×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Kisah Jodi, bocah SD asal Kuningan ke sekolah tanpa alas kaki

View Image

0

BRILIO » Duh

Kisah Jodi, bocah SD asal Kuningan ke sekolah tanpa alas kaki

Ada cerita menyentuh di baliknya murid bernama Jodi.

31 / 07 / 2019 21:33

Brilio.net - Tahun ajaran baru belum lama dimulai. Para murid mulai kembali ke aktivitas di sekolahnya masing-masing. Beberapa murid memulai kegiatan di jenjang dan sekolahnya yang baru. Murid baru, tentu memiliki cerita-cerita anyar yang jadi pengalaman berkesan.

Belum lama ini, seorang guru menceritakan kisah sedih yang dialami oleh salah satu murid barunya. Kisah itu menceritakan tentang Jodi, murid kelas satu di sebuah sekolah yang ada di Kuningan, Jawa Barat.

Diceritakan oleh pemilik akun Instagram @rohayatun7 yang merupakan salah seorang guru di SD tersebut. Jodi merupakan anak yang terlahir dari keluarga kurang mampu. Awalnya, ia bersekolah bukan karena orangtuanya yang mendaftarkan Jodi di sekolah tersebut. Dulu, bocah ini hanya sering bermain di wilayah sekolah dengan baju lusuhnya dan tanpa alas kaki.

Melihat Jodi sering menampakkan diri di sekolah, beberapa guru di sana mengajak bocah tersebut untuk ikut kegiatan belajar. Awalnya Jodi menolak. Hingga akhirnya berkat bujukan beberapa guru sampai kepala sekolah tersebut ikut turut membujuk Jodi sampai akhirnya mau.

kisah jodi sekolah tanpa alas kaki © Instagram/@rohayatun7

Loading...

foto: Instagram/@rohayatun7

"Hari senin kemarin kepsek ku menyuruhku dan bu @dinywd untuk membelikan seragam sekolah," ungkap akun @rohayatun7 seperti brilio.net lansir pada Rabu (31/7).

Akhirnya Jodi resmi menjadi murid kelas satu. Pada awalnya, diceritakan kalau Jodi datang ke sekolah dengan pakaian yang lusuh dan tetap tanpa alas kaki. Akhirnya, guru Rohayatun memandikan dan memakaikan seragam baru pada Jodi.

Tak hanya mengurusnya di sekolah, guru ini juga berniat turut mengantarkan bocah ini pulang ke rumahnya. Sebagai seorang guru, ia juga penasaran dengan kondisi rumah milik salah satu muridnya tersebut. Masih menurut pengakuan Rohayatun, ia kaget setelah sampai rumah Jodi. Sebab menurutnya, rumah muridnya tersebut terletak di tengah kebun. Selain itu, jalannya pun harus melewati semak-semak rerumputan.

"Dan pas nyampe rumahnya tambah sedih lagi karna kotor banget, pas aku mau gantiin dia baju karna bajunya buat besok sekolah lagi aku bingung dong mau ngegantiin pake baju apa soalnya ga ada dan ga tau bajunya di mana," tulis Rohayatun.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Ingin cerita sedikit tentang muridku jodi. Jodi anak kelas 1 yg baru masuk hari ini, padahal sekolah udah berjalan satu minggu. Dia tu maf ya termasuk anak yg terlahir dari keluarga kurang mampu, awal nya dia ga sekolah tapi dia sering main ke sekolah dengan memakai baju kotor dan tanpa memakai sandal, awalnya disuruh sekolah dia ga mau, tapi singkat cerita dia di bujuk untuk sekolah dan ahirnya mau, hari senin kemarin kepsek ku menyuruhku dan bu@dinywd untuk membelikan seragam sekolah. Hari selasa saya dan bu diny uda ga sabar pengen ketemu jodi, eh di tungguin dia ga datang ke sekolah , tapi setelah di tungguin sekitar jam 8 nan dia datang ke sekolah dan jajan, saya langsung nyamperin dia soalnya greget pengen mandiin dia , awalnya dia ga mau di ajak ke atas dan di mandiin tapi setelah di bujuk pake makanan dia langsung mau di mandiin dan mau sekolah. Saya langsung mandiin dia dan memakaikan seragam barunya itu, keliatan seneng banget dia pake baju baru padahal itu baju sekolah. Trus saya ngasih dia sarapan pake nasi kuning sama daging ayam, pas saya suapin kaya menikmati banget makanannya, saya iseng nanya ke jodi, jodi enak ga ? Trus dia jawab enak. Saya tanya lagi suka makan daging ayam engga? Dan dia jawab tara da emam nage jeung lauk asin bae di situ saya langsung sedih banget pokonya ga tau mau bilang apa lagi. Abis sarapan di suruh masuk kekelas dan dia senyum terus kaya yang bahagia banget. Bel pulang bunyi, ak kepo dong ingin tau rumahnya, pas pulang sengaja aku anterin dia pulang, dan yaallah rumahnya di kebon, jalannya susah usrak asruk banyak rumputnya pokonya, dan saya ga percaya sampe nanya jodi serius ke sini rumahnya ? ,Dan pas nyampe rumahnya tambah sedih lagi karna kotor banget, pas aku mau gantiin dia baju karna bajunya buat besok sekolah lagi aku bingung dong mau ngegantiin pake baju apa soalnya ga ada dan ga tau bajunya di mana. Kebetulan dia tinggal bareng neneknya yang udah tua,dan pas saya kerumahnya neneknya lagi ke kebun dan dia katanya mau nyusulin ke kebun. Sumpah demi apapun di situ pengen nangis sampe melongo aja, ak cuma bilang sing aya milik rejekina soleh,sing rajin sekolah .besok beli sepatu sama tasyah & dia senyum

A post shared by rohayatun7 (@rohayatun7) on

Usut punya usut, Jodi tinggal di rumah itu hanya dengan neneknya saja. Sehari-hari, neneknya tersebut menghabiskan waktu untuk bekerja di kebun. Jodi juga diceritakan kalau seringkali membantu neneknya di kebun.

Usai diunggah oleh guru Rohayatun, cerita Jodi pun viral di media sosial. Hingga kini, postingan akun @rohayatun7 itu telah mendapat tanda suka sebanyak 7.000. Selain itu, ratusan warganet meninggalkan komentar soal ceritanya.

"Ya ampun bocah sekecil dan seimut itu harus berjuang keras," kata akun @ismihndyni29.

"Semoga kelak jd anak yg sukses nak," tulis akun @suzzan.kids.

"Salam hormat untuk Ibu dan guru-guru Jodi. Terima kasih. Titip salam untuk Jodi dan keluarganya," ujar akun @diella.dachlan.





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more