Brilio.net - Tahun 2020 menjadi tahun yang besar bagi Big Tech atau perusahaan teknologi terbesar di dunia. Munculnya pandemi Covid-19 nggak menghentikan perusahaan teknologi terus bertumbuh, dan mencapai nilai penghasilan total hingga sebesar USD 3,4 triliun.

Bahkan raksasa teknologi seperti Amazon dan Apple berhasil membukukan rekor pendapatan dalam beberapa bulan terakhir. Kedua perusahaan itu bisa mencapai pendapatan per kuartal sebesar USD 100 miliar sekitar Rp 1000 triliun untuk pertama kalinya pada kuartal IV-2020.

Hal ini bisa terjadi karena Amazon berhasil menghasilkan lebih dari USD 830.000 atau setara dengan Rp 12 miliar pendapatan per menit dalam kuartal IV-2020.

Dikutip brilio.net dari CNBC Make It, Selasa (4/5), laporan pendapatan kuartalan terbaru tujuh perusahaan teknologi terbesar di dunia (Amazon, Apple, Alphabet, Microsoft, Facebook, Tesla dan Netflix) dalam beberapa minggu terakhir, dan akumulasi pendapatan pun dipecah dan jadi dihitung per menit. Penghitungan penghasilan per menit ini dibuat di tiga bulan pertama tahun 2021. Perlu diketahui bahwa dalam 3 bulan itu ada 90 hari, dan 129.600 menit.

1. Amazon: Pendapatan USD 837.330,25 per menit di kuartal I-2021, atau sekitar Rp 12 miliar per menit.

Loading...

2. Apple: USD 691.234,57 atau sekitar Rp 9,9 miliar per menit.

3. Alfabet: USD 426.805,56 atau sekitar Rp 6,2 miliar per menit

4. Microsoft: USD 321.805,56 atau skitar Rp 4,6 miliar per menit

5. Facebook: USD 201.936,73 atau sekitar Rp 2,9 miliar per menit

6. Tesla: USD 80.162,04 atau sekitar Rp 1,1 Miiliar per menit

7. Netflix: USD 55.270,06 atau sekitar Rp 800 juta lebih per menit

Jika di rata-rata, tujuh perusahaan menghasilkan USD 373.606 atau Rp 5,4 miliar per menit, yang sebenarnya kurang dari rata-rata tujuh perusahaan yang sama pada kuartal sebelumnya.

Perlu diketahui bahwa pendapatan tujuh perusahaan teknologi terbesar di dunia pada kuartal sebelumnya bisa mencapai USD 416.768 atau sekitar Rp 6 miliar per menit, seperti yang ditunjukkan situs data bisnis Visual Capitalist dalam grafik bulan Maret.

Apple dan Amazon adalah perusahaan yang membukukan rekor pendapatan di kuartal terakhir tahun 2020, ini membantu meningkatkan rata-rata keseluruhan, dengan Amazon menghasilkan lebih dari USD 950.000 atau Rp 13,7 miliar pendapatan per menit di kuartal itu.

Pada kuartal I-2021, Amazon memimpin paket dengan menarik lebih dari USD 108,5 miliar atau sekitar Rp 1559 triliun pendapatan.

Amazon meraih pendapatan USD 100 miliar untuk kuartal kedua berturut-turut. Amazon keluar dari tahun blockbuster, karena pandemi memaksa orang untuk melakukan lebih banyak lagi belanja online mereka. Jeff Bezos (yang mengumumkan pengunduran dirinya sebagai CEO Amazon selama pendapatan kuartalan terakhir perusahaan diungkapkan) kekayaan bersih pribadinya mencapai USD 200 miliar.

Apple mengikuti Amazon dalam perincian pendapatan per menit, menarik USD 691.234 atau sekitar Rp 9,9 miliar setiap menit pada kuartal pertama 2021. Perusahaan membukukan pendapatan USD 89,6 miliar atau Rp 1299 triliun untuk kuartal itu, dengan penjualan iPhone yang tumbuh 65,5 persen dari periode yang sama setahun sebelumnya.

Apple juga memiliki nilai pasar terbesar dari perusahaan mana pun di dunia, lebih dari USD 2,2 triliun, pada hari Jumat. Amazon memiliki nilai pasar USD 1,76 triliun.

Sementara itu, perusahaan induk Google, Alphabet, yang memiliki nilai pasar sekitar USD 1,6 triliun, menarik USD 426.805 atau Rp 6,1 miliar per menit, berdasarkan hasil kuartalan terbaru. Perusahaan melaporkan pendapatan total USD 55,3 miliar atau sekitar Rp 795 triliun untuk kuartal pertama 2021.

Microsoft, dengan kapitalisasi pasar USD 1,9 triliun, melaporkan pendapatan kuartalan USD 41,7 miliar atau sekitar Rp 606 triliun pada minggu lalu, yang turun menjadi USD 321.805 atau sekitar Rp 4,6 miliar pendapatan per menit.

Facebook (nilai pasar USD 925 miliar) menarik pendapatan USD 201.936 atau sekita Rp 2,9 miliar per menit dan total pendapatan USD 26,2 miliar atau sekitar Rp 375 triliun untuk kuartal pertama tahun ini.

Tesla (nilai pasar USD 677 miliar) berada di urutan berikutnya dengan pendapatan USD 80.162 atau sekitar Rp 1,1 miliar per menit, berdasarkan pendapatan kuartalan sebesar USD 10,4 miliar.

CEO Tesla Elon Musk untuk sementara mengambil alih Bezos untuk gelar orang terkaya di dunia pada bulan Januari, setelah tahun 2020 yang sangat sukses melihat harga saham pembuat mobil listrik melonjak ketika perusahaan akhirnya membukukan laba triwulanan yang konsisten. Musk saat ini memiliki kekayaan bersih USD 175 miliar atau sekitar Rp 2500 triliun, kedua setelah Bezos USD 202 miliar atau sekitar Rp 2900 triliun, menurut Bloomberg.

Akhirnya, Netflix (dengan kapitalisasi pasar USD 227 miliar) mencatatkan rekor pendapatan selama setahun pada tahun 2020, tetapi raksasa streaming itu melihat pertumbuhan pelanggan melambat pada kuartal pertama 2021. Namun, Netflix menarik USD 7,2 miliar atau sekitar 103 triliun pada kuartal terakhir tahun ini, yang turun menjadi USD 55.270 atau sekitar Rp 800 jua dalam pendapatan per menit.