Brilio.net - Dalam sehari, Minggu (13/5) kemarin Jawa Timur digegerkan oleh aksi teror yang terjadi di sejumlah tempat. Pada pagi hari, masyarakat diresahkan oleh aksi teror bom yang dilakukan di sejumlah gereja.

Lalu malamnya, sebuah ledakan kembali terjadi di Jawa Timur. Ledakan terjadi di kompleks Rusunawa Wonocolo Sepanjang, Sidoarjo, di Blok B lantai 5 nomor 2. Berikut 4 fakta terkait ledakan bom di Sidoarjo yang brilio.net rangkum dari berbagai sumber, Senin (14/5).

1. Melibatkan satu keluarga.

bom sidoarjo © 2018 brilio.net-foto: merdeka.com

Kamar lantai 5 nomor 2 tersebut dihuni oleh satu keluarga. Terdiri atas suami, istri serta 4 orang anak, yakni Anton Febianto (47), Puspita Sari (47), Hilda (17), Ainur (15), Faiza (11), dan Garida (10).

Loading...

2. Istri dan anak perempuan pertama meninggal di tempat.

bom sidoarjo © 2018 brilio.net-foto: kapanlagi.com

Saat ledakan terjadi, sang istri, Puspita Sari dan anak perempuan pertama, Hilda dari Anton Febianto langsung meninggal di tempat. Sementara itu, Anton masih hidup, tetapi masih memegang bom rakitan.

3. Ketiga anak lainnya masih hidup dan mengalami luka-luka.

bom sidoarjo © 2018 brilio.net-foto: liputan6.com

Setelah ledakan terjadi, Ainur, anak laki-laki satu-satunya keluar kamar sambil membawa kedua adiknya. Mereka dirujuk ke RS Bhayangkara.

4. Anton dilumpuhkan oleh polisi.

bom sidoarjo © 2018 brilio.net-foto: liputan6.com

Pihak kepolisian tidak ingin mengambil risiko yang besar. Saat melihat Anton di dalam kamar dengan kondisi masih hidup dan memegang bom rakitan, polisi memutuskan untuk melumpuhkannya. Anton pun meninggal di lokasi kejadian.