Brilio.net - Pertandingan kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia antara Indonesia melawan Malaysia pada Kamis (5/9) di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) diwarnai kejadian memalukan. Kerusuhan sempat terjadi di dalam maupun di luar stadion.

Kerusuhan yang terjadi disebabkan oleh aksi suporter yang mendukung timnas. Oknum suporter Indonesia membuat ulah, akibatnya pertandingan sempat dihentikan selama sekitar 10 menit di babak kedua. Menyikapi hal tersebut, pelatih tim Indonesia Simon McMenemy mengatakan, suporter sepak bola di Indonesia adalah pendukung terbaik di dunia sekaligus yang terburuk.

"Suporter Indonesia adalah salah satu yang terbaik di dunia. Akan tetapi, jika ada persoalan mereka bisa menjadi yang terburuk," ujar Simon usai skuatnya menghadapi Malaysia di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) dikutip brilio.net dari Antara, Jumat (6/9).

Aksi rusuh terjadi tepatnya setelah pertandingan sementara imbang 2-2. Beberapa pendukung Indonesia turun hingga ke lintasan lari stadion. Mereka juga mengejek hingga melempari suporter Malaysia dengan kemasan minuman hingga bom asap. Selain di pertengahan paruh kedua, tindakan itu dilakukan kembali ketika pertandingan selesai dengan kemenangan 3-2 untuk Indonesia.

"Sulit untuk membicarakan suporter karena hal tersebut bukan sesuatu yang bisa saya kendalikan. Namun saya tidak bisa menjadikan itu alasan untuk kekalahan ini karena kedua tim terganggu dengan sikap suporter," tutur Simon.

Loading...

Sementara kapten timnas Indonesia, Andritany Ardhiyasa mengaku bahwa tindakan suporter tuan rumah lebih menyakitkan hatinya daripada kekalahan itu sendiri. Baginya, aksi suporter telah mencoreng nama baik bangsa.

"Saya sebagai kapten timnas sangat sedih. Seharusnya para pendukung menerima apapun hasil pertandingan. Kalau saya pribadi tidak terlalu terganggu dengan kelakuan suporter karena sudah terbiasa demikian, tetapi itu seharusnya tak boleh jadi kebiasaan," kata Andritany dilansir dari Antara.

Indonesia kalah dengan skor 2-3 dari Malaysia pada laga perdananya di Grup G Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia di SUGBK, Jakarta, Kamis (5/9) malam.

Dua gol Indonesia dicetak oleh Alberto Goncalves (12', 39'), sementara gol Malaysia diciptakan oleh Mohamadou Sumareh (37', 90+6') dan Muhammad Syafiq Ahmad (66').

Hasil itu membuat Indonesia untuk sementara berada di peringkat terbawah atau kelima klasemen sementara Grup G, sementara Malaysia bertengger di puncak.