Brilio.net - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) mencatat Gunung Merapi mengalami 59 kali gempa guguran selama periode pengamatan pada Jumat (13/11) pukul 00.00-24.00 WIB.

Dilansir dari Merdeka.com, Kepala BPPTKG Hanik Humaida melalui keterangan resminya di Yogyakarta, Sabtu (14/11) menyatakan bahwa selain gempa guguran, pada periode pengamatan tersebut juga tercatat 306 kali gempa hybrid atau fase banyak, 69 kali gempa embusan dan 45 kali gempa vulkanik dangkal.

Selain itu, dari pengamatan visual, tampak asap berwarna putih keluar dari Gunung Merapi dengan intensitas sedang hingga tebal dengan ketinggian 75 meter di atas puncak.

Selain itu, dilaporkan ada suara guguran sebanyak lima kali dari Pos Pemantauan Gunung Merapi (PGM) Babadan dan PGM Kaliurang, Sleman.

Selanjutnya, laju deformasi Gunung Merapi diukur menggunakan electronic distance measurement (EDM) Babadan rata-rata 13 cm per hari.

Loading...

Kendati telah berstatus siaga, Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta menyatakan hingga saat ini belum muncul lava baru di permukaan kawah Gunung Merapi.

"Lava yang baru sampai sekarang belum muncul, ini masih kita tunggu terus perkembangannya," kata Kepala BPPTKG Hanik Humaida.

Menurut Kepala BPPTKG itu, guguran lava yang selama ini keluar dari gunung api aktif itu merupakan material lava sisa erupsi Gunung Merapi yang terjadi pada tahun-tahun sebelumnya.

"Di sini kita tekankan bahwa saat ini lava yang gugur itu adalah material lama. Jadi lava-lava sisa erupsi yang lama, jadi bukan lava yang baru," terangnya.

Meski demikian, Hanik mengatakan guguran lava yang beberapa kali keluar dari Gunung Merapi dengan jarak luncur sejauh satu kilometer (km) sampai tiga kilometer mengindikasikan adanya desakan magma dari dalam.

Sementara itu, deformasi atau perubahan bentuk tubuh Gunung Merapi juga terus berkembang meskipun tidak berubah secara signifikan layaknya erupsi pada 2010.

"Pada 2010 misalnya terjadi pemendekan jarak tunjam 1 sentimeter, hari berikutnya langsung menjadi 2 sentimeter, hari ketiga 4 sentimeter, hingga hari kelima 8 sentimeter. Nah untuk sekarang ini tidak seperti itu," lanjutnya.

Selanjutnya, aktivitas kegempaan juga terpantau meningkat dengan intensitas lebih tinggi dibanding situasi 2006. Gempa fase banyak saat ini terjadi sebanyak 300-an per hari, gempa vulkanik dangkal terjadi sekitar 40-an per hari.

"Kalau melihat seperti itu kelihatannya (kekuatan erupsi) di atas 2006 tetapi masih jauh di bawah 2010. Potensinya kemungkinan efusif tetapi disertai ekaplosif," kata Hanik.

Situasi ini akan ditentukan besaran kubah lava yang ditekan gas dari dalam perut Gunung Merapi.

Berdasarkan data aktivitas vulkanik saat ini, lanjutnya, potensi erupsi eksplosif disertai awan panas yang akan keluar dari Gunung Merapi diperkirakan memiliki jangkauan dengan jarak maksimal 5 km.

Setelah BPPTKG menaikkan status Gunung Merapi pada Level III atau siaga, para penambang diimbau untuk menghentikan kegiatan penambangan di alur sungai-sungai yang berhulu di Gunung Merapi dalam kawasan rawan bencana (KRB) III.

Selain itu, para pelaku wisata juga diharapkan tidak melakukan kegiatan wisata di KRB III, termasuk kegiatan pendakian ke puncak Gunung Merapi.

Pemerintah Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Kabupaten Magelang, Kabupaten Boyolali dan Kabupaten Klaten, Jawa Tengah juga diminta mempersiapkan segala sesuatu terkait upaya mitigasi bencana akibat letusan Gunung Merapi yang bisa terjadi setiap saat.