×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Selain Menara Pisa, ada 10 bangunan miring di dunia & jarang diketahui

0

Jalan-Jalan

Selain Menara Pisa, ada 10 bangunan miring di dunia & jarang diketahui

Bahkan ada yang menghubungkan kemiringan bangunan-bangunna ini dengan takhayul.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Istimrora Raka D.

21 / 01 / 2019 11:52

Setiap bangunan di dunia memiliki corak arsitekturnya masing-masing. Beberapa di antaranya bahkan sampai menjadi perbincangan dan terkenal di dunia karena memiliki arsitektur dan struktur yang tidak biasa. Contohnya adalah Menara Pisa di Italia yng terkenal karena kemiringan bangunannya yang tak lazim. Namun, tahukah kamu bahwa bangunan miring di dunia ini bukan hanya Menara Pisa saja?

10 bangunan di daftar kali ini juga memiliki struktur yang sejenis dengan Menara Pisa, yaitu miring. Apa saja bangunan-bangunan tersebut? Mari kita lihat.

1. Minaret of Jam Ghor, Afghanistan.

Minaret of Jam Ghor

Dibangun pada 1194, Menara Jam setinggi 65 meter (213 kaki) memiliki kemiringan sekitar 3,47 derajat, yang mana kurang dari Menara Miring Pisa. Namun, menara itu 9 meter (30 kaki) lebih tinggi dari Menara Pisa, yang dibangun lebih dari satu abad kemudian.

Loading...

Menara ini dibangun oleh Ghurid, suku yang memerintah kerajaan kuno yang membentang dari Iran ke Bengal. Ibu kota kekaisaran disebut Firozkoh ("Gunung Turquoise"). Lokasinya telah hilang dari sejarah tetapi diyakini ada di sekitar menara. Strukturnya miring karena tanah di bawahnya tergenang air dan tidak cukup kuat. Dua ngarai gunung dan sungai bertemu di daerah di mana ia berada. Tanah di mana menara itu dibangun sedikit datar.

Menara ini tidak banyak diketahui karena lokasinya yang terpencil. Siapa pun yang ingin melihatnya harus menempuh perjalanan 12 jam melewati jalan berbatu. Di masa lalu, jalan dipenuhi dengan bandit yang merampok pelancong. Hari-hari ini, tempat itu dikendalikan oleh Taliban. Sungai ini juga biasanya banjir selama musim semi dan musim panas.

 

2. Minaret of the Great Mosque of Al-Nuri Mosul, Iraq.

MInaret of the Great Mosque of Al-Nuri Mosul

Masjid Agung al-Nuri dibangun pada tahun 1172 atas perintah Nur al-Din Mahmoud Zangi, sesuai dengan nama bangunan ini. Dia memerintah daerah yang sekarang dikenal sebagai Mosul dan Aleppo. Nuruddin Mahmoud Zangi terkenal karena memimpin jihad melawan Tentara Salib Kristen, yang mengakibatkan penangkapan Damaskus (saat itu di bawah kendali Tentara Salib). Nuruddin, seorang Sunni, dikenal karena upayanya untuk membawa Sunni memerintah di atas Syiah. Tidak mengherankan jika Abu Bakr al-Baghdadi, pemimpin Negara Islam ini, memutuskan untuk mengumumkan pembentukan "kekhalifahan" pada Juli 2014 tepat di dalam masjid setelah para terorisnya menangkap Mosul dari pasukan Irak.

Masjid asli yang dibangun oleh Nur al-Din runtuh sejak lama dan telah diganti. Tapi menara setinggi 45 meter (150 kaki) yang disebut al-Hadba ("si bungkuk") ini, tetap berdiri. Tidak ada yang tahu mengapa atau kapan si bungkuk mulai terlihat miring, tetapi kemiringan itu telah diamati sejak abad ke-14. Menurut cerita rakyat, si bungkuk miring ketika Nabi Muhammad terbang di atasnya dalam perjalanan ke surga. Kisah ini jelas tidak benar karena Nabi Muhammad meninggal jauh sebelum menara dibangun. Kemiringan tersebut diyakini disebabkan oleh angin kencang, perekat yang lemah yang digunakan untuk menahan batu bata, atau sinar matahari mengenai satu sisi batu bata.

 

3. Leaning Tower of Suurhusen, Jerman.

Leaning Tower of Suurhusen

Menara miring Suurhusen memegang rekor dunia Guinness untuk bangunan miring yang paling tidak disengaja di dunia. Bangunan memiliki kemiringan dengan 5,19 derajat. Sebagai perbandingan, Menara Miring Pisa kemiringannya 3,99 derajat. Menara miring Suurhusen merupakan bagian dari sebuah gereja, yang menempel padanya. Menara tersebut dibangun di Abad Pertengahan di lingkungan berawa. Hal ini menyebabkan pembangun mengubur pohon-pohon ek di tanah sebelum meletakkan fondasi struktur. Bangunan itu stabil dan tidak miring selama berabad-abad. Ketika tanah di sekitarnya dikeringkan sekitar abad ke-18, pohon ek mengering dan menyebabkan menara miring.

Pada tahun 1970-an, struktur itu dipertanyakan kekuatannya karena beberapa orang takut menara akan runtuh. Pemerintah berusaha menghancurkannya, tetapi penduduk setempat menghentikannya. Penduduk setempat telah memelihara menara sejak menara dibangun. Gereja dan menara tidak lagi digunakan untuk beribadah dan hanya dipertahankan sebagai objek wisata. Pengunjung tidak diizinkan memasuki gereja atau menara. Mereka juga tidak bisa berkeliaran terlalu dekat. Sebuah zona aman telah diberlakukan di sekitar menara untuk memastikannya tidak mengenai siapa pun jika jatuh.

 

4. Leaning Tower of Zaragoza, Spanyol.

Leaning Tower of Zaragoza

Menara Miring Zaragoza yang tingginya 80 meter (262 kaki) langsung miring ke satu sisi segera setelah dibangun pada 1504. Diperkirakan bahwa konstruksi itu terlalu cepat dibangun sehingga kualitas menara terganggu, lalu menyebabkan miring. Namun demikian, Menara Miring Zaragoza bisa dikatakan menyaingi Menara Pisa dalam popularitas. Kemiringannya makin memburuk selama bertahun-tahun.

Pada suatu waktu, dikhawatirkan menara akan jatuh ke tanah. Pada tahun 1878, dewan kota Zaragoza berharap untuk mengurangi kemiringan dengan melepaskan puncak menaranya. Namun hal itu tidak berpengaruh, dan menara terus saja miring. Dewan kota menghancurkan menara pada tahun 1892, karena mencemaskan keselamatan penduduk.

 

5. The Leaning Tower of Bad Frankenhausen, Jerman.

Leaning Tower of Bad Frankenhausen

Menara miring Bad Frankenhausen adalah menara gereja setinggi 56 meter (183 kaki). Menara ini berada di ambang kehancuran, dan upaya pemeliharaannya sama sekali tidak membantu. Kemiringan menara tercatat di angka pada 4,8 derajat, yang mana lebih miring dari Menara Pisa. Kemiringan menara gereja telah tercatat setidaknya sejak tahun 1640.

Kemiringan ini disebabkan oleh geografi bawah tanah kota Bad Frankenhausen. Sekitar 250 juta tahun yang lalu, Bad Frankenhausen adalah bagian dari lautan. Air itu kemudian mengering, meninggalkan endapan garam yang tertutupi oleh tanah selama jutaan tahun. Sekitar 95 juta tahun yang lalu, bukit-bukit Kyffhauser mulai terlihat. Bad Frankenhausen terletak di lereng selatan pegunungan. Tanah tempat bukit-bukit naik mulai retak, memungkinkan air masuk ke tanah. Air menghanyutkan garam yang terkubur, melemahkan tanah bagian atas dan membentuk lubang-lubang besar yang menganga di bawah tanah. Di tengah kekhawatiran bahwa menara miring dan gereja yang terhubung dapat runtuh kapan saja, dewan kota Bad Frankenhausen mengambil keputusan cepat. Pemerintah dikabarkan akan menyediakan dana untuk menstabilkan menara.

 

6. The Leaning Tower of Teluk Intan, Malaysia.

The Leaning Tower of Teluk Intan

Menara Miring Teluk Intan dibangun pada tahun 1885. Meskipun awalnya dimaksudkan sebagai tangki untuk menyimpan air minum bagi penduduk Teluk Intan, struktur ini berfungsi ganda sebagai menara jam yang digunakan untuk mencatat waktu kota, yang mana terpasang setelah konstruksi selesai.

Menara ini didanai oleh penduduk Teluk Intan. Gaya arsitekturnya didominasi dengan nuansa Cina yang berbeda karena insinyur bangunan dan mayoritas penduduk kota pada waktu itu adalah orang Cina. Menara ini dibangun dengan kayu dan batu bata, yang tidak cukup kuat untuk mempertahankan berat tangki air. Tanahnya juga sangat lunak untuk struktur yang berat. Kedua faktor menyebabkan menara tersebut miring.

 

7. Due Torri, Bologna, Italia.

Due Torri

Penamaan Due Torri ("Two Towers") mengacu pada dua menara miring, Asinelli dan Garisenda. Keduanya memiliki sudut kemiringan yang lebih besar daripada Menara Pisa. Menara Garisenda bahkan memegang rekor untuk menara paling miring di Italia. Kedua menara ini dibangun pada abad ke-12 dan dinamai sesuai dengan keluarga yang memesan dan mendanai pembangunan mereka. Sementara bangunan itu terutama dibangun untuk tujuan penyerangan dan pertahanan, keluarga juga menggunakannya untuk memamerkan kekayaan mereka.

Pada saat itu, lanskap politik di Bologna sedang memanas. Kota ini terbagi menjadi dua kelompok yang bersaing, Guelphs dan Ghibellines. Guelphs mendukung Paus, sedangkan Ghibelline mendukung Kaisar Romawi Suci. Ini membuat banyak keluarga saingan membangun menara untuk memperkuat wilayah kendali mereka. Ratusan menara seperti itu dibangun, tetapi hanya Asinelli dan Garisenda yang berakhir miring.

 

8. Huzhu Pagoda, Shanghai, China.

Huzhu Pagoda

Pada 1079, Pagoda Huzhu dibangun oleh Jenderal Zhou Wenda untuk menyimpan lima patung Buddha yang diterimanya dari Kaisar Song Gaozong. Menara ini mulai miring tak lama setelah dibangun. Kemiringan makin besar pada 1788 ketika struktur itu rusak oleh api yang disebabkan oleh beberapa petasan yang dilepaskan selama pameran. Kemiringan memburuk lagi pada abad ke-19 ketika beberapa penduduk desa menggali lubang di kaki menara karena mendengar desas-desus bahwa ada emas yang terkubur di sana. Penggalian itu meninggalkan sebuah lubang menganga sisi berlawanan dengan seolah-olah strukturnya telah digigit.

Saat ini, menara miring pada angka 7,1 derajat, menakjubkan, hampir dua kali kemiringan Menara Pisa dan lebih miring dari Suurhusen (yang memegang rekor untuk bangunan miring paling tidak disengaja di dunia). Meskipun memiliki kemiringan yang curam dan menderita kerusakan yang luas, Pagoda Huzhu dirawat dengan baik dan tidak dalam bahaya runtuh. Bahkan pagoda ini disebut-sebut sebagai "Menara Kuno yang Tidak Akan Tumbang dalam 1.000 Tahun”. Kemiringan merupakan hasil dari perpaduan dua jenis tekstur tanah berbeda di bawah pondasi menara.

 

9. Oldehove Leeuwarden, Belanda.

Oldehove Leeuwarden

Oldehove adalah menara miring yang tak selesai pembangunannya dan melengkung. Konstruksi dimulai pada 1529, tetapi ditinggalkan pada 1533 setelah struktur mulai miring. Orang yang membangun, Jacob van Aken, awalnya berusaha untuk mencegah kemiringan dengan melengkungkan beberapa bagian menara, namun upaya itu tidak berhasil.

Oldehove dirancang setinggi 120 meter (400 kaki), tetapi pembangunannya berhenti pada ketinggian 48 meter (157 kaki). Meskipun sebuah gereja seharusnya ada di samping menara tersebut, namun hal tersebut tak pernah kesampaian. Meski begitu, menara ini telah digunakan sebagai toko arloji dan pos pengamatan. Saat ini, menara dipertahankan sebagai objek wisata.

 

10. Leaning Tower of Torun, Polandia.

Leaning Tower of Torun

Menara Miring Torun dibangun sebagai bagian dari tembok kota sekitar pergantian abad ke-14. Menara ini memiliki tiga dinding. Satu sisi dibiarkan tanpa dinding untuk memungkinkan amunisi diangkat ke lantai atas. Strukturnya mulai miring pada Abad Pertengahan. Menara ini miring karena dibangun di atas tanah berpasir. Namun, hal ini tidak menghentikan orang untuk menghubungkan miringnya menara dengan takhayul dan cerita rakyat. Ada yang mengatakan bahwa Tuhan membuat bangunan itu miring setelah Copernicus, seorang ahli matematika dan astronom Polandia, membuat penemuan yang melawan keberadaan Tuhan.

Menurut cerita rakyat, bangunan itu dibangun oleh seorang ksatria yang telah jatuh cinta pada seorang wanita. Hal tersebut bertentangan dengan aturan ksatria, membuat monarki memerintahkannya untuk membangun menara miring sebagai hukuman atas ketidakjujurannya. Ada yang bilang, konon wisatawan yang jujur akan dapat tetap berdiri tegak jika punggung dan kaki mereka menyentuh menara sementara turis yang tidak jujur tidak akan bisa tetap berdiri tegak.

Source

Kantong lagi kering tapi pengen nonton JICOMFEST???

Daripada mencibir itu dosa, mending sobri ikut games MENCABIR alias Mencari Bibir. yang beruntung akan mendapat tiket JICOMFEST gratis !

ikut kuis!






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red