×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
5 Fakta Sapardi Djoko Darmono, sastrawan besar kebanggaan Indonesia

0

Sosok

5 Fakta Sapardi Djoko Darmono, sastrawan besar kebanggaan Indonesia

Puisi berjudul Hujan Bulan Juni (1994) merupakan salah satu mahakarya Sapardi Djoko Damono.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Yeni Endah

23 / 07 / 2020 15:50

Minggu (19/7) dunia sastra kehilangan sosok sastrawan besar kebanggaan Indonesia yaitu Sapardi Djoko Damono yang mengembuskan napas terakhirnya pada Minggu (19/7) sekitar pukul 09.17 WIB di Rumah Sakit Eka Hospital BSD, Tangerang Selatan.

Sapardi Djoko Damono telah banyak menghasilkan karya dan memperoleh banyak penghargaan atas perannya di bidang sastra sejak tahun 1950-an sampai sekarang. Puisi berjudul Hujan Bulan Juni (1994) merupakan salah satu mahakaryanya. Meski Sapardi telah tiada, tapi nama dan karyanya akan selalu abadi.

Berikut ini lima fakta Sapardi Djoko Damono, sastrawan besar kebanggaan Indonesia.

1. Masa kecil.

5 Fakta Sapardi Djoko Darmono, sastrawan besar kebanggaan Indonesia

Loading...

Foto: seruni.id

Sapardi Djoko Damono lahir di Surakarta tanggal 20 Maret 1940, di rumah kakeknya yang merupakan abdi dalem Keraton Kasunanan Surakarta dan pembuat wayang kulit.

2. Aktif sebagai dosen.

5 Fakta Sapardi Djoko Darmono, sastrawan besar kebanggaan Indonesia

Foto: kagama.co

Selesai kuliah, Sapardi pernah menjadi dosen tetap Ketua Jurusan Bahasa Inggris di IKIP Malang Cabang Madiun tahun 1964-1968. Tahun 1973, ia pindah dari Semarang ke Jakarta untuk menjadi direktur pelaksana Yayasan Indonesia yang menerbitkan majalah sastra Horison.

Sejak tahun 1974, Sapardi mengajar di Fakultas Sastra-Budaya Universitas Diponegoro. Ia pernah menjabat sebagai dekan FIB UI periode 1995-1999 dan menjadi guru besar di Fakultas Sastra, Universitas Indonesia Jurusan Sastra Indonesia.

3. Mahir memainkan wayang dan aktif di dunia teater.

5 Fakta Sapardi Djoko Darmono, sastrawan besar kebanggaan Indonesia

Foto: popmama

Sapardi mahir dalam memainkan wayang kulit yang mewarisi keahlian kakeknya. Pria yang akrab disapa SDD ini juga merupakan gitaris andal. Semasa kuliah, ia kerap memainkan gitarnya.

Sapardi juga aktif di dunia teater. Berbagai lakon pernah ia jalani saat masih bergabung dengan Teater Rendra pimpinan W.S Rendra. Sapardi juga pernah menjadi sutradara yang menggarap Petang di Taman karya Iwan Simatupang.

4. Karya sastra.

5 Fakta Sapardi Djoko Darmono, sastrawan besar kebanggaan Indonesia

Foto: tribunnewsmaker

Sapardi Djoko Damono masuk dalam kelompok pengarang angkatan 1970-an. Beberapa karya yang telah dibuatnya antara lain, Duka-Mu Abadi (1969), Mata Pisau (1974), Perahu Kertas (1983), Sihir Hujan (1984), Hujan Bulan Juni (1994), dan Arloji (1998). Serta Ayat-ayat Api (2000), Mata Jendela (2000), Ada Berita Apa Hari Ini, Den Sastro (2003), kumpulan cerpen Pengarang Telah Mati (2001), dan kumpulan sajak Kolam (2009).

5. Penghargaan.

5 Fakta Sapardi Djoko Darmono, sastrawan besar kebanggaan Indonesia

Foto: tribunstyle.com

Selama menekuni dunia sastra, Sapardi telah memperoleh banyak penghargaan di antaranya Basis atas puisinya Balada Matinya Seorang Pemberontak (1963), Cultural Award dari Pemerintah Australia (1978), Puisi-Puisi Putera II untuk bukunya Sihir Hujan dari Malaysia (1983), Dewan Kesenian Jakarta atas bukunya yang berjudul Perahu Kertas (1984), SEA Write Award (Hadiah Sastra Asean) dari Thailand (1986) Mendapat Anugerah Seni dari Departemen Pendidikan dan Kebudayaan (1990), dan masih banyak penghargaan lainnya.

Source






Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave red