Brilio.net - Virus corona sudah merenggut nyawa puluhan ribu orang di seluruh dunia. Banyak berita duka lantaran virus corona. Anak ditinggal orangtuanya, tenaga medis yang harus berpisah dengan anak, hingga kisah pilu pasangan usia tua yang meninggal karena virus corona.

Seperti halnya dialami oleh pasangan Stuart dan Adrian Baker. Pasangan suami istri yang sudah 51 tahun menikah ini meninggal dalam waktu yang hampir bersama-sama akibat Covid-19. Keduanya meninggal hanya dalam selang waktu 6 menit.

Putra mereka, Buddy Baker mengatakan bahwa kedua orangtuanya memiliki kesehatan yang baik beberapa minggu yang lalu.

"Orangtua saya adalah orang yang luar biasa, Mereka meninggal setelah enam menit terpisah, " ungkap Baker dalam video unggahannya di @ESG_BakerBaker.

Pasangan suami istri ini meninggal dalam selang 6 menit akibat Covid 19 Twitter

Loading...

foto: Twitter/@ESG_BakerBaker

Dilansir brilio.net dari insider.com (07/04) Ibu Baker tidak memiliki gejala ketika dia dinyatakan positif Covid-19. Stuart (74) dan Adrian (72) adalah pasangan suami istri yang sudah pensiun dan tinggal di Boynton Beach, Florida. Tak satu pun dari mereka yang memiliki masalah kesehatan yang parah, hanya Stuart diketahui menderita penyakit asma.

Baker mengatakan orangtuanya pergi ke dokter sekitar tiga minggu yang lalu karena merasa tidak enak badan, namun mereka akhirnya dipulangkan. Beberapa hari kemudian, mereka pergi kembali rumah sakit dan diperintahkan kembali ke rumah dan melakukan karantina diri.

Saat Stuart terserang demam, mereka kembali lagi ke rumah sakit. Stuart diterima di rumah sakit namun istrinya tidak. Hal ini karena sang istri tidak demam dan tampak relatif baik-baik saja.

Pasangan suami istri ini meninggal dalam selang 6 menit akibat Covid 19 cnn.com

foto: insider.com

Setelah beberapa hari setelahnya, Baker menjelaskan bahwa kesehatan ayahnya memburuk, sementara ibunya relatif stabil di rumah. Namun kondisi kesehatan mental sang ibu terlihat menderita karena mengkhawatirkan Stuart.

Hal selanjutnya adalah Stuart dinyatakan positif Covid-19, dan rumah sakit memberi kabar dan mengatakan bahwa "dia tidak mungkin akan berhasil." Baker dan saudara perempuannya kemudian memutuskan untuk membawa sang ibu mereka ke rumah sakit.

"Dia tidak memiliki gejala apa pun. Dan kegelisahannya telah mencapai titik yang membuat kita khawatir," kata pihak rumah sakit kepada Baker dan saudaranya.

"Dalam 45 menit dia diterima, saya dihubungi oleh dokter UGD, yang mengatakan dia tidak mungkin berhasil. Itu semacam satu harapan terakhir. Kami akan tidur dan kami akan memiliki keajaiban malam itu, " ungkap Baker.

Pasangan suami istri ini meninggal dalam selang 6 menit akibat Covid 19 insider.com

foto: insider.com

Adrian kemudian dipindahkan ke unit perawatan intensif pada malam yang sama, namun kemampuannya untuk bernapas sudah sangat terganggu. Rumah sakit kewalahan dengan pasien Covid-19, komunikasi jarang terjadi.

Setiap kali mereka dihubungi tentang kesehatan orangtua mereka. Dokter yang menelpon pun berbeda. Pada hari Sabtu, Baker dan saudara perempuannya disarankan untuk memindahkan orang tua mereka ke perawatan rumah sakit.

"Aku benar-benar ingin melihat bagaimana perkembangannya dari Sabtu hingga Minggu. Itu adalah harapan terakhir. Kami akan tidur dan kami akan memiliki mukjizat malam itu," kata Baker.

Namun keesokan paginya, Baker bercerita bahwa kondisi orangtuanya telah memburuk secara signifikan. Lalu Baker bertanya apakah mereka bisa dipindahkan ke kamar yang sama, di mana ventilator mereka dilepas. Tak lama setelah itu, dan dalam beberapa menit satu sama lain, mereka berdua meninggal.

Setelah kematian orang tuanya, Baker meluncurkan 'Dana Peringatan Stuart dan Adrian Baker' untuk membantu memerangi penyebaran virus corona. Pada awalnya, Dana Memorial Stuart dan Adrian Baker terkumpul 1.000 dolar Amerika dari target 25.000 dolar Amerika di GoFundMe.

Sumbangan tersebut rencananya akan digunakan untuk membantu menemukan obat untuk penyakit mengerikan yang merenggut nyawa orang tuanya tersebut. Selain itu juga akan digunakan untuk membantu mendanai hibah tahunan untuk mahasiswa dari New York Queensbridge Houses, tempat Stuart tumbuh.

Pasangan suami istri ini meninggal dalam selang 6 menit akibat Covid 19 insider.com

foto: Insider.com

"Baker mengatakan dia ingin membuat perbedaan untuk menghormati orangtuanya. Ia berharap dana itu akan menjaga nama mereka tetap hidup, dan menciptakan sesuatu yang istimewa bagi mereka. Semoga kematian orang tuaku tidak sia-sia, " kata Buddy Baker yang juga merupakan presiden dan CEO dari Exclusive Sports Group.