×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Anak penjual kue ini tak mau terima uang belas kasihan dari pembeli

View Image

0

BRILIO » News

Anak penjual kue ini tak mau terima uang belas kasihan dari pembeli

Anak kedua dari tiga bersaudara ini sudah hafal 3 juz.

25 / 09 / 2015

Zyah Rizal Fadila, bocah berusia 11 tahun asal Minomartani Ngaglik Sleman, Yogyakarta ini ternyata tidak hanya pintar berjualan kue, dia juga tercatat sebagai siswa berprestasi di sekolahnya dan rajin hafalan Alquran.
Kegiatan sehari-hari siswa kelas VI SD Minomartani I ini terbilang sangat padat. Selepas pulang sekolah, sekitar pukul 14.00 Rizal mulai berjualan sandwich, pizza, roti bakar, dan es lilin di sekitar rumahnya. Kegiatan berjualan tersebut dia tekuni sejak kelas III SD.
Setelah itu, kegiatan Rizal berlanjut dengan tadarusan sampai 16.30. Kemudian dia berjualan lagi sampai maghrib. "Dulu cuma deket-deket sini. Sekarang sudah sampai 3 desa," kata Rizal saat berbincang dengan brilio.net, Kamis (25/9).

Anak penjual kue ini tak mau terima uang belas kasihan dari pembeli

Seusai berjualan, Rizal pergi ke masjid untuk setoran hafalan sampai isya. Kemudian dilanjutkan belajar kelompok hingga pukul 8 malam.
Kendati demikian, Rizal tidak pernah lupa dengan tanggung jawabnya. Salah satu pesan orangtuanya nilai pelajarannya tidak boleh turun jika ingin bantu berjualan. "Kalau nilainya turun, saya nggak boleh jualan lagi," ujarnya.
Selain berprestasi di sekolah, Rizal ternyata juga tercatat sebagai salah satu santri tahfidz Alquran. Anak kedua dari tiga bersaudara ini sudah hafal 3 juz. "Sekarang sudah sampai juz 28," imbuhnya.
Ibunda Rizal, Sri mengakui bahwa anak-anaknya memang punya inisiatif sendiri untuk berjualan. Kakak Rizal, Nazla Aprilia Maharani mulai SMP sudah berjualan di sekolahnya. "Uang sakunya ya dari hasil jualan mas, saya nggak pernah ngasih uang saku pada anak-anak saya," kata Sri.
Kegiatan Rizal semakin sibuk ketika saat ini dia memasuki kelas VI SD. Rencananya dia akan mengikuti les untuk menunjang belajarnya. "Dia pengen ikut les dan biayanya dari tabungan hasil jualan," kata ibu Rizal.
"Saya selalu bilang pada Rizal, mumpung ada kesempatan, kamu ambil, kesempatan datang satu kali," ujarnya.

Anak penjual kue ini tak mau terima uang belas kasihan dari pembeli

Sri mengungkapkan dalam berjualan Rizal sendiri yang menentukan keuntunganya. "Rizal sendiri yang nentukan harganya mas, untungnya berapa. Ya dalam sehari bisa untung Rp 30 ribu - Rp 40 ribu," tuturnya.
Namun Sri berpesan kepada putranya untuk tidak menerima uang lebih ketika berjualan. "Mas, kalau dikasih orang jangan mau ya.. Saya tidak ajarkan anak untuk meminta, walaupun dipaksa," kata Sri.
Kegiatan Rizal berjualan tersebut, menurut Sri, terinspirasi dari buku-buku bacaanya. "Dia gemar baca buku-buku biografi, seperti Anak Singkong dan Habibie," katanya.
Dari bacaan itulah, Rizal semakin bersemangat untuk membantu orangtuanya. "Yang namanya orang nggak punya juga bisa berhasil, saya selalu mencontohkan seperti itu pada anak saya," tandas Sri.

Recommended By Editor





Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    100%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more