Brilio.net - Indonesia sedang melawan penyebaran virus Corona, pada awal Presiden Joko Widodo telah mengumumkan dua WNI positif Corona, Senin (2/3). Pengumuman tersebut  menandai kasus COVID-19 pertama di Indonesia. Dilansir brilio.net dari Antara, kini kembali diumumkan bahwa satu pasien positif Corona meninggal dunia.

Sebelumnya pasien yang meninggal, telah menjalani perawatan intensif selama 10 hari di RSUP dr Kariadi Kota Semarang, Jawa Tengah.

"Pasien yang meninggal dunia tersebut berjenis kelamin laki-laki usia 43 tahun. Demikian update perkembangan penanganan COVID-19 di Jateng, ini kondisi paling terakhir," kata Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat menggelar konferensi pers di Semarang, Selasa.

Ganjar mengungkapkan, berdasarkan pelacakan riwayat perjalanan pasien, yang bersangkutan sempat melakukan perjalanan di Bali. Selain pasien yang meninggal dunia tersebut, Ganjar juga menyampaikan bahwa jumlah pasien positif COVID-19 yang dirawat di RSUD Dr. Moewardi, Kota Surakarta, bertambah satu dengan jenis kelamin perempuan dengan usia 49 tahun.

"Pasien tersebut merupakan kelanjutan dari kasus positif Corona yang meninggal dunia di Solo, dia satu forum dengan pasien (positif COVID-19) yang meninggal sebelumnya, yakni ikut seminar di Bogor, Jawa Barat," ujarnya.

Loading...

Dengan perkembangan data di atas, maka hingga saat ini di Jateng telah terjadi enam kasus positif COVID-19, dengan rincian empat orang masih dirawat di rumah sakit dan dua orang telah meninggal dunia.

Empat pasien positif COVID-19 tersebut kini dirawat RSUP dr Kariadi Semarang, RSUD Tidar Magelang, dan dua pasien di RSUD dr. Moewardi.

Menurut informasi yang didapat dari Antara, selain empat pasien positif COVID-19, di Jateng hingga Selasa (17/3) tercatat sebanyak 1.005 orang berstatus orang dalam pemantauan (ODP), 69 orang berstatus pasien dalam pengawasan (PDP), 42 orang dalam perawatan, dan 24 orang diperbolehkan pulang karena sudah dinyatakan sehat.