Brilio.net - Israel mengirim polisi tambahan ke Jerusalem pada Jumat dan mengatakan pria di bawah usia 50 tahun akan dilarang masuk masjid Al Aqsa di Kota Tua pada hari itu untuk mengantisipasi terjadinya lebih banyak aksi demonstrasi.

Ketegangan meningkat di kompleks tersebut selama dua minggu, sering kali berubah menjadi bentrokan, setelah dua petugas polisi Israel terbunuh di sana, mendorong Israel untuk memasang pemindai logam di pintu masuk situs tersebut dan dilanjutkan dengan boikot muslim.

Di bawah tekanan diplomatik yang luar biasa, Israel melepas alat pemindai logam pada Kamis, sebuah langkah yang disambut oleh dunia Arab, namun kekerasan dengan cepat kembali saat ribuan jamaah muslim menyerbu masjid.

Sebelum Israel memindahkan alat keamanan yang baru, faksi-faksi Palestina telah menyerukan "hari kemarahan" pada Jumat.

"Pemeriksaan keamanan dilakukan dan ada indikasi bahwa gangguan dan demonstrasi akan berlangsung hari ini," kata juru bicara polisi Micky Rosenfeld, sebagaimana dilansir brilio.net dari Antara.

Loading...

Dia mengatakan bahwa wanita dari segala usia akan diizinkan masuk ke dalam situs tersebut yang dikenal umat muslim sebagai al-Haram asy-Syarif dan oleh kaum Yahudi sebagai Bukit Rumah Suci.