. Namun ini tak bisa menjadi patokan bahwa Biden lah yang akan menjadi pemimpin Amerika. Mungkin sekarang dapat diketahui apakah seorang calon presiden diproyeksikan memenangkan 270 suara elektoral, jumlah suara elektoral yang dibutuhkan untuk menang, kemungkinan besar adalah pukul 23:00 EST atau jam 11.00 WIB.

Pada saat itulah pemungutan suara ditutup di California, yang memiliki suara elektoral terbanyak di antara negara bagian mana pun - 55 - dan itu dapat membuat seorang kandidat melampaui ambang batas 270.

Proyeksi kemenangan pada pukul 23:00 EST dianggap lebih awal, dan ini menjadi sejarah baru dalam pemilihan presiden di Amerika. Dari lima pemilihan presiden terakhir, hanya 2008 yang dibatalkan pada saat itu, ketika proyeksi kemenangan California untuk Barack Obama menempatkannya melewati ambang batas 270 suara pemilihan. Pada 2012 dan 2016, pemenang diproyeksikan pada malam hari setelah pemilihan.

Jika melihat dari beberapa kasus pemilihan presiden sebelumnya, proyeksi pemenang bahkan tidak dibuat pada malam Pemilu. Pada tahun 2004, George W Bush tidak disebut sebagai pemenang sampai keesokan harinya setelah hari pemilihan. Dan pada tahun 2000, outlet media membuat proyeksi secara keliru menyebut Florida untuk Al Gore sebelum membatalkan proyeksi itu.

Sifat dekat dari hasil pemilihan tersebut menyebabkan baik Gore maupun George W Bush tidak memiliki cukup suara elektoral tanpa hasil Florida, yang mengarah ke penghitungan ulang berminggu-minggu dan pertarungan hukum.

Kala itu, suara Florida tidak diumumkan hingga 12 Desember, ketika Mahkamah Agung AS memerintahkan penghitungan ulang negara bagian itu. Bush memiliki 537 suara pada saat itu dan dinyatakan sebagai pemenang, memberinya suara elektoral negara bagian dan kemenangan Electoral College.

Berikut ini ada beberapa penjelasan mengenai kapan warga Amerika dapat mengetahui siapa presiden mereka, seperti dilansir brilio.net dari Al Jazeera, Kamis (5/11).

1. Butuh waktu lama untuk memproyeksi pemenang.

Setiap negara bagian memiliki proses yang berbeda, dimana proses pengumuman pemenang tidak selalu berdasarkan pada penghitungan suara yang tepat, tetapi didasarkan pada proyeksi yang dibuat oleh analis yang melihat pemungutan suara dan bagaimana penghitungan suara terbentuk di daerah atau kota utama.

Jika ini adalah negara bagian di mana satu kandidat diharapkan menang sejak awal dan berpotensi 30 negara bagian termasuk dalam kategori itu tahun ini, maka negara bagian tersebut dapat diproyeksikan segera setelah pemungutan suara ditutup atau segera setelahnya.

Jika itu adalah negara bagian yang diperebutkan dengan ketat atau tidak jelas siapa pemenangnya pada waktu penutupan pemungutan suara di suatu negara bagian, maka proyeksi pemenang akan tertunda karena analis menunggu penghitungan suara masuk. Semakin lama penghitungan dapat memperlambat waktu proyeksi pemenang diumumkan.

2. Siapa yang membuat proyeksi ini?

Di AS setiap kantor memiliki sejarah panjang dalam upaya untuk mempercepat proses menginformasikan orang Amerika tentang pemenang pemilihan presiden, meski itu tidak selalu berjalan mulus.

Selain masalah proyeksi pemilu tahun 2000, ada beberapa proyeksi keliru yang terkenal. Pada tahun 1916, New York Times secara prematur dan keliru menyatakan Charles Evans Hughes sebagai pemenang atas Woodrow Wilson.

Pada tahun 1948, analis pemilu di Chicago Daily Tribune yang terkenal, dan secara keliru menyimpulkan bahwa Thomas Dewey mengalahkan Harry Truman.

Sistem yang digunakan untuk proyeksi pemilu saat ini berakar pada awal 1960-an, ketika layanan kabel utama AS dan jaringan televisi mengumpulkan sumber daya mereka untuk menempatkan ribuan orang di seluruh negeri untuk mengumpulkan data ke kantor polisi, yang dimasukkan ke dalam komputer untuk membantu menelepon.

Pada tahun 1990, Associated Press dan lembaga penyiaran AS menciptakan sistem baru yang menggabungkan exit polling dengan hasil pemungutan suara, yang umumnya metode tersebut masih digunakan sampai sekarang.

Saat ini, Associated Press dan Fox News berbagi satu set jajak pendapat dan menghasilkan proyeksi terpisah mereka sendiri. ABC, CBS, CNN dan NBC adalah sisa anggota sistem yang dibentuk pada tahun 1990, dan mereka menggunakan data tersebut untuk mencapai proyeksi mereka sendiri.

3. Bukan hasil resmi.

Perhitungan suara membutuhkan waktu yang panjang, dalam beberapa kasus, beberapa minggu setelah hari pemungutan suara. Setiap negara bagian memiliki metode yang berbeda soal perhitungan suara dan pemilih yang mencoblos melalui surat. Saat penghitungannya selesai, setiap negara bagian akan mengesahkan hasilnya.

Jika setiap negara bagian tidak mengalami kendala, maka hasil resmi setiap negara bagian akan dipresentasikan saat negara bagian bertemu untuk mengesahkan elector, sebelum pertemuan Electoral College pada 14 Desember.

Penghitungan suara tidak pernah disertifikasi pada malam pemilihan dan tahun 2020 juga demikian. Hal yang berpotensi mempersulit tahun ini adalah bahwa sebagian besar negara bagian akan menghitung lebih banyak surat suara yang masuk daripada sebelumnya, dan prosedur mereka belum diuji pada skala ini.

Diperkirakan akan ada masalah penghitungan suara di beberapa negara bagian. Tiga negara bagian semuanya diperebutkan dengan ketat, Pennsylvania, Michigan, dan Wisconsin tidak diizinkan untuk mulai menghitung suara melalui pos hingga 3 November, yang dapat memperpanjang pengumuman.

Jika tidak ada kandidat yang diproyeksikan sebagai pemenang Electoral College dan proyeksi untuk beberapa negara bagian ditunda karena menunggu penghitungan suara, hal itu dapat menyebabkan penundaan yang lama dalam mengetahui siapa pemenangnya.

Skenario itu membuat sebagian orang khawatir akan potensi kerusakan politik dan pertempuran hukum yang berlarut-larut, memperlambat pengumuman hasil akhir pilpres.