×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Ribuan santri di Kudus gelar aksi damai terkait puisi Fadli Zon

View Image

0

BRILIO » Serius

Ribuan santri di Kudus gelar aksi damai terkait puisi Fadli Zon

Ilustrasi santri/foto: istimewa

Santri marah karena kiai dilecehkan.

08 / 02 / 2019 20:00

Brilio.net - Puisi kontroversial yang dibuat Wakil Ketua DPR dari Partai Gerindra, Fadli Zon, berbuntut panjang. Puisi berjudul Doa Yang Tertukar itu dinilai merendahkan kiai sehingga membuat santri marah.

Kemarin, Jumat (8/2), seribuan santri dari berbagai pondok pesantren di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, Jumat, menggelar aksi damai dan doa bersama sebagai buntut dari puisi itu. Mereka mendoakan kiai yang sering menjadi sasaran cemoohan.

Dalam aksi damai di Alun-alun Kudus itu, seribuan santri yang didominasi pelajar yang sebagian masih mengenakan seragam juga mengusung sejumlah poster yang bernada kecaman terhadap sikap Fadli Zon. "Kami mencatat ada tiga kiai yang pernah dicemoohnya," ujar Ketua Aliansi Membela Kiai (Asmak) Muhammad Syaroni yang memimpin aksi damai itu, dikutip antara.

Dia berharap Fadli Zon bertobat kepada Allah SWT dan tidak melakukan tindakan mencemooh ulama serta memohon maaf. Dia juga meminta para tokoh nasional yang lain untuk menghentikan kebiasaan mencela kiai karena kewajiban sebagai muslim menghormati ulama dan kiai, keturunan nabi dan habib. Ia mengingatkan bahwa siapa pun yang berani mencela kiai akan berhadapan dengan para santri.

Aksi tersebut, lanjut dia, dimulai dari kegaduhan yang disebabkan semakin dekatnya pelaksanaan Pemilu Legislatif dan Pemilu Presiden 2019. Akibatnya, kata dia, banyak kegaduhan, banyak kiai dicemooh dan dicela oleh tokoh nasional.

Loading...

Menurut dia, puisi Fadli Zon merupakan salah satu bagian dari munculnya kegaduhan meskipun yang bersangkutan dinilai sering kali mencemooh kiai. "Berbakti terhadap kiai merupakan kepastian, sedangkan pilihan politik masih bisa salah atau benar," ujarnya.

Peserta aksi damai dan doa bersama juga berdoa agar bangsa Indonesia tetap aman dan damai hingga selesainya Pilpres 2019. "Kami melaksanakan doa bersama memohon Allah SWT memberikan keamanan negeri ini, Pilpres 2019 juga diberi kelancaran dan tidak ada gesekan," ujar Muhammad Syaroni.







Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    0%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more