Brilio.net - Semenjak mewabahnya virus Corona atau yang kerap disebut COVID-19 di berbagai belahan dunia, beberapa negara mengimbau warganya untuk tidak pergi ke tempat yang ramai seperti tempat wisata ataupun tempat keramaian lainnya. Bahkan beberapa negara dengan tegas mengambil kebijakan lockdown kepada warganya. Hal ini dilakukan lantaran semakin meningkatnya jumlah korban yang terkena virus Corona. Dengan adanya himbauan untuk tidak pergi ke tempat keramaian, udara di China dan Italia menjadi lebih bersih dari polusi. Kebijakan lockdown juga membuat para siswa sekolah menjadi libur dan para pekerja kantor bekerja di dalam rumah.

NASA memperlihatkan perbandingan tersebut melalui foto yang diambil dari satelit, sebelum dan sesudah mewabahnya virus Corona di China dan Italia. Dalam perbandingan foto sebelum dan sesudah merebaknya COVID-19, terlihat jelas perbedaan tingkat polusi di kedua negara tersebut. Sebelum terjadinya virus Corona, nampak warna merah yang menandakan polusi begitu padat. Setelah kebijakan lockdown dikeluarkan, perlahan-lahan warna merah tersebut menghilang. Ini menandakan bahwa kebijakan lockdown membuat udara jadi lebih bersih dari polusi.

Kebijakan Lock Down di China dan Italia mampu turunkan polusi Berbagai sumber

foto: NASA Earth Observatory

"Ini adalah penurunan dramatis yang belum pernah terjadi sebelumnya," ujar Lauri Myllyvirta selaku kepala analis Centre for Research on Energy and Clean Air, NASA dilansir brilio.net dari CNBC, Senin (16/3).

Loading...

Kebijakan Lock Down di China dan Italia mampu turunkan polusi Berbagai sumber

foto: NASA Earth Observatory

Hal ini juga terjadi di Italia selaku negara kedua dengan jumlah korban COVID-19 terbanyak setelah China.

"Meskipun mungkin ada sedikit variasi dalam data karena tutupan awan dan perubahan cuaca, kami sangat yakin bahwa pengurangan emisi yang dapat kita lihat bertepatan dengan lockdown di Italia yang menyebabkan lebih sedikit lalu lintas dan kegiatan industri," ujar Claus Zehner selaku Manager di ESA.