Brilio.net - Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri telah menerbitkan peraturan baru terkait penggolongan surat izin mengemudi (SIM) khusus sepeda motor. Terdapat tiga jenis SIM C yang diberlakukan.

Hal tersebut disampaikan oleh Direktur Registrasi dan Identifikasi Korlantas Polri, Brigjen Pol Yusuf pada Minggu (1/8) kemarin. Rencananya, aturan penggolongan SIM C tersebut diberlakukan mulai Agustus 2021.

"Namun sekarang kan lagi PPKM, jadi diprioritaskan sosialisasi dahulu," tutur Yusuf saat dikonfirmasi, Minggu (1/8).

Terbagi tiga golongan SIM.

Penggolongan SIM C tersebut termuat dalam Peraturan Kepolisian Nomor 5 Tahun 2021 tentang Penerbitan dan Penandaan SIM. Di dalamnya disebutkan bahwa akan ada tiga jenis SIM C yakni SIM C, CI, dan CII.

"Ketiga dibedakan dalam kapasitas isi silinder kendaraannya," jelas dia.

Beda SIM C, CI, dan CII.

Ketiga SIM tersebut punya perbedaaan. SIM C berlaku untuk jenis sepeda motor dengan kapasitas silinder mesin sampai dengan 250 cc. Sementara SIM CI untuk jenis sepeda motor dengan kapasitas silinder mesin di atas 250-500 cc, atau jenis motor listrik. Sedangkan SIM CII berlaku untuk jenis sepeda motor dengan kapasitas silinder mesin di atas 500 cc atau jenis motor listrik.

"Untuk biaya pembuatan SIM C, CI, dan CII tetap sama," tutup Yusuf.

Aturan pemberlakuan SIM.

Dalam Pasal 3 Nomor 8 Peraturan Kepolisian Nomor 5 Tahun 2021 disebutkan pemilik SIM C minimal berusia 17 tahun. Kemudian bagi pengendara motor SIM C I minimal berusia 18 tahun. Sementara pemotor SIM CII minimal berusia 19 tahun.

Pemotor yang ingin memiliki SIM CI wajib memenuhi berbagai persyaratan sesuai ayat (2) huruf h. Yang pertama pemotor harus terlebih dulu memiliki SIM C umum. Kemudian SIM C yang dimiliki telah digunakan selama 12 bulan sejak SIM C diterbitkan.

Ketentuan serupa juga berlaku bagi pemotor yang ingin memiliki SIM CII. Dalam Pasal 3 Nomor 9 ayat (2) huruf i disebutkan pengendara lebih dulu memiliki SIM CI yang telah digunakan selama dua belas bulan sejak diterbitkan.

(brl/red)

(brl/red)