Brilio.net - Terhitung sudah dua pekan kepergian Ashraf setelah mengalami serangan jantung pada Selasa (18/2). Kepergiannya masih menyisakan duka mendalam bagi keluarga, terutama sang ayah, Mohamed Sinclair. Melalui akun Facebook, mertua dari Bunga Citra Lestari ini akhirnya menuliskan curhatannya.

Mohamed mengatakan berbagai hal mengenai meninggalnya putra sulungnya. Pesan yang ditulisnya pun membuat pembaca turut hanyut merasakan kesedihan. Kalimat yang dituliskan Mohamed tersebut menggambarkan betapa ia sangat kehilangan.

Ia merasakan perasaan sakit sebagai seorang ayah yang ditinggal pergi oleh anaknya selama-lamanya. Senyum yang terlihat saat berfoto, maupun bercanda yang dilontarkan kepada teman dan keluarga adalah hal sulit yang mesti ia lakukan.


"ON LOSS – A FATHER’S PERSPECTIVE

It is almost two weeks since you left us so suddenly Ash. Last night was the final tahlil, at least until the 40th day. I was asked at your funeral how I felt, I said I didn’t have the words to adequately describe my feelings – but how do I feel right now? I actually have to stop for a while and look inwards to answer that. Numb, mainly. I can operate on a day to day basis, but much of the colour of my life is missing. I can laugh, smile, joke with friends and family, and pose for wefies at the tahlil but a lot of this is done because it has to be done; my smiles last night were more forced than usual," tulis ayah Ashraf di Facebook pada Minggu (1/3).

"Tadi malam adalah tahlil terakhir, setidaknya sampai hari ke-40 Aku ditanya di pemakamanmu bagaimana perasaanku, aku bilang aku tidak memiliki kata-kata untuk menggambarkan perasaanku - tapi bagaimana perasaanku saat ini? Sebenarnya aku harus berhenti sebentar dan melihat ke dalam untuk menjawabnya. Mati rasa, terutama. Saya dapat beraktivitas pada hari ke hari, tetapi banyak warna hidup saya hilang. Saya bisa tertawa, tersenyum, bercanda dengan teman-teman dan keluarga, dan berpose untuk wefies di tahlil tetapi banyak hal ini dilakukan karena harus dilakukan; senyum saya tadi malam lebih dipaksakan dari biasanya," tulisnya.

Loading...
2 dari 3 halaman


Mohamed juga tidak menyangka banyak pesan membanjiri e-mailnya. Ia mengucapkan rasa terima kasih kepada masyarakat yang telah mengirimkan ucapan belasungkawa kepadanya melalui pesan e-mail. Ia merasa terharu banyak sekali yang peduli dengan kepergian Ashraf dengan memberikan berbagai ungkapan rasa kasih sayang dan dukungan untuknya. Banyak dari mereka yang mengingatkan Mohamed agar tetap kuat dan menjaga kesehatan.

"I was, and remain, genuinely touched by what people, often complete strangers, said to me about how Ashraf had impacted their lives in all manner of ways. One person took the time to write me a beautiful and touching letter via e-mail; he didn’t know either Ashraf or Bunga but he recognized the pain of a father who had lost his son and he took the time to reach out to me. Thank you sir. I am deeply touched by his gesture, and the gestures of so many others. I tried to reply to all the messages of condolence that flooded in, both as a form of therapy and to keep myself occupied, particularly in the first few days."

"Saya, dan tetap, benar-benar tersentuh oleh apa yang orang-orang, sering melengkapi orang asing, berkata kepada saya tentang bagaimana Ashraf telah mempengaruhi kehidupan mereka dengan segala cara. Satu orang meluangkan waktu untuk menulis surat yang indah dan menyentuh melalui e-mail; dia tidak tahu baik Ashraf atau Bunga tetapi dia mengakui rasa sakit seorang ayah yang telah kehilangan anaknya dan dia meluangkan waktu untuk menghubungi saya. Terima kasih pak. Saya sangat tersentuh oleh isyarat-geriknya, dan gerak-gerik dari begitu banyak orang lain. Saya mencoba membalas semua pesan belasungkawa yang membanjiri, baik sebagai bentuk terapi maupun untuk menjaga diri saya tetap sibuk, terutama dalam beberapa hari pertama," tulisnya lebih lanjut.

3 dari 3 halaman


Ia juga menuliskan perasaan duka yang mendalam atas kepergian Ashraf. Mohamed tidak menyangka akan secepat ini ditinggalkan oleh suami Bunga Citra Lestri tersebut. Selama beberapa hari ia mulai memahami situasi dan menerima takdir yang telah digariskan untuknya. Tetapi ayah dari tiga orang anak ini tidak pernah membayangkan bagaimana perasaan hancur menantu dan cucunya.

"Numb, until a wave of pain, loss and sorrow comes sweeping over me; sometimes quite small, and I can blink back the tears, and other times leaving me silently sobbing into my hands. Then, as quickly as it had come, it subsides and leaves me and a measure of calmness takes its place – somewhat wetter in many cases, but calmer. If it is like that for me, then how can it be for Bunga, amazing and strong lady that she is, and 9 year old Noah?"

"Mati rasa, hingga gelombang kepedihan, kehilangan dan duka datang menyapu di atasku; terkadang cukup kecil, dan aku bisa mengedipkan kembali air mata, dan lain kali meninggalkanku diam-diam menangis ke tanganku. Kemudian, secepat datang, ia mereda dan meninggalkan saya dan ukuran ketenangan mengambil tempatnya - agak basah dalam banyak kasus, tetapi lebih tenang. Jika memang seperti itu bagi saya, lalu bagaimana mungkin untuk Bunga, wanita yang menakjubkan dan kuat bahwa dia, dan Nuh berusia 9 tahun?," tulisnya.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Khadijah A Rahman-Sinclair (@dida_sinclair) on


Dalam curhatannya, suami dari Khadijah A Rahman-Sinclair juga menuliskan ketidakberdayaannya melihat perasaan orang-orang yang kehilangan. Bahwa dirinya tidak bisa memutar keadaan seperti dulu kala dan tidak bisa mengganti kesedihan itu dengan kebahagiaan yang lainnya.

"One of the things that hurts most is not a feeling of ‘why’, but of helplessness: helpless to alleviate the pain of others, helpless in not being able to turn the clock back, of even to be able to offer myself in exchange for his life, as any parent would do, without a thought and in a heartbeat.

My dearest Ashraf, you have gone so suddenly from our lives, and we, as friends and family, struggle to make sense of it. Though we mourn for you, you are now beyond us, gone before as the expression puts it. You are where you are and, apart from praying for you, there is little we can do, other than endure the unendurable…until, over time, it becomes easier and we can, with a wistful smile, look back at our memories of all that you were, whilst giving thanks for all that you brought into our lives over your, all too short, 40 years," ungkap Mohamed Sinclair dari lubuk hati terdalam.

"Salah satu hal yang paling menyakitkan bukanlah perasaan 'mengapa', tetapi ketidakberdayaan: tak berdaya untuk meringankan rasa sakit orang lain, tak berdaya dalam tidak bisa memutar jam kembali, bahkan untuk bisa menawarkan diri sebagai ganti rugi Hidupnya, seperti yang dilakukan orang tua, tanpa berpikir dan dalam sekejap.

Walaupun begitu, Kakek dari Noah ini telah mengikhlaskan semuanya. Mohamed juga bersyukur Ashraf telah menjadi bagian dari hidupnya selama 4 tahun lamanya. Di akhir tulisannya, ia menuliskan bahwa seiring berjalannya waktu semua pasti akan kuat menerimanya. Semangat, senyum dan kenangan tentang anaknya juga tidak akan pernah hilang.

Ashraf tersayang, kau telah pergi begitu tiba-tiba dari kehidupan kami, dan kami, sebagai teman dan keluarga, berjuang untuk memahaminya. Meskipun kami berduka untuk Anda, Anda sekarang melampaui kami, pergi sebelumnya sebagai ekspresi menempatkan itu. Dirimu berada dan, selain mendoakanmu, ada sedikit yang bisa kita lakukan, selain bertahan yang tak tertahankan... hingga, seiring waktu, menjadi lebih mudah dan kita bisa, dengan senyum yang penuh semangat, melihat kembali kenangan kita Dari semua yang Anda, sementara mengucap syukur atas semua yang Anda bawa ke dalam hidup kami selama Anda, semua terlalu singkat, 40 tahun."

Unggahan ayah Ashraf Sinclair ini dipenuhi komentar dari warganet. Tak sedikit dari mereka yang ikut bersimpati dengan duka yang menyelimuti keluarga Sinclair.

"Thank you for sharing. Condolences to you and family. So sorry for your loss," tulis akun Jill Lim.

"Masya Allah.
Semuga Allah tempatkan rohnya di sampling insan insan Beriman.dan semuga Allah beri kekuatan kpd seluruh keluarga. Aamiin," komentar dari akun Dyan Dyanty.

Sebagian warganet mengaku salut dengan ketegaran dan ketabahan ayah Ashraf seperti komentar dari akun Azila Ahmad, "you are a very strong man. I saw the video, you yourself put Ashraf's body inside the grave, so gently. You put him there with full of love, like you put a baby inside a cradle. I can't imagine how youbfeel on that time, Mr Sinclair. But you are a great dad."