×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Pola tidur ideal yang perlu kamu terapin agar tak ganggu kesehatan

0

Life

Pola tidur ideal yang perlu kamu terapin agar tak ganggu kesehatan

Pola-poa ini bisa kamu terapkan untuk sehari-hari

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

KAWULA ALIT

09 / 12 / 2018 12:45

Menurut sebuah studi global yang diterbitkan European Heart Journal mengatakan Jumlah tidur yang disarankan untuk orang dewasa adalah enam sampai delapan jam semalam. Tidur lebih dari jam-jam itu dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian dan penyakit kardiovaskular,

Pola tidur ideal yang perlu kamu terapin agar tak ganggu kesehatan
Melihat data dari 21 negara, di tujuh wilayah, tim peneliti menemukan bahwa orang yang tidur lebih dari batas atas delapan jam yang direkomendasikan meningkatkan risiko kejadian kardiovaskular utama, seperti stroke atau gagal jantung, serta kematian hingga 41%. .

Tetapi alasan yang mungkin untuk hal ini adalah bahwa orang-orang memiliki kondisi yang mendasari yang menyebabkan mereka tidur lebih lama, yang pada gilirannya dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular atau kematian.

Tim Penelitian yang dipimpin oleh Chuangshi Wang, seorang Ph.D. mahasiswa di McMaster dan Peking Union Medical College di Cina, juga mengidentifikasi peningkatan risiko di antara para nappers siang hari.

"Tidur siang dikaitkan dengan peningkatan risiko kejadian kardiovaskular utama dan kematian pada mereka yang tidurnya lebih dari enam jam malam tetapi tidak pada mereka yang tidur [kurang dari] 6 jam semalam," kata Wang.

Loading...

Pada mereka yang terbelakang, "tidur siang di siang hari tampaknya mengimbangi kurangnya tidur di malam hari dan untuk mengurangi risiko," Wang menjelaskan.

Penelitian sebelumnya dilakukan di Amerika Utara, Eropa dan Jepang. Studi baru ini membawa gambaran global. Tetapi temuan ini bersifat observasional, yang berarti penyebab dari asosiasi ini masih belum diketahui."Meskipun temuan itu sangat menarik mereka tidak membuktikan sebab dan akibat," kata Julie Ward, perawat jantung senior di British Heart Foundation, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Kurang tidur - di bawah enam jam - juga terbukti meningkatkan risiko ini sebesar 9%, dibandingkan dengan orang yang tidur selama enam hingga delapan jam yang direkomendasikan, tetapi temuan ini tidak dianggap signifikan secara statistik oleh tim. Pada 2014, 35,2% orang dewasa Amerika melaporkan tidak cukup tidur dengan kurang dari tujuh jam per malam, menurut CDC.

Pola tidur ideal yang perlu kamu terapin agar tak ganggu kesehatan

Penelitian tersebut menanyakan 116.632 orang dewasa antara usia 35 dan 70 dari 21 negara tentang kebiasaan tidur mereka. Peserta kemudian ditindaklanjuti selama rata-rata 7,8 tahun. Tim menemukan bahwa untuk setiap 1.000 orang yang tidur dianjurkan enam hingga delapan jam per malam, 7.8 menderita penyakit kardiovaskular atau meninggal setiap tahun. Ini naik menjadi 9,4 pada orang yang tidur enam jam atau kurang setiap malam. Francesco Cappuccio, profesor kedokteran kardiovaskular dan epidemiologi di Universitas Warwick, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, telah melakukan beberapa penelitian untuk tidur dan efeknya pada kesehatan kita. Dia mengatakan bahwa kurang tidur "pasti terkait dengan peningkatan risiko kematian."

"Jika Anda kurang tidur untuk waktu yang lama Anda lebih rentan terhadap penyakit kronis," kata Cappuccio.

Namun, temuan untuk mereka yang underslept tidak ditemukan menjadi signifikan secara statistik, dan risiko terbesar justru terlihat di antara mereka yang ketiduran.

Bagi mereka yang tidur delapan sampai sembilan jam, 8,4 per 1.000 orang dapat mengembangkan penyakit kardiovaskular atau meninggal setiap tahun. Hal Ini meningkat lebih jauh pada mereka yang tidur sembilan sampai 10 jam (10,4 per 1.000) dan lagi di antara mereka yang tidur lebih dari 10 jam (14,8 per 1.000).

Ini setara dengan peningkatan risiko sebesar 5%, 17% dan 41%, masing-masing, dibandingkan dengan orang-orang yang tidur jumlah yang disarankan jam. Tetapi menurut Wang yang menunjukkan bahwa terlalu banyak tidur bisa menjadi penanda penyebab lain penyakit kardiovaskular dan kematian.


Apakah kamu cukup tidur?
Image result for sleepy gif

Cappuccio menyatakan setuju menambahkan bahwa "bukan itu tidur panjang menyebabkan kematian atau kesehatan yang buruk" tetapi kesehatan yang buruk akan menyebabkan Anda untuk tidur lebih banyak. Cappuccio menyebutkan bahwa orang-orang yang memiliki penyakit yang tidak terdeteksi mungkin menderita perpanjangan tidur. Jika seseorang memiliki kanker yang mendasarinya, misalnya, mereka akan lebih letih dan lemah dan akan cenderung tidur lebih lama.

Studi utama yang diambil adalah bahwa durasi optimal perkiraan waktu tidur adalah enam hingga delapan jam per hari untuk orang dewasa, Wang menjelaskan.

"Sangat penting untuk menunjukkan bahwa ada beberapa hal yang sangat sederhana yang dapat Anda lakukan untuk membantu Anda tidur lebih nyenyak di malam hari," kata Ward, menasihati orang-orang untuk menghindari kafein di sore atau malam hari, serta alkohol dan nikotin, yang dapat mengganggu pola tidur. Latihan dan diet seimbang dapat membantu, tambahnya.

Tidur siang bisa mencerminkan kesehatan yang buruk

Tidur siang ditemukan umum di Timur Tengah, Cina, Asia Tenggara dan Amerika Selatan dan dikaitkan dengan risiko kematian atau masalah kardiovaskular yang lebih tinggi pada mereka yang juga mendapatkan jam tidur yang direkomendasikan di malam hari atau lebih.

Image result for nap gif

Tapi, ini bukan kasus untuk orang yang tidur di bawah enam jam per malam. "Pada orang-orang ini, tidur siang siang tampaknya mengimbangi kurangnya tidur di malam hari dan untuk mengurangi risiko," kata Wang.

Tetapi bagi mereka yang cukup tidur di malam hari, "tidur siang hari dikaitkan dengan peningkatan risiko kejadian kardiovaskular dan kematian utama," katanya.

Cappuccio sebelumnya telah melakukan penelitian ke dalam tidur siang harian di kalangan orang dewasa Inggris. "Tidur siang dapat mencerminkan kesehatan yang buruk (kelelahan, kelelahan) yang pada akhirnya mengarah pada morbiditas dan mortalitas, bisa menjadi proxy untuk kurang tidur, sebagai mekanisme kompensasi pengganti, atau juga bisa menjadi gejala ketidaksejajaran sirkadian," katanya.

Memantau pola tidur

Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan, Wang menunjukkan, ketika peserta diminta untuk melaporkan sendiri pola tidur mereka dan durasi tidur didasarkan pada ruang antara pergi ke tempat tidur dan bangun. Tim juga tidak mengumpulkan data tentang gangguan tidur, seperti insomnia, yang dapat berdampak pada tidur dan juga mempengaruhi kesehatan.

Image result for kyungsoo sleep gif

Wang menjelaskan bahwa tidak layak untuk mengukur waktu tidur secara akurat dalam studi populasi yang besar. Para peneliti berharap bahwa hasil mereka akan mendorong dokter agar bertanya kepada pasien mereka tentang pola tidur ketika mendiskusikan faktor gaya hidup umum, untuk mengidentifikasi potensi masalah kesehatan yang mendasar.

Salim Yusuf, profesor kedokteran di Universitas McMaster dan peneliti utama studi PURE, dari mana peserta dipilih, berkata, "Untuk dokter, termasuk pertanyaan tentang durasi tidur dan tidur siang hari dalam sejarah klinis pasien Anda mungkin membantu dalam mengidentifikasi orang yang berisiko tinggi terhadap masalah jantung dan pembuluh darah atau kematian. "

Source





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

-->
MORE
Wave red