Brilio.net - Di balik insiden memilukan tewasnya siswa SMPN 1 Turi dalam kegiatan susur sungai pada Jumat (21/2). Terdapat kisah heroik yang menyertainya, seperti aksi Mbah Sudiro dan Sudarwanto alias Kodir yang berhasil menolong dan menyelamatkan siswa SMPN 1 Turi yang hanyut di Sungai Sempor, Sleman.

Berkat aksi kemanusiaannya, Mbah Sudiro dan Sudarwanto mendapat penghargaan dari Kementerian Sosial, Selasa (25/2). Namun demikian, mereka merasa berat hati menerima penghargaan tersebut.

"Sangat berat menerima, karena yang kerja bukan hanya saya, tapi masyarakat semua. Kebetulan yang tercatat saya sama Mas Kodir," kata Mbah Sudiro usai menerima penghargaan di Sleman dilansir brilio.net dari Antara, Selasa (25/2).

Menindaklanjuti penghargaan tersebut, Mbah Sudiro akan membagikan uang penghargaan kepada warga yang ikut membantu.

"Untuk itu, uang penghargaan yang kami terima akan dibagikan kepada warga yang ikut membantu," katanya.

Loading...

Mbah Sudiro berencana membagikan sebagian uang penghargaan senilai Rp10 juta dari Kementerian Sosial kepada warga yang ikut menolong siswa SMPN 1 Turi yang hanyut di Sungai Sempor. Sementara sisanya akan diberikan untuk kas Rukun Tetangga di tempat tinggalnya.

"Ini nanti saya bagikan dan saya sumbangkan untuk membangun masjid," katanya.

Hal senada juga disampaikan oleh Kodir, ia mengaku tak sanggup menerima penghargaan seorang diri.

"Enggak sanggup saya sebenarnya menerima ini. Niatnya kan karena kemanusiaan," kata Kodir.

Kisah heroik penyelamatan yang dilakukan oleh Kodir dan Mbah Sudiro menjadi sorotan publik dan media massa. Mbah Sudiro, pria berusia 72 tahun ini ikut membantu siswa SMPN 1 Turi yang hanyut di Sungai Sempor. Ia rela turun ke sungai untuk menyelamatkan para siswa. Pada saat kejadian, Mbah Sudiro sedang membersihkan makam. Ia mendengar teriakan siswa dari kejauhan.

Mbah Sudiro sempat menyangka suara tersebut adalah anak-anak yang sedang bercanda, namun kemudian meminta anaknya mendatangi asal teriakan tersebut. Tak berapa lama, anak Mbah Sudiro mengatakan bahwa suara itu merupakan teriakan anak-anak yang hanyut di sungai.

"Saya baru membersihkan makam. Saya sudah mau memperingatkan mereka agar naik saja karena cuaca tidak mendukung. Lalu sudah dengar anak-anak minta tolong. Anak saya langsung menghampiri, katanya anak-anak kintir (hanyut)," kata Mbah Sudiro.

Mbah Sudiro kemudian menuju Sungai Sempor dan berjumpa dengan Darwanto, yang sudah lebih dulu menolong anak-anak yang hanyut di sungai.

"Saya langsung ikut membantu mengevakuasi dengan merangkul anak-anak ke tepi sungai. Saya gendong beberapa siswa yang sudah tak berdaya. Saat itu arusnya memang cukup deras. Mungkin daerah atas sudah hujan deras, dan tiba-tiba air langsung tinggi. Itu yang membuat anak-anak terbawa arus. Ya cuma membantu sebisa saya saja. Ada yang cuma dipegangi saja, ada yang digendong," katanya.

Dalam upaya penyelamatan tersebut, Sudiro mengaku sempat ikut terbawa arus sungai namun bisa bertahan setelah berpijak pada batu dan berpegangan pada tangga panjang yang dia bawa.

"Saya sempat ikut hanyut, anak masih di punggung saya. Saya bisa pegangan, tetapi karena batu licin, jadi terpeleset, kaki kena luka," katanya.

a © 2020 brilio.net

foto: liputan6.com

Sementara itu, Sudarwanto alias Kodir saat kejadian sedang berjalan 100 meter untuk memancing di Sungai Sempor. Saat itu ia mendengar teriakan anak-anak saling bersahut.

"Mereka teriak meminta tolong. Seketika itu, saya membuang joran lalu berlari kencang menuju sumber suara. Teriakan kian jelas terdengar manakala tiba di atas tebing setinggi kisaran tiga meter dengan dasar sungai," katanya.

Dari tebing setinggi tiga meter itu, tanpa berpikir panjang Kodir menceburkan diri ke sungai untuk menyelamatkan siswa SMPN 1 Turi yang hanyut.

"Saya melihat anak-anak itu berjuang untuk bertahan dari gempuran arus. Langsung nyebur sungai untuk menolong mereka," katanya.

Kodir menuturkan bahwa saat itu dia hanya berpikir untuk meraih satu per satu anak yang hanyut dan membawanya ke pinggir sungai. Siswa-siswi yang sedang memegang batu di tengah ia prioritaskan.

"Ada lebih dari 20 anak saya evakuasi. Enam di antaranya sudah lemas. Mereka mayoritas perempuan. Mereka histeris dan menangis," jelas Kodir.

Kodir tidak sendirian. Adiknya, Tri Nugroho, juga membantu anak-anak yang tengah berpegangan pada dinding tebing di pinggir sungai agar tidak hanyut.

Setelah semua anak berada di atas tebing, Kodir meminjam tangga bambu dari warga yang tinggal tidak jauh dari tempat itu.

"Saya menyeberangkan mereka ke jalur yang memungkinkan untuk dilalui," kata Kodir, yang selama sekitar tiga jam menolong anak-anak yang terhanyut di sungai.