×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Anak Mbah Moen sebut Fadli Zon turunkan derajat Kiai Maimoen

View Image

0

BRILIO » Politik

Anak Mbah Moen sebut Fadli Zon turunkan derajat Kiai Maimoen

Gus Yasin juga sebut puisi itu telah bikin marah kalangan santri.

07 / 02 / 2019 10:03

Brilio.net - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra yang juga Wakil Ketua DPR, Fadli Zon mendapat kecaman dari berbagai pihak lantaran puisi yang telah dibuatnya dengan judul Doa yang Tertukar. Puisi Fadli Zon tersebut dianggap telah melecehkan Kiai Maimoen Zubair atau akrab disapa Mbah Moen.

Puisi itu dibuat setelah Mbah Moen mendoakan Joko Widodo terpilih dalam Pilpres 2019. Dalam doanya, Mbah Moen sempat salah menyebut nama, sehingga diingatkan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuzy (Rommy).

Puisi yang sampai saat ini menjadi polemik di linimasa Twitter tersebut mendapat komentar-komentar beragam dari warganet, termasuk putri sulung almarhum Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Alissa Wahid. Dalam cuitannya Alissa menayakan siapa yang dimaksud dengan banda, pembisik dan kacung makelar atas puisi yang dibuat oleh Fadli Zon.

Loading...

Selain Alissa Wahid, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin pun juga angkat bicara. Lukman menyatakan bahwa puisi tersebut perlu diklarifikasi atau tabayyun kepada masyarakat. Dalam cuitannya Lukman juga menyakan kepada Fadli Zon apakah puisinya tersebut ditujukan untuk Kiai Maimun atau bukan.

Bahkan puisi yang dibuat Fadli Zon tersebut juga membuat putra Mbah Moen angkat bicara. Melalui wawancara televisi yang diunggah di akun YouTube Santri Gayeng, putra Mbah Moen, Taj Yasin Maimoen mengaku telah membaca puisi Fadli Zon beberapa kali. "Sudah beberapa kali, di sini yang diperdebatkan kata 'kau'," ucap pria yang akrab disapa Gus Yasin tersebut. Fadli Zon sendiri telah mengonfirmasi bahwa kata 'kau' tidak ditujukan kepada Mbah Moen.

Meski demikian, Gus Yasin juga menyayangkan kalimat 'Kau tukar direvisi sang bandar' dalam puisi tersebut. Menurut dia, kalimat itu secara tak langsung menyebut Kiai Maimoen adalah sosok yang bisa 'dibeli'.

"Yang saya sayangkan lagi di sini dia mengatakan 'mengapa kau tukar, direvisi sang bandar'. Ini mengatakan bahwa Kiai Maimoen bisa didikte, menurunkan derajat Kiai Maimoen yang saya anggap mujtahid. Mujtahid adalah yang tidak bisa dipengaruhi oleh siapapun. Dia punya felling dan insting politik untuk masyarakat," terang Gus Yasin dlama wawancara tersebut.

Taj Yasin yang saat ini menjabat sebagai Wakil Gubernur Jawa Tengah tersebut juga mengungkapkan banyak santri dan alumni Pesantren Al-Anwar Sarang menilai Fadli Zon seharusnya mendapatkan sebuah peringatan.

"Kok Kiai di-kau..kau-kan, terlepas dari itu Mas Fadli menurunkan martabat Kiai Maimun, itu membuat marah masyarakat," tambah Gus Yasin.





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more