Brilio.net - Virus corona atau Covid-19 masih menjadi isu yang cukup hangat di berbagai belahan dunia, termasuk di Indonesia. Para dokter mengungkapkan, virus corona tidak hanya menjadi penyakit pernapasan tetapi juga bisa menjadi penyakit pembuluh darah.

Hal ini pula yang menjadi penjelasan mengapa pasien Covid-19 mengalami serangan jantung, pembekuan darah, dan gejala awal lainnya. Dilansir dari merdeka.com, hasil penelitian terbaru menyatakan penyakit tersebut saat ini diduga diobati dengan cara yang salah.

Sejak pertama kali kemunculannya, Covid-19 dianggap salah satu penyakit yang menyerang pernapasan manusia, yakni paru-paru, dan membunuh dengan cara yang mirip dengan pneumonia.

Penelitian terhadap penyakit ini tak pernah berhenti, sampai akhirnya dokter menemukan fakta baru bahwa pasien Covid-19 mengalami kerusakan pada sejumlah organ vital yang mengkhawatirkan di seluruh tubuh termasuk jantung, otak dan ginjal.

Menurut infomasi dari merdeka.com, para dokter saat ini mengatakan semakin banyak bukti yang menunjukkan virus corona juga dapat menginfeksi pembuluh darah, dilihat dari gejala yang ditimbulkannya.

Loading...

"Semua komplikasi yang berhubungan dengan Covid ini adalah sebuah misteri. Kami melihat pembekuan darah, kami melihat kerusakan ginjal, kami melihat peradangan jantung, kami melihat stroke, kami melihat ensefalitis (pembengkakan otak)," kata Dr. William Li, kepada Medium's Elemental +, dikutip dari Alarabiya, dan dilansir brilio.net dari merdeka.com.

"Banyak sekali fenomena yang tampaknya tidak terhubung yang biasanya tidak Anda lihat pada SARS atau H1N1 atau, terus terang, penyakit yang paling menular," tambah Dr. Li, yang adalah presiden Yayasan Angiogenesis, sebuah organisasi nirlaba yang mempelajari cara memerangi penyakit melalui proses pengembangan pembuluh darah baru.

Direktur Medis Pusat Jantung dan Vaskular Rumah Sakit Perempuan dan Brigham, Dr. Mandeep Mehra, menyampaikan kepada Medium bahwa gejala-gejala ini menunjukkan virus itu mungkin adalah virus vasculotropic, yang berarti mempengaruhi pembuluh darah.

"Konsep yang muncul adalah bahwa ini bukan penyakit pernapasan saja, ini adalah penyakit pernapasan untuk memulai, tetapi sebenarnya adalah penyakit pembuluh darah yang membunuh orang melalui keterlibatan pembuluh darahnya," jelas Mehra kepada Medium.

2 dari 2 halaman


Jika Covid-19 merupakan penyakit pembuluh darah, itu menjelaskan mengapa orang dengan kondisi yang sudah ada termasuk diabetes, tekanan darah tinggi, dan penyakit jantung berada pada risiko yang lebih besar dari virus yang seharusnya ditujukan untuk menargetkan paru-paru dan sistem pernapasan.

Klarifikasi ulang virus corona dapat mengubah cara komunitas ilmiah meneliti penyakit ini, dan dapat membantu mendorong bentuk-bentuk baru pengobatan.

Petugas kesehatan fokus pada penyediaan ventilator kepada pasien untuk memastikan mereka dapat bernapas saat paru-paru mereka terinfeksi, yang menyebabkan respirator atau alat bantu pernapasan menjadi komoditas berharga di tengah persaingan global.

Tetapi untuk memahami penyakit corona sebagai penginfeksi sel darah dapat membantu menjelaskan mengapa ventilator sering tidak cukup untuk memastikan pasien dapat bernafas, yang pada akhirnya kunci untuk kelangsungan hidup mereka.

Dr Li baru-baru ini ikut menulis penelitian yang menemukan bukti luas pembekuan darah di paru-paru pasien Covid-19. Pembuluh darah ini sangat penting untuk menyediakan oksigen ke seluruh tubuh, dan tidak akan terpengaruh oleh respirator.

"Jika Anda memiliki gumpalan darah di dalam pembuluh darah yang diperlukan untuk pertukaran oksigen lengkap, bahkan jika Anda memindahkan udara masuk dan keluar dari saluran udara, (jika) sirkulasi diblokir, manfaat penuh dari dukungan ventilasi mekanis agak digagalkan , ”Jelas Dr. Li kepada Medium.


Sebuah penelitian baru-baru ini menungkapkan, penyakit pembuluh darah juga dapat diobati dengan cara berbeda dengan penyakit pernapasan.

"Penyakit Kardiovaskular, Terapi Obat, dan Mortalitas pada Covid-19," yang ditulis oleh berbagai dokter termasuk Dr. Mehra dan Dr. Desai Sapan, menemukan bahwa statin dan penghambat ACE - perawatan untuk penyakit pembuluh darah - terkait dengan tingkat kelangsungan hidup yang lebih baik.

"Sebagian besar manfaatnya dalam rangkaian penyakit kardiovaskular - baik itu tekanan darah tinggi, baik stroke, serangan jantung, baik aritmia, gagal jantung - dalam situasi apa pun mekanisme yang digunakan untuk melindungi sistem kardiovaskular dimulai dengan kemampuan mereka untuk menstabilkan sel endotel," jelas Dr. Mehra kepada Medium.

Kesimpulan Dr. Mehra dapat mempengaruhi debat yang lebih luas tentang cara terbaik untuk mengobati penyakit virus corona. Dr. Mehra memimpin sebuah penelitian yang menemukan bahwa obat anti-malaria hydroxychloroquine tidak memberikan manfaat dan bahkan dapat menyebabkan kerusakan pada jantung, meskipun secara luas dipuji oleh Presiden AS Donald Trump.

Ia berpendapat bahwa mengidentifikasi Covid-19 sebagai penyakit pembuluh darah dapat membuka jalan agar lebih fokus pada pengobatan alternatif yang lebih efektif.

"Terapi terbaik mungkin sebenarnya adalah obat yang menstabilkan endotel pembuluh darah. Kami membangun konsep yang sangat berbeda," jelasnya.