Brilio.net - Kabut duka menyelimuti artis Bunga Citra Lestari. Suami tercinta, Ashraf Sinclair berpulang terlebih dahulu akibat serangan jantung yang dideritanya pada Selasa (18/2).

Ashraf yang berusia 40 tahun menghembuskan napas terakhirnya sekitar pukul 04.00 WIB di Rumah Sakit MMC, Kuningan Jakarta.

Penyakit jantung memang sering menyerang mendadak bagi penderitanya. Bila sudah parah, seseorang yang mengalami serangan penyakit jantung bisa langsung meninggal dunia.

Serangan jantung memang cenderung lebih sering terjadi di pagi hari. Bahkan seperti dilansir dari Live Science, serangan jantung pada pagi hari mungkin lebih serius dan mematikan dari pada di waktu lainnya.

Sebuah studi menunjukkan bahwa orang yang mengalami serangan jantung antara pukul 06.00 dan siang hari, mengalami sekitar 20 persen lebih banyak kerusakan pada jaringan jantungnya, dibandingkan yang mengalami serangan jantung pada waktu lain.

Loading...

Pasien dengan lebih banyak kerusakan jaringan setelah serangan jantung diketahui memiliki prognosis yang lebih buruk, termasuk risiko kematian yang lebih besar. Penelitian itu menyebut bahwa setiap sel dalam tubuh manusia memiliki jam internal sendiri (disebut jam sirkadian) yang memungkinkannya untuk mengetahui jam berapa hari itu.

Kondisi itu membiarkan sel mengantisipasi apa yang akan terjadi selanjutnya. "Jika mekanisme ini serba salah, sel-sel dalam tubuh mungkin tidak selalu mengatakan waktu yang tepat," kata Martin Young, dari Baylor College of Medicine di Houston.

Jika ini terjadi, seseorang mungkin lebih rentan terhadap stres pada waktu-waktu tertentu dalam sehari dan menderita penyakit, seperti serangan jantung. Ini mungkin menjelaskan mengapa pekerja shift malam berada pada risiko yang meningkat untuk sejumlah penyakit, termasuk penyakit kardiovaskular.

"Jam mereka tidak selaras dengan lingkungan karena cara mereka menjalani hidup," kata Young.

Selain itu, protein dalam otot jantung yang mengikuti ritme sirkadian dapat berperan dalam bagaimana tubuh merespons serangan jantung. Sebagai contoh, beberapa protein dapat hadir dalam konsentrasi yang lebih tinggi pada waktu-waktu tertentu dalam sehari, memberikan efek perlindungan terhadap serangan jantung.

Di lain waktu, konsentrasi protein ini mungkin lebih rendah dan dapat membuat pasien rentan. Jika peneliti mengetahui lebih jelas tentang protein ini, mereka mungkin dapat menggunakannya dalam terapi untuk melindungi terhadap serangan jantung.

Selain itu, studi tersebut menyarankan rumah sakit harus memiliki staf yang baik pada dini hari untuk merawat pasien serangan jantung, kata peneliti studi Borja Ibanez, dari Pusat Nasional untuk Penelitian Kardiovaskular (CNIC) di Spanyol.

"Staf yang lebih akan membantu memastikan arteri koroner pasien dibuka sesegera mungkin, yang akan mengarah pada prognosis yang lebih baik bagi pasien, kata Ibanez."

Secara kebetulan, penelitian sebelumnya juga menunjukkan serangan jantung lebih mungkin terjadi di pagi hari. "Temuan menunjukkan orang-orang itu juga menderita jumlah cedera terburuk," kata Martin Young, dari Baylor College of Medicine di Houston, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.