Brilio.net - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberhentikan dengan hormat Archandra Tahar sebagai Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno mengumumkan hal itu dalam jumpa pers secara mendadak di Kantor Presiden Jakarta, Senin (15/8).

"Menyikapi pertanyaan publik terkait kewarganegaraan Menteri ESDM, Saudara Archandra Tahar sebagai Menteri ESDM. Setelah memperoleh informasi dari berbagai sumber, Presiden memberhentikan secara hormat Archandra dari Menteri ESDM," kata Pratikno dikutip dari Antara.

Untuk kepentingan itu, Presiden kemudian menunjuk Luhut Binsar Panjaitan sebagai pelaksana tugas Menteri ESDM sampai diangkat Menteri ESDM definitif.

"Dan menunjuk Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan sebagai pelaksana tugas Menteri ESDM sampai diangkat Menteri ESDM definitif," terangnya.

ANDA MUNGKIN MENYUKAI INI

Pratikno menambahkan bahwa pemberhentian tersebut mulai berlaku efektif Selasa atau 16 Agustus 2016.

"Efektif diberhentikan mulai besok pagi karena ditetapkan malam ini," tambahnya.

Saat ditanya wartawan apakah pemberhentian itu mempertimbangkan sisi hukum atau politis, Pratikno menegaskan bahwa pemberhentian telah mempertimbangkan berbagai hal dari berbagai dimensi.

Archandra Tahar dalam beberapa waktu terakhir diterpa kabar memiliki kewarganegaraan ganda, yakni Amerika Serikat dan Indonesia. Status kewarganegaraan itulah yang mengundang polemik bahkan beberapa fraksi di DPR langsung memintanya untuk mundur dari jabatannya sejak pekan lalu.

(brl/fen)

(brl/fen)