Brilio.net - Kasus virus Corona di China dari hari ke hari mengalami penurunan. Hasil tersebut berbanding terbalik dengan kasus di luar China. Di beberapa negara seperti Korea Selatan, Iran, dan Italia, penyebaran virus dengan nama Covid-19 semakin mengalami peningkatan. Melalui data dari Komisi Kesehatan Nasional China menunjukkan wabah virus Corona mulai melambat.

Sejumlah pasien virus Corona yang dinyatakan sudah sembuh bisa saja dikarantina kembali. Hal ini terjadi di selatan Chengdu, China. Salah satu pasien yang sudah sembuh diketahui positif kembali saat pemeriksaan rutin. Kemudian dia dibawa ke ruang karantina di rumah sakit.

Kabar tersebut menjadi simpang siur. Sejumlah peneliti menyebut masalah itu bersumber karena dokter yang kurang teliti, dan sebagian lagi masih meyakini bahwa virus masih menempel di tubuh pasien.

Lalu apakah benar pasien virus Corona masih bisa kambuh lagi setelah sembuh? Berikut penjelasannya brilio.net lansir dari merdeka.com, Kamis (5/3).

Virus sulit menginfeksi setelah sembuh.

Loading...

Sebuah studi dari China yang rilis baru-baru ini menunjukkan bahwa virus Corona baru dapat bertahan di dalam tubuh selama setidaknya dua pekan setelah subjek sembuh. Akan tetapi, kapabilitas virus Corona untuk membuat inangnya kembali sakit atau berpindah dan menginfeksi ke subjek lain sudah melemah.

"Jika virus tetap berada di sistem manusia, maka mereka mungkin tidak dapat terinfeksi ulang," kata Krys Johnson, seorang ahli epidemiologi di College of Public Health Temple University, dikutip brilio.net dari merdeka.com, Kamis (5/3).

Virus yang melemah dan masih berkeliaran dalam sistem manusia juga cenderung memicu kekebalan tubuh menjadi lebih kuat dari sebelumnya.

Pasien yang pulih akan dites dua kali.

Semua orang pulih, menurut penelitian itu, dan hanya satu yang dirawat di rumah sakit selama periode sakitnya. Para pasien diobati dengan oseltamivir, yang lebih dikenal dengan nama merek dagang Tamiflu, obat antivirus.

Para pasien dianggap pulih setelah gejala mereka sembuh dan setelah mereka dites negatif untuk COVID-19 dua kali (pada dua hari berturut-turut). Setelah pemulihan, pasien diminta untuk mengkarantina diri di rumah selama lima hari.

Mereka terus menjalani tes seka (swab) tenggorokan untuk virus Corona setelah 5-13 hari setelah pemulihan. Hasilnya menunjukkan bahwa setiap tes antara hari ke 5 dan 13 positif untuk virus.

"Temuan ini menunjukkan bahwa setidaknya sebagian dari pasien yang pulih masih menjadi pembawa virus," jelas para peneliti.

Virus sulit bertahan saat pasien sembuh.

"Tidak jarang virus bertahan pada tingkat rendah dalam tubuh bahkan setelah seseorang sembuh dari suatu penyakit," kata Ebenezer Tumban, seorang ahli virus di Michigan Tech University. Sebagai contoh, virus Zika dan virus Ebola diketahui bertahan selama berbulan-bulan setelah pasien pulih, catat Johnson.

Tes dilakukan oleh empat pasien dari Wuhan, China. Tes ini bertujuan mencari fragmen genetik virus dalam tubuh, kata Tumban. Obat Tamiflu yang mereka pakai bisa saja menambah jumlah salinan virus di tubuh mereka. Inilah yang membuat tes tidak sensitif untuk mendeteksi virus.

Setelah pengobatan antivirus berakhir, virus mungkin mulai mereplikasi lagi pada tingkat rendah, kata Tumban. Virus mungkin menyebabkan kerusakan jaringan, sehingga pasien tidak merasakan gejala. Tetapi jumlah salinan virus akan cukup tinggi bagi tes untuk mendeteksi mereka lagi.

"Pada saat itu, orang-orang itu kemungkinan tidak terlalu menular," kata Krys Johnson, seorang ahli epidemiologi di College of Public Health Temple University.

Meski batuk dan bersin memuntahkan partikel virus di sekitarnya, tetapi orang-orang ini tidak batuk atau bersin. Hal ini karena pertumbuhan virus rendah. Perlu kontak yang lebih intim untuk menyebarkan virus.

"Mereka harus berhati-hati dalam pengaturan rumah tangga, tidak berbagi minuman dan memastikan mereka sering mencuci tangan," katanya.

"Tetapi jika mereka hanya pembawa virus, mereka seharusnya tidak dapat mentransmisikan di luar dari kontak dekat minuman dan makanan bersama".

Kekebalan imun yang kuat.

Ada sebuah temuan yang mengejutkan menurut Dr. Stanley Perlman, pakar coronavirus di University of Iowa. Dr. Perlman mengatakan virus Corona sangat mirip dengan virus yang menyebabkan SARS dan MERS. Tidak ada laporan terinfeksi ulang dengan virus SARS dan hanya satu yang ia dengar pada pasien yang baru sembuh dari MERS.

Penelitian Dr. Perlman dengan MERS telah menunjukkan bahwa kekuatan respons imun tergantung pada tingkat keparahan infeksi. Jika ada pasien yang terinfeksi penyakit parah, yang seharusnya menghasilkan imun yang terkuat, kemungkinan kekebalan imun berkurang dalam setahun.

Berapa lama kekebalan imun bertahan masih menjadi pertanyaan untuk membuat vaksin virus Corona, terutama jika virus menjadi ancaman musiman seperti influenza.

"Bagaimana sifat kekebalan imun terhadap virus setelah infeksi?" kata Marc Lipsitch, seorang ahli epidemiologi di Harvard T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan. "Itu pertanyaan penelitian yang mendesak."

Buruknya tes virus Corona.

Kemungkinan lain adalah kesalahan pada tes. Seseorang pasien yang sembuh kemudian dites kembali dan hasilnya negatif. Padahal bisa saja dia masih positif.

"Tes negatif bukan definitif bahwa tidak ada lagi virus pada orang itu" kata Marc Lipsitch, seorang ahli epidemiologi di Harvard T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan.