×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Ini dia 11 pemain terbaik EPL di bawah usia 23 tahun

0

Olahraga

Ini dia 11 pemain terbaik EPL di bawah usia 23 tahun

Squawka memilih 11 pemain terbaik EPL saat ini, apakah pemain favorit anda ada disini?

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Fudi Theonardo

02 / 11 / 2018 11:57

Ada yang masih menantikan waktu mereka, menunggu kesempatan besar mereka, sementara yang lain sudah masuk tim utama di klub mereka.

Memang, banyak pemain terbaik di Liga Primer Inggris sejauh ini di musim ini berusia 23 tahun ke bawah, jadi Squawka membuat gabungan XI.

Mungkin yang mengejutkan adalah tujuh dari 11 permainan pilihan Squawka ada di klub di luar ‘enam besar’, menampilkan sejumlah besar talenta muda di seluruh papan atas Inggris.

Formasi: 4-2-3-1

Goalkeeper: Kepa Arrizabalaga
Umur: 24
Klub: Chelsea
kepa arrizabalaga
Mungkin anda bertanya mengapa Squawka memasukkan pemain berusia 24 tahun ke tim yang berisi 23 tahun ke bawah? Alasannya karena tidak ada pemain berusia 23 tahun yang tampil sebagai kiper di EPL musim ini. Kepa Arrizabalaga dan pemain Everton Jordan Pickford adalah 2 diantara yang termuda sejauh ini. Setelah kebobolan gol lebih sedikit dan membuat lebih banyak clean sheets daripada rekan posisinya, Kepa unggul dari Pickford dan kemungkinan akan menjadi penjaga gawang Chelsea untuk tahun-tahun mendatang.

Loading...

Statistik kunci: Kepa telah kebobolan tujuh gol dalam 10 pertandingan Premier League untuk The Blues, dengan lima clean sheet.


Right-back: Aaron Wan-Bissaka
Umur: 20
Klub: Crystal Palace
Aaron-Wan Bissaka
Gareth Southgate akan senang dia memiliki sejumlah bek kanan berkualitas bahkan menyesali fakta bahwa dia tidak bisa memberi mereka semua peluang. Kyle Walker, Kieran Trippier, dan Trent Alexander-Arnold, saat ini sedang berjuang untuk mendapatkan posisi di Three Lions, tetapi di Selhurst Park, pesaing lainnya muncul.

Aaron Wan-Bissaka baru berusia 20 tahun tetapi dia sudah menjadi pemain reguler di Liga Primer setelah memulai sembilan dari 10 pertandingan di Palace musim ini. Yang ia lewatkan karena suspensi untuk kartu merah melawan Liverpool. Dia masih harus menjadi dewasa, tetapi dia merupakan pemain masa depan di sana.

Statistik kunci: Wan-Bissaka telah memenangkan lebih banyak tackle (30) dan lebih banyak duel total (86) daripada pemain Premier League lainnya musim ini.


Centre-back: Joe Gomez
Umur: 21
Klub: Liverpool
Joe Gomez
Bek muda lainnya memberikan Southgate sakit kepala untuk memilih adalah Joe Gomez, yang telah bermain luar biasa untuk Liverpool. Sebagai produk akademi Charlton Athletic, Gomez telah membentuk kemitraan yang kuat dengan Virgil van Dijk musim ini dan juga bisa berposisi sebagai bek kanan.

Terlebih lagi, ia telah membuktikan dirinya sebagai pilihan ideal di formasi tiga bek Inggris, jika Southgate memutuskan untuk kembali ke formasi itu di pertandingan mendatang. Memang, keserbabisaan yang ditunjukkan Gomez dengan bermain di banyak posisi untuk Liverpool telah membuat reputasinya tumbuh secara eksponensial sejak awal kampanye.

Statistik kunci: Hanya Van Dijk (38) yang memenangkan lebih banyak duel udara daripada Gomez (17) di Liga Premier untuk Liverpool musim ini.


Centre-back: Nathan Ake
Umur: 23
Klub: Bournemouth
Nathan Ake
Nathan Ake telah menjadi salah satu bek tengah terbaik di luar 'enam besar' sejak meninggalkan Chelsea secara permanen untuk Bournemouth di musim panas 2017. Sulit untuk percaya bahwa dia masih 23 tahun karena dia sudah menjadi andalan dalam pertahanan Cherries, bermain di setiap pertandingan Premier League musim lalu.

Dia telah membawa konsistensi itu di musim ini, bermain setiap menit di setiap pertandingan dan membantu timnya naik ke posisi enam di klasemen. Ya, ia adalah bagian dari tim yang mencetak empat gol melawan Burnley, tetapi selain itu, Bournemouth hanya kebobolan delapan gol dalam sembilan pertandingan liga.

Catatan: Davinson Sanchez dari Tottenham Hotspur hampir masuk tim XI ini tetapi dia tampak kurang stabil pada waktu tertentu. Secara kebetulan, Ake telah dikaitkan dengan kepindahan ke Spurs.


Left-back: Ben Chilwell
Umur: 21
Klub: Leicester City
Ben Chilwell
Mereka yang telah menonton Ben Chilwell untuk waktu yang lama akan tahu dia selalu ditakdirkan untuk menjadi pemain Premier League yang mapan. Sejak masa pinjaman yang singkat namun mengesankan di Huddersfield Town pada tahun 2015/16, bek kiri ini berangsur-angsur semakin membaik.

Sekarang bermain reguler untuk Leicester, kekuatan larinya di sebelah kiri lapangan telah mendapatkan banyak pujian dan menghasilkan dua kali bermain di timnas Inggris sejak awal musim. Dengan usia 21 tahun, masih ada banyak waktu bagi Chilwell untuk berkembang lebih jauh lagi.

Catatan: Chilwell baru saja mengalahkan Luke Shaw di timnas. Keduanya dapat bertempur habis-habisan untuk mendapatkan tempat di timnas Inggris untuk masa depan.


Central midfield: Ruben Neves
Umur: 21
Klub: Wolverhampton Wanderers
Ruben Neves
Cukup menjadi berita besar ketika Wolves berhasil memikat Ruben Neves - pemain termuda yang pernah menjadi kapten tim di Liga Champions - ke Liga Championship musim lalu. Pemain internasional Portugal terbukti sangat penting dalam kampanye promosi Wolves dan telah berperan besar di Liga Primer.

Laporan dari Wolves menaruh label harga £ 110 juta untuk Neves setelah dua klub dari Manchester dikabarkan berminat bulan lalu menyusul awal yang sangat baik untuk musim ini. Nuno Espirito Santo bisa mengalami kesulitan meyakinkan gelandang untuk bertahan di luar musim panas mendatang, tetapi Wolves tentu saja masih menikmatinya untuk saat ini.

Statistik kunci: Hanya Joe Hart (75) dan Paul Pogba (73) yang menyelesaikan umpan bola lebih panjang dari Neves (71) di Premier League musim ini.


Central midfield: Lucas Torreira
Umur: 22
Klub: Arsenal
Lucas Torreira
Statistik membuktikan semua dampak positif Lucas Torreira bagi Arsenal. Dalam 284 menit Premier League yang dimainkan The Gunners tanpa dia di lapangan, mereka telah mencetak lima gol dan kebobolan tujuh. Dalam 525 menit bersamanya di lapangan, mereka telah mencetak 19 gol dan kebobolan enam.

Torreira telah sangat berpengaruh dari perspektif pertahanan, membebaskan tim Unai Emery untuk maju lebih sering tanpa harus khawatir akan terbuka di belakang. Pemain asal Uruguay ini sudah menunjukkan klaimnya untuk gelar pemain baru Premier League terbaik musim panas ini.

Catatan: Silakan pilih. Orang-orang seperti Matteo Guendouzi, Wilfred Ndidi, dan Declan Rice semuanya juga hampir masuk tim XI ini; Liga Primer Inggris adalah kolam bakat bagi gelandang tengah.


Right wing: David Brooks
Umur: 21
Klub: Bournemouth
David Brooks
Kerugian bagi timnas Inggris adalah keuntungan untuk Wales. Setelah mewakili Three Lions di level U-20, David Brooks beralih ke Wales sebagai pemain internasional U-21 dan kini telah membuat tujuh penampilan untuk tim senior sejak tahun lalu. Peningkatan di panggung internasional juga tercermin dari karir klubnya.

Brooks meninggalkan tim Championship Sheffield United untuk Bournemouth di musim panas dan telah menetap sangat cepat di Liga Primer. Dia mencetak gol ketiganya di liga musim ini melawan Fulham pada hari Sabtu, membuatnya hampir tidak mungkin untuk tidak dimainkan oleh Eddie Howe saat ini.

Statistik kunci: Hanya Callum Wilson (13) yang telah mendapatkan lebih banyak tembakan ke target daripada Brooks (7) untuk Bournemouth di Premier League musim ini.


Central attacking midfield: James Maddison
Umur: 21
Klub: Leicester City
James Maddison
Seperti halnya Brooks di Bournemouth, James Maddison telah beradaptasi di Premier League dengan cepat, menjadi salah satu pemain terpenting Leicester. Dia telah ditugaskan untuk menyediakan kreativitas dan ketrampilan bagi Foxes setelah keluarnya Riyad Mahrez dan sejauh ini dia melakukan pekerjaan yang brilian.

Selain menjadi pencipta peluang utama di Leicester, Maddison juga menyumbang tiga gol, salah satunya adalah tendangan bebas yang indah saat menghadapi Huddersfield Town. Jika dia mempertahankan bentuknya saat ini, gelandang ini akan segera tampil pertama kalinya untuk Inggris. Dia masukdalam skuad Gareth Southgate yang paling baru walau belum dimainkan.

Statistik kunci: Hanya enam pemain - tiga di antaranya bermain untuk ‘enam besar’ - telah menciptakan lebih banyak peluang daripada Maddison (22) di Premier League musim ini.


Left wing: Raheem Sterling
Umur: 23
Klub: Manchester City
Raheem Sterling
Sekarang kita dapat menyadari peningkatan besar Raheem Sterling di bawah asuhan Pep Guardiola. Sterling menyumbang Manchester City saat menjadi juara musim lalu dengan 18 gol dalam 33 penampilan, membuktikan dirinya jauh lebih fleksibel daripada kredit yang diterimanya.

Mantan penyerang Liverpool itu telah membawa penampilannya di musim 2017/18 ke musim ini, dan ia bahkan tampaknya telah menemukan bentuk permainan terbaik di timnas Inggris, mencetak dua gol dalam kemenangan terakhir atas Spanyol. Assists nya melawan Tottenham pekan ini adalah hasil pemikiran cepat yang pintar, karakter kunci dari Sterling yang terbaru.

Statistik kunci: Dengan empat gol dan tiga assist, Sterling telah aktif dalam membuat tujuh gol dalam delapan penampilan Premier League musim ini.


Striker: Richarlison
Umur: 21
Klub: Everton
Richarlison
Richarlison membuat awal yang menakjubkan untuk musim debutnya di Inggris dengan Watford tahun lalu, tetapi menurun menjelang akhir musim. Akibatnya, ada kekhawatiran bahwa uang £ 50 juta yang dihabiskan Everton kepadanya selama musim panas mungkin bukan investasi yang paling bijaksana.

Pemain asal Brasil sudah mulai membuktikan mereka yang ragu-ragu bahwa mereka salah. Ini masih hari-hari awal, tentu saja, tetapi Richarlison telah mencetak empat gol - dan menyumbang 1 assists - dalam delapan pertandingan liga musim ini dan mungkin lebih banyak jika bukan karena kartu merah dan hukuman larangan bermain akibatnya.

Catatan: Anthony Martial tampaknya akan tampil bagus, meskipun Gary Neville yang menjadi favorit Manchester United tetap kritis terhadap pemain Prancis itu.

Berikut Formasi 4-2-3-1 untuk Tim U-23 Terbaik EPL sejauh ini :

U-23

Source





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red