Brilio.net - Siapa sih, yang nggak tahu Jeff Bezos? Ia dinobatkan sebagai pengusaha terkaya sepanjang era modern. Dia adalah pendiri dan pemilik dari perusahaan multinasional Amazon.com yang berkantor di Seattle, Washington, Amerika Serikat. Perusahaan ini bisa dibilang paling banyak diminati untuk bekerja. Pada tahun 2018 tercatat setidaknya memiliki lebih dari 500 ribu karyawan.

Dilansir brilio.net dari merdeka.com, Senin (18/5), menurut Analisis Comparisun, Bezos diperkirakan akan menjadi triliuner pertama di dunia pada tahun 2026, yang melihat pertumbuhan tahunan rata-rata kekayaan bersih miliarder selama lima tahun terakhir.

Berdasarkan data Bloomberg, kekayaan Bezos saat ini bernilai USD 143 miliar, dan Comparisun menghitung bahwa kekayaan bersih CEO Amazon telah meningkat rata-rata sekitar 34 persen dalam setiap lima tahun terakhir. Secara keseluruhan, kekayaan bersih Bezos telah meningkat lebih dari dua kali lipat sejak 2015, ketika itu sekitar USD 63 miliar, menurut Bloomberg.

Jika laju pertumbuhan tahunan 34 persen itu terus berlanjut, kata Comparisun, maka total kekayaan Bezos dapat melampaui angka USD 1 triliun sebelum akhir tahun 2026, di mana pada saat itu dia akan berusia 62 tahun.

Meski demikian, kemungkinan Bezos benar-benar terus menumbuhkan kekayaan pribadinya yang besar dengan kecepatan yang luar biasa mungkin sangat tipis. Analis teknologi RBC Capital Markets, Mark Mahaney menilai skeptis terhadap proyeksi Comparisun.

Loading...

Mengingat proyeksi Comparisun mengasumsikan bahwa kekayaan bersih Bezos akan terus tumbuh dengan lintasan baru-baru ini, yang telah menjadikannya orang terkaya dalam sejarah modern. Melanjutkan langkah itu akan menjadi tugas berat bagi siapa pun, atau perusahaan mana pun.

Sementara itu, selama masih ada krisis ekonomi dan pandemi virus corona, penurunan ekonomi besar masih berpotensi mengubah peruntungannya di beberapa titik dalam beberapa tahun ke depan.

Sama halnya dengan Mahaney, Vox mencatat bahwa proyeksi Comparisun 'membuat banyak asumsi,' terutama bahwa kinerja Amazon yang sangat kuat selama dekade terakhir, yang telah memicu pertumbuhan kekayaan bersih Bezos, dapat berlanjut pada laju yang kuat yang sama selama beberapa tahun lagi, bahkan seperti orang Amerika.

triliuner pertama setelah corona © 2020 Instagram/@jeffbezos

foto: Instagram/@jeffbezos

Tentu saja, Amazon telah bernasib jauh lebih baik daripada banyak perusahaan lain dalam beberapa bulan terakhir di tengah pandemi dan mengakibatkan krisis ekonomi. Sebagai contoh, harga saham Facebook turun sedikit dari awal tahun 2020, sedangkan harga Amazon naik sekitar 25 persen sejak awal tahun karena penutupan ritel dan pesanan tetap di rumah telah menghasilkan kenaikan dalam pesanan online untuk pasar.

Karena sebagian besar kekayaan pribadi Bezos terikat dengan lebih dari 50 juta saham Amazon, bisnis booming perusahaan juga terus meningkatkan kekayaan pribadinya. Tapi itu jauh dari jaminan bahwa kekayaan bersihnya akan terus menikmati pertumbuhan tahunan 34 persen selama beberapa tahun ke depan.

Terlepas dari itu, proyeksi Comparisun masih patut dicatat, jika hanya karena menunjukkan seberapa kaya orang terkaya di dunia jika kelanjutannya yang luar biasa baru-baru ini berlanjut, relatif tidak terkendali, selama beberapa tahun lagi.

Bezos mungkin tidak benar-benar menjadi triliuner pada tahun 2026, tetapi fakta bahwa lintasannya saat ini dapat menempatkannya di dekat tanda itu membantu menyoroti seberapa cepat ia berhasil mengumpulkan kekayaan yang bahkan lebih besar lagi selama lima tahun terakhir.