×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Menelusuri keunikan Curug Halimun Saguling yang tersembunyi di Bandung

0

Jalan-Jalan

Menelusuri keunikan Curug Halimun Saguling yang tersembunyi di Bandung

Foto: Instagram @Ipit_handayaniii

Lokasinya yang berada di pelosok hutan membuat jalur menuju curug ini cukup menantang fisik.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Ipit Handayani

01 / 12 / 2020 09:59

Bandung, Ibu Kota Jawa Barat ini memang tak pernah kehabisan stok destinasi-destinasi wisata yang ciamik. Ada saja beragam potensi wisata di sana yang dapat digali para traveller. Mulai dari pemandangan alam hingga pemandangan kotanya, semuanya serba instagramable dan memiliki daya tarik wisata yang cukup tinggi. Tidak heran jika Bandung masuk ke dalam salah satu kota yang paling ramai dikunjungi wisatawan terlebih pada bagian wisata alamnya.

Salah satunya pesona air terjun di Bandung yang rata-rata menjulang tinggi mengingat letak geografisnya yang dikelilingi gunung dan perbukitan. Contohnya seperti Curug Malela atau Curug Penganten, dua curug yang namanya sudah tidak asing di telinga para traveller. Berbeda dengan Curug Halimun yang nampaknya belum begitu familiar.

www.instagram.com

Foto: Instagram @sigotik91

Atau kamu pernah mendengar bahkan sudah mampir ke Curug Halimun sebelumnya?

Loading...

Curug Halimun merupakan curug yang terletak di dalam kawasan PLTA Saguling, Kecamatan Saguling, Kabupaten Bandung Barat. Dinamai Curug Halimun karena berdasarkan informasi dari penduduk setempat curug ini kerap disambangi halimun tebal (yang dalam bahasa Indonesia artinya kabut) di kala hujan atau pagi hari. Curug Halimun juga mempunyai nama lain, yaitu Wisata Saung Kondang. Jika ingin pergi ke curug ini dengan panduan Google Maps bisa mencantumkan lokasi tujuan dengan nama Curug Halimun ataupun Saung Kondang.

www.instagram.com

Foto: Instagram @iyan_heryana

Curug Halimun ini bisa dibilang belum begitu ramai dikunjungi wisatawan. Lokasinya yang berada di pelosok hutan dengan medan yang cukup menantang nampaknya menjadi faktor yang menyebabkan curug ini hanya disambangi segelintir orang.

Ya, datang melancong ke curug ini pertama-tama kamu akan disuguhkan dengan jalur yang sangat mirip dengan jalur pendakian gunung. Perjalanan menuju curug akan dilalui dengan jalur setapak yang terus menurun hingga masuk ke hutan mengingat letak geografisnya yang lebih rendah dari pos masuk wisata Saung Kondang atau parkiran motor. Sedangkan perjalanan dari curug menuju pos masuk akan dilalui dengan jalur yang terus menanjak. Normalnya memakan waktu 30-40 menit untuk perjalanan naik dan turunnya. Sensasinya benar-benar seperti sedang naik gunung, cukup membuat dengkul lemas.

www.instagram.com

Spot foto yang terletak di dekat parkiran / Foto: Instagram @taty_sukarsa

Jika bicara soal karakteristiknya, Curug Halimun termasuk curug yang pendek dan tidak terlihat megah seperti Curug Malela ataupun Curug Penganten. Namun bukan berarti curug ini tak punya daya tarik di bagian lainnya.

www.instagram.com

Curug Halimun / Foto: Instagram @ipit_handayaniii

Meski curugnya tidak megah, Curug Halimun memiliki tempat muara air berupa kolam alami yang cukup besar dengan airnya yang berwarna hijau toska. Tak hanya itu, curug ini juga dikelilingi tebing-tebing bebatuan yang menjulang tinggi dengan tanaman yang tumbuh lebat di tebingnya. Inilah salah satu spot foto terbaik di Curug Halimun yang akan membuat wisatawan berdecak kagum akan kemegahan tebing dan kolam hijau toskanya, serta suasana rimba ala pedalaman hutannya. Kolamnya pun terbilang dalam, sehingga cocok untuk aktivitas lompat tebing/cliff jumping. Sekilas akan terasa seperti bukan di Bandung mengingat curug ini karakteristiknya berbeda dari curug lainnya.

www.instagram,com

Foto: Instagram @Ipit_handayaniii

Namun perlu berhati-hati sekali jika datang ke Curug Halimun pada musim hujan karena jalur yang dilalui akan sangat licin. Ini karena jalurnya didominasi oleh tanah merah dan bebatuan. Tak hanya itu, airnya pun akan berubah keruh. Jika ingin merasakan air hijau toskanya lebih baik datang pada saat musim panas. Tidak perlu takut surut karena tipikal kolam Curug Halimun debit airnya selalu melimpah.

www.instagram.com

Foto: Instagram @taty_sukarsa

Tiket masuknya pun tidak mahal, satu orang dikenakan Rp 10 ribu dengan biaya parkir motor Rp 5 ribu. Jika ingin pakai jasa pemandu untuk dua sampai lima orang dikenakan biaya Rp 30 ribu. Sedangkan untuk pelampung dikenakan biaya Rp 15 ribu per orang. Murah, bukan, untuk sebuah suguhan alam yang menakjubkan. Ya, meski pengorbanan untuk menuju curugnya lebih pada tenaga yang akan terkuras banyak, bukan pada biayanya. Makanya sangat disarankan untuk membawa camilan atau minuman sendiri selama perjalanan.

www.instagram.com

Foto: Instagram @Ipit_handayaniii

Soal lokasi, sebenarnya curug ini bisa dibilang cukup dekat dari Jakarta atau Bekasi mengingat lokasinya yang masih dekat dari perbatasan Cianjur. Bisa ditempuh dalam waktu 4-5 jam saja!

Cocok sekali untuk dijadikan destinasi wisata pada akhir pekan seraya melatih fisik. Gimana? Tertarik mampir?





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red