Brilio.net - Penikmat musik indie pasti sudah nggak asing dengan sosok Iga Massardi. Gitaris sekaligus vokalis Barasuara ini dikenal sebagai salah satu musisi multitalenta.

Sebelum mantap berkarya dengan Barasuara, Iga pernah menjadi gitaris dari band indie The Trees and The Wild, kemudian beralih ke Soulvibe, Tika and The Dissidents, hingga Barry Likumahuwa Project. Namun, karakter Iga jauh lebih kuat dan terlihat ketika ia bergabung dengan Barasuara.

Bersama Barasuara, pria yang kerap memakai batik saat manggung ini sudah menelurkan dua album yaitu Taifun pada 2015 serta Pikiran dan Perjalanan pada 2019. Album perdana Barasuara menuai kesuksesan dan diterima baik oleh masyarakat Indonesia. Bahkan Barasuara berhasil meraih penghargaan Karya Produksi Alternatif Terbaik dari AMI Awards 2016.

Penghargaan yang diterima tidak terlepas berkat kesuksesan lagu Bahas Bahasa.  Lagu dengan lirik yang unik dan nada catchy ini diciptakan oleh Iga Massardi. Berbeda dari lagu kebanyakan, pria 36 tahun ini menggunakan bahasa Indonesia baku dalam penulisan lirik Bahas Bahasa. 

Selain Bahas Bahasa, beberapa lirik lagu yang diciptakan Iga juga terlihat berbeda namun tetap penuh makna. Pentolan Barasuara ini memang dikenal berani melawan arus dengan menunjukkan karakternya yang kuat dan mau tampil berbeda.

Dengan bakatnya itu, nggak heran kalau Iga kini dipercaya sebagai pemateri workshop creative session di Collabonation Creative City dalam tema Songwriting. Dalam acara ini Iga berkesempatan membagikan langkah-langkah cara menulis lagu dan merangkai semua elemennya.

"Saat menulis lagu kita akan berkontemplasi. Kita akan melihat lebih dalam tentang apa yang kita alami sehari-hari dan apa yang kita lihat terhadap orang-orang di sekitar kita. Jadi ini adalah momen ketika kita melihat diri sendiri dan kita menggali apa yang ada di pikiran kita menjadi bentuk tulisan. Itu adalah sebuah proses yang sangat berharga. Karena dengan menulis lirik, kita akan lebih tahu orang seperti apa kita sebenarnya," pungkas Iga.

Collabonation Creative City merupakan ruang kolaborasi dari IM3 Ooredoo yang berfokus pada generasi muda, khususnya komunitas di berbagai kota di Indonesia yang memiliki passion terhadap musik dan seni yang akan memberikan mentoring kreatif bersama para experts dalam industry music dan kreatif dan menyediakan tempat untuk berekspresi menunjukkan bakat sehingga dapat membawa mereka melangkah lebih jauh lagi dalam berkarya.

indosat2 indosat2

foto: istimewa

Acara ini sudah digelar pada 15 - 17 November 2021 di kota pertama yaitu Makassar yang rangkaiannya meliputi creative session, music production, dan video clip production.

Selain Songwriting oleh Iga, workshop creative session di Collabonation Creative City juga membahas cara menjadi produser musik dalam tema "You Are a Producer" dan menerjemahkan konsep musik ke dalam bentuk visual dalam tema Video Musik dari Lirik ke Visual. Semua tema ini dibahas langsung oleh expert di bidangnya seperti Anton Ismael (Photographer), Lafa Pratomo (Music Producer), dan Kiki Aulia Ucup (Music Festival Creator).

Dengan menjangkau berbagai kota di Indonesia, Collabonation Creative City dapat menjadi tempat melebur individu atau kelompok yang ingin berkarya melalui kolaborasi. Selain itu, dengan acara ini, potensi di berbagai daerah di Indonesia pun akan jadi lebih terbuka.

Menariknya, Collabonation Creative City nggak akan berhenti di Makassar. Biar nggak ketinggalan infonya, ikuti dan pantengin terus media sosial IM3 Ooredoo.

(brl/lak)

(brl/lak)