×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Gara-gara cuitan, 3 orang ini kehilangan pekerjaan

View Image

0

BRILIO » Duh

Gara-gara cuitan, 3 orang ini kehilangan pekerjaan

Pepatah lama 'mulutmu harimaumu' kini telah berubah menjadi 'jempolmu harimaumu'.

29 / 12 / 2017

Brilio.net - Media sosial adalah wadah mengekspresikan pandangan tentang apapun. Akan tetapi tetap ada batasan yang harus diperhatikan. Pepatah lama 'mulutmu harimaumu' kini telah berubah menjadi 'jempolmu harimaumu'.

Artinya, cuitan bisa membahayakan diri sendiri. Beberapa orang dilaporkan dan menjadi tersangka gara-gara cuitan. Tapi, lebih fatal lagi adalah harus kehilangan pekerjaan. Misalnya adalah beberapa orang berikut ini.

1. Nikita Mirzani.

Cuitan Menghilangkan Pekerjaan  © 2017 google.com

foto: kapanlagi.com

Loading...

Wanita yang akrab dipanggil Niki ini dilaporkan atas cuitan palsu menghina Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo. Akibatnya, Niki diputus kontrak oleh empat program stasiun televisi. Beberapa pihak yang melaporkan Nikita antara lain Pemuda Anti-Komunis (Gepak), Aliansi Advokat Islam NKRI , Asosiasi Pengusaha Muda Indonesia.

Nikita pun memperkarakan dua akun media sosial yang dianggap pertama kali menyebarkan tweet palsu ini yaitu Instagram @PKI_Terkutuk65 dan akun Facebook Aria Dwiatmo.

Cuitan tersebut berbunyi, "Film G30S/PKI kurang seru, Seharusnya Panglima Gatot juga dimasukkan ke Lubang Buaya pasti seru."

2. Rizky Firdaus Wijaksana alias Uus.

Cuitan Menghilangkan Pekerjaan  © 2017 google.com

foto: Twitter

Komika ini dituding menghina salah seorang ulama besar Tanah Air. Pasca cuitan tersebut ramai di media sosial, Uus mencuit lagi bahwa dirinya sudah tidak akan tampil di Inbox dan OVJ. Dia juga mengaku telah menjadi pengangguran.

3. Staf media Kementerian Pemuda dan Olahraga.

Cuitan Menghilangkan Pekerjaan  © 2017 google.com

foto: merdeka.com

Twitter milik Menteri Pemuda dan Olahraga @imam_nahrawi pernah mengunggah cuitan, "#PON2016 punya tagline bagus ; Berjaya di Tanah Legenda. Kejarlah kejayaan dg jalan yg benar. Jangan Curang di Tanah Legenda" yang langsung mendapatkan banyak respons.

Namun ketika mengadakan jumpa pers, Imam menyampaikan permohonan maaf atas cuitan itu. Dia pun menjelaskan bahwa cuitan itu ditulis oleh staf khusus yang dipekerjakan untuk mengelola akun media sosialnya karena kesibukan yang padat sebagai menteri.

"Saya sudah pecat orangnya. Ada orang yang masuk ke akun saya, di-hack," kata Imam Nahrawi.







Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    57%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    0%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    43%

  • Love

    0%

Loading...

RECOMMENDED VIDEO

Wave white

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE
Wave more