×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Jejak sosial polisi santun di balik kelahiran bayi Tito Karnavian

View Image

0

BRILIO » Sosok

Jejak sosial polisi santun di balik kelahiran bayi Tito Karnavian

Tolong-menolong sesama prinsipnya kemanusiaan.

20 / 02 / 2018

Brilio.net - Tak pernah terbersit di benak Nia hidupnya bakal terlunta-lunta. Awalnya sang suami mengajaknya pindah dari Lampung ke Jogja dengan iming-iming kehidupan lebih sejahtera. Tragis, sang suami justru tergoda wanita lain dan berpaling darinya yang tengah hamil tua.

Kemalangan itu yang membawa Nia bertemu Yani di jalanan. Meski tak saling kenal sebelumnya, tukang cuci itu menjadi perantara Nia mencari pertolongan kepada Brigjen Ali Suwandi. "Desember lalu, seorang wanita yang bekerja sebagai tukang cuci bernama Ibu Yani (50) datang kepada saya membawa Nia (38) yang sedang hamil tua," kata Brigadir Ali Suwandi mengingat-ingat saat ditemui brilio.net beberapa waktu lalu.

Anggota Propam Polda DI Yogyakarta ini mengatakan Nia dalam kondisi hilang harapan ketika ke rumahnya. Nia menangis tersedu-sedu meminta bantuan untuk persalinan.

Bayi Tito © 2018 brilio.net

Tersentuh rasa kemanusiaannya, Ali lalu menyiapkan tempat tinggal dan segala perlengkapan Nia jelang melahirkan. Bayi laki-laki yang dikandung Nia akhirnya lahir di Rumah sakit Bayangkara pada Februari. Ali menunggui Nia dengan sabar demi menguatkan calon ibu malang itu. "Lah siapa yang mau menunggui wong suaminya nggak ada," terangnya.

Loading...

Usai sang bayi lahir, Nia belum memiliki nama untuk buah hatinya itu. Ali spontan teringat Kapolri Jenderal Tito Karnavian. Ia langsung mengusulkan Muhammad Tito Karnavian sebagai nama. "Saya juga bilang, mbak anakmu tak kasih nama Kapolri, namanya Muhammad Tito Karnavian," tambah Ali.

Bayi Tito © 2018 brilio.net

Jiwa sosial Ali bukan kali ini saja ditampilkannya. Ketua Yayasan Bumi Damai ini sudah lama merawat puluhan anak asuh, janda dan lansia. Lebih hebatnya lagi, dia telah membangun kurang lebih tujuh masjid di pelosok desa. Biaya kegiatan sosialnya itu diakui Ali dari penghasilan pribadi dan bantuan beberapa koleganya.

"Saya ada usaha pick up jasa angkut, ada donatur juga terutama dari teman satu profesi," tandasnya.







Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    55%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    18%

  • Sedih

    9%

  • Marah

    18%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more